India Dan China Menarik Pasukan Dari Bagian Lain Perbatasan

China dan India tarik pasukan dari perbatasan
China dan India tarik pasukan dari perbatasan

New Delhi | EGINDO.co – Tentara India dan China telah mundur dari daerah lain di sepanjang perbatasan mereka yang disengketakan sebagai bagian dari upaya untuk menurunkan ketegangan di tengah kebuntuan 15 bulan yang kadang-kadang menyebabkan bentrokan mematikan, kata tentara India, Jumat (6 Agustus).

Sebuah pernyataan tentara India mengatakan proses pelepasan dilakukan selama dua hari terakhir di daerah Gogra di Ladakh timur dan pasukan sekarang berada di pangkalan permanen masing-masing.

“Semua struktur sementara dan infrastruktur sekutu lainnya yang dibuat di daerah itu oleh kedua belah pihak telah dibongkar dan diverifikasi bersama. Bentuk lahan di daerah tersebut telah direstorasi oleh kedua belah pihak ke periode sebelum berdiri,” kata pernyataan itu.

Tidak ada komentar langsung dari pihak China. Kedua negara telah menempatkan puluhan ribu tentara yang didukung oleh artileri, tank, dan jet tempur di sepanjang perbatasan de facto yang disebut Garis Kontrol Aktual.

Tahun lalu, 20 tentara India tewas dalam bentrokan dengan tentara China yang melibatkan tongkat, batu, dan tinju di sepanjang perbatasan yang disengketakan.

China mengatakan kehilangan empat tentara. Garis Kontrol Aktual memisahkan wilayah yang dikuasai China dan India dari Ladakh di barat hingga negara bagian Arunachal Pradesh di India timur, yang diklaim China secara keseluruhan.

India dan China terlibat perang mematikan di perbatasan pada tahun 1962. Mundurnya wilayah Gogra adalah fase kedua dari pelepasan yang dinegosiasikan.

Pada bulan Februari, kedua belah pihak menarik kembali pasukan garis depan dan persenjataan dari sektor Pangong Tso.

Komandan tertinggi kedua belah pihak mengadakan pembicaraan putaran ke-12 pada hari Sabtu dengan fokus pada pelepasan pasukan dari daerah Sumber Air Panas, Gogra dan Depsang.

Baca Juga :  Staf Taiwan Tinggalkan Kantor Hong Kong

Pembicaraan didorong oleh pertemuan menteri luar negeri kedua negara di Tajikistan pada 15 Juli.

Menteri Luar Negeri India S Jaishankar mengatakan bahwa kebuntuan militer sangat mengganggu hubungan mereka.

Dia juga memperingatkan bahwa setiap perubahan sepihak dalam status quo oleh Beijing tidak dapat diterima.

Kementerian Luar Negeri China mengatakan setelah pertemuan para menteri luar negeri bahwa kebuntuan itu tidak menguntungkan kedua pihak dan bahwa China ingin menyelesaikan situasi melalui dialog.

Sumber : CNA/SL