India Catat Kenaikan Terbesar Di Dunia Dalam Kasus Covid-19

India Catat Kenaikan Kasus Covid-19 Terbesar Di Dunia
India Catat Kenaikan Kasus Covid-19 Terbesar Di Dunia

Bengaluru | EGINDO.co – India mencatat penghitungan harian tertinggi di dunia dengan 314.835 infeksi COVID-19 pada Kamis (22 April) ketika gelombang kedua pandemi menimbulkan kekhawatiran baru tentang kemampuan layanan kesehatan yang runtuh untuk mengatasinya.

Pejabat kesehatan di India utara dan barat termasuk ibu kota, New Delhi, mengatakan mereka berada dalam krisis, dengan sebagian besar rumah sakit penuh dan kehabisan oksigen.

Para dokter di beberapa tempat menasihati pasien untuk tinggal di rumah sementara sebuah krematorium di kota timur Muzaffarpur mengatakan tempat itu dipenuhi mayat dan keluarga yang berduka harus menunggu giliran.

“Saat ini tidak ada tempat tidur, tidak ada oksigen. Yang lainnya adalah sekunder,” Shahid Jameel, seorang ahli virus dan direktur Sekolah Biosains Trivedi di Universitas Ashoka, mengatakan kepada Reuters.

“Infrastrukturnya runtuh.”

Krutika Kuppalli, asisten profesor di Divisi Penyakit Menular, Universitas Kedokteran Carolina Selatan di Amerika Serikat, mengatakan di Twitter bahwa krisis tersebut menyebabkan runtuhnya sistem perawatan kesehatan.

Rekor kenaikan satu hari sebelumnya dalam kasus dipegang oleh Amerika Serikat, yang memiliki 297.430 kasus baru pada satu hari di bulan Januari, meskipun penghitungannya telah turun tajam.

Total kasus India sekarang mencapai 15,93 juta, sementara kematian naik 2.104 menjadi total 184.657, menurut data kementerian kesehatan terbaru.

Televisi menunjukkan gambar orang-orang dengan tabung oksigen kosong memenuhi fasilitas pengisian ulang saat mereka bergegas menyelamatkan kerabat di rumah sakit.

Di bagian barat kota Ahmedabad, seorang pria yang diikat ke tabung oksigen berbaring di belakang mobil di luar rumah sakit ketika dia menunggu tempat tidur, gambar Reuters menunjukkan.

“Kami tidak pernah mengira gelombang kedua akan menghantam kami begitu keras,” Kiran Mazumdar Shaw, ketua eksekutif perusahaan perawatan kesehatan Biocon & Biocon Biologics, menulis di Economic Times.

“Rasa puas diri menyebabkan kekurangan obat-obatan, persediaan medis, dan tempat tidur rumah sakit yang tak terduga.”

Menteri Kesehatan Delhi Satyendar Jain mengatakan ada kekurangan tempat tidur unit perawatan intensif, dengan kota itu membutuhkan sekitar 5.000 lebih banyak daripada yang dapat ditemukannya. Beberapa rumah sakit memiliki cukup oksigen untuk bertahan 10 jam, yang lain hanya enam jam.

“Kami tidak bisa menyebut ini situasi yang nyaman,” katanya kepada wartawan.

Lonjakan infeksi serupa di tempat lain di seluruh dunia, khususnya di Amerika Selatan, mengancam akan membanjiri layanan kesehatan lainnya.

CUKUP VAKSIN?
India telah meluncurkan program vaksinasi tetapi hanya sebagian kecil dari populasi yang telah mendapatkan suntikan.

Pihak berwenang telah mengumumkan bahwa vaksin akan tersedia bagi siapa saja yang berusia di atas 18 tahun mulai 1 Mei, tetapi India tidak akan memiliki cukup suntikan untuk 600 juta orang yang akan memenuhi syarat, kata para ahli.
Pakar kesehatan mengatakan India telah lengah ketika virus tampaknya terkendali selama musim dingin, ketika kasus harian baru sekitar 10.000, dan itu mencabut pembatasan untuk memungkinkan pertemuan besar.

Beberapa ahli mengatakan varian virus baru yang lebih menular, khususnya varian “mutan ganda” yang berasal dari India, sebagian besar bertanggung jawab atas lonjakan kasus tetapi banyak juga yang menyalahkan para politisi.

“Gelombang kedua adalah konsekuensi dari rasa puas diri dan pertemuan massa. Anda tidak perlu varian untuk menjelaskan gelombang kedua,” kata Ramanan Laxminarayan dari Pusat Dinamika Penyakit, Ekonomi dan Kebijakan di New Delhi.

Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi memerintahkan penguncian ekstensif tahun lalu, pada tahap awal pandemi, tetapi telah mewaspadai biaya ekonomi dari pembatasan yang keras.

Dalam beberapa pekan terakhir, pemerintah mendapat kecaman karena mengadakan rapat umum politik untuk pemilihan lokal dan mengizinkan festival keagamaan di mana jutaan orang berkumpul.

Minggu ini, Modi mendesak pemerintah negara bagian untuk menggunakan penguncian sebagai upaya terakhir. Dia meminta orang-orang untuk tetap tinggal di dalam rumah dan mengatakan pemerintah sedang bekerja untuk meningkatkan pasokan oksigen dan vaksin.

Angela Rasmussen, ahli virologi di Pusat Kesehatan Global dan Keamanan Sains di Universitas Georgetown mengatakan situasi di India “memilukan dan mengerikan”.

“Ini adalah hasil dari campuran kompleks dari keputusan kebijakan yang buruk, nasihat buruk untuk membenarkan keputusan tersebut, politik global dan domestik, dan sejumlah variabel kompleks lainnya,” katanya di Twitter.
Sumber : CNA/SL