India Ingin Jadi Negara Adidaya Energi Terbarukan Tapi Kurang Dana

Energi Terbarukan
Energi Terbarukan

Modhera | EGINDO.co – Mereka yang tinggal di desa bertenaga surya pertama di India mengandalkan matahari untuk hampir seluruh kebutuhan listrik mereka, dengan panel atap dan pembangkit listrik tenaga surya yang menyediakan listrik sepanjang waktu untuk 6.500 penduduk.

Listrik disediakan secara gratis melalui proyek bersama antara pemerintah pusat dan negara bagian. Meskipun beberapa masalah muncul, seperti rusaknya lampu karena sistem baru yang mungkin disebabkan oleh masalah tegangan, warga mengatakan kepada CNA bahwa tenaga surya telah meningkatkan kualitas hidup mereka.

“Sebelumnya terjadi kekurangan listrik. Cuacanya sangat panas di musim panas dan orang-orang bahkan tidak bisa menggunakan kipas angin,” kata seorang warga, Bipin Patel.

“Sekarang, listrik tersedia gratis 24/7, dan masyarakat dapat menggunakan kipas angin dan menikmati air dingin dari lemari es.”

Modhera, yang terletak di negara bagian barat Gujarat, dipilih sebagai desa bertenaga surya pertama di negara itu karena terdapat kuil matahari Hindu terkenal yang dibangun pada abad ke-11.

Proyek tenaga surya di desa tersebut merupakan bagian dari rencana pemerintah India untuk menghasilkan setengah listriknya dari sumber terbarukan pada tahun 2030.

Baca Juga :  Unit Toyota Di India Peringatkan Pelanggaran Data Pelanggan

Perdana Menteri Narendra Modi juga berjanji kepada India untuk mengurangi emisinya menjadi “net zero” pada tahun 2070.

Modi saat ini sedang mengincar masa jabatan ketiga yang langka, dengan salah satu janji kampanye pemilunya adalah berupaya mewujudkan negara dengan populasi terpadat di dunia ini menjadi “mandiri energi” dalam beberapa dekade mendatang.

Dengan tingginya impor bahan bakar fosil yang memperbesar defisit perdagangan negara tersebut, pengembangan energi terbarukan menjadi semakin penting bagi India.

Namun, meski langkah besar telah dilakukan dalam meningkatkan pembangkitan energi dari sumber terbarukan, para analis mengatakan kurangnya investasi memperlambat kemajuan.

Kurang Dari Setengah Jalan Menuju Target 2030

Menurut angka resmi, India memiliki kapasitas energi ramah lingkungan dua kali lipat menjadi 188 gigawatt dibandingkan 80 gigawatt pada satu dekade lalu, ketika Modi pertama kali berkuasa.

Meskipun demikian, negara ini bahkan belum mencapai setengah dari target 500 gigawatt pada tahun 2030.

Para analis mengatakan tujuan tersebut dapat dicapai, namun sejumlah faktor termasuk biaya modal perlu diatasi agar sektor ini lebih menarik bagi investor.

Baca Juga :  Hyundai, Kia bermitra dengan Exide Energy India pada Baterai EV

Laporan yang dibuat oleh lembaga pemikir Ember memperkirakan bahwa India membutuhkan hampir US$300 miliar pembiayaan untuk memenuhi target kapasitasnya pada tahun 2030. India akan memerlukan tambahan US$100 miliar jika ingin menyelaraskan dengan jalur net-zero yang diusulkan oleh Badan Energi Internasional.

Ms Shailendra Singh Rao, pendiri dan direktur pelaksana mitigasi perubahan iklim dan penyedia layanan bisnis Creduce, mengatakan: “Harus ada dorongan modal dari pemerintah dalam hal pinjaman, penambahan modal dan pinjaman yang diberikan oleh bank dengan suku bunga yang lebih rendah. .

“Infrastruktur yang baik, transportasi dan kegiatan lainnya perlu didorong untuk menambah kapasitas,” tambahnya.

Niat pemerintah jelas, kata Rao, yaitu agar India menjadi negara adidaya global dalam transisi energi dan energi terbarukan.

Hub Hidrogen Hijau

Upaya sedang dilakukan untuk mempercepat laju ekspansi energi terbarukan di India, di tengah meningkatnya kebutuhan energi.

Pemerintah sedang dalam tahap awal merencanakan negaranya untuk menjadi pusat global hidrogen hijau – bahan bakar yang dihasilkan dari listrik yang dihasilkan dari sumber terbarukan yang digunakan untuk memecah air menjadi hidrogen dan oksigen.

Baca Juga :  Xi Memuji Pemungutan Suara Hong Kong Yang Berhasil

Pada bulan Februari, Modi mengatakan permintaan energi negara itu akan berlipat ganda pada tahun 2045. Pada bulan yang sama, Kementerian Tenaga Listrik India mengumumkan bahwa pembangkit listrik tenaga batu bara baru dengan kapasitas gabungan sebesar 13,9 gigawatt akan mulai beroperasi tahun ini.

Ini merupakan peningkatan tertinggi dalam hampir enam tahun terakhir, dimana pemerintah menyebutkan adanya lonjakan permintaan listrik. Bahan bakar fosil menyediakan 75 persen kebutuhan energi India.

Permintaan energi India meningkat pesat untuk mendorong pertumbuhan ekonomi dan melawan faktor eksternal seperti cuaca ekstrem. Dalam Anggaran Sementara pada bulan Februari, pemerintah mengalokasikan sekitar US$9 miliar untuk memberi listrik pada 10 juta rumah dengan panel surya atap.

Namun memungkinkan rumah tangga seperti di Modhera untuk memanfaatkan energi matahari hanyalah sebuah langkah kecil. Masih banyak lagi yang harus dilakukan agar Modi bisa mencapai target energi terbarukan di tengah meningkatnya kebutuhan energi di India.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :