India Bukukan Rekor Kenaikan Harian Kematian Covid-19

Rekor Kenaikan Harian Kematian Covid-19
Rekor Kenaikan Harian Kematian Covid-19

New Delhi | EGINDO.co – Kematian COVID-19 India naik rekor 3.780 selama 24 jam terakhir, sehari setelah itu menjadi negara kedua yang melewati tonggak sejarah 20 juta infeksi yang suram setelah Amerika Serikat.

Infeksi harian naik 382.315 pada Rabu (5 Mei), data kementerian kesehatan menunjukkan. Pemodelan pemerintah telah menunjukkan puncaknya pada hari Rabu, beberapa hari lebih awal dari yang diperkirakan, karena virus telah menyebar lebih cepat dari yang diharapkan.

Lonjakan virus corona di India yang sangat menular telah menyebabkan rumah sakit kehabisan tempat tidur dan oksigen serta membuat kamar jenazah dan krematorium meluap. Banyak orang meninggal di ambulans dan tempat parkir mobil menunggu tempat tidur atau oksigen.

Dua kereta “oksigen ekspres” mencapai ibu kota Delhi pada Rabu membawa oksigen cair yang sangat dibutuhkan, kata Menteri Kereta Api Piyush Goyal di Twitter. Lebih dari 25 kereta sejauh ini telah mengirimkan oksigen ke berbagai bagian India.

Pemerintah India mengatakan ada cukup pasokan oksigen, tetapi distribusi terhalang oleh masalah transportasi.

Seorang hakim dua hakim Pengadilan Tinggi Delhi telah mengadakan konferensi video hampir setiap hari untuk mendengarkan petisi dari rumah sakit yang mencari oksigen dan menyerukan hak konstitusional India untuk perlindungan kehidupan.

Lonjakan infeksi di India bertepatan dengan penurunan drastis dalam vaksinasi karena masalah pasokan dan pengiriman.

Setidaknya tiga negara bagian, termasuk Maharashtra, rumah bagi ibu kota komersial Mumbai, telah melaporkan kelangkaan vaksin, menutup beberapa pusat inokulasi.

 

Pemerintah Perdana Menteri Narendra Modi telah banyak dikritik karena tidak bertindak cepat untuk menekan gelombang kedua virus. Festival keagamaan dan demonstrasi politik telah menarik puluhan ribu orang dalam acara “penyebar super”.

Oposisi India telah menyerukan penguncian nasional, tetapi pemerintah enggan untuk memberlakukan penutupan karena takut dampak ekonomi, meskipun beberapa negara telah memberlakukan pembatasan sosial.

“Kami membutuhkan pemerintah. Dengan putus asa. Dan kami tidak memilikinya. Kami kehabisan udara. Kami sekarat,” tulis penulis India Arundhati Roy dalam sebuah opini yang diterbitkan pada hari Selasa menyerukan agar Modi mundur.

“Ini adalah krisis yang sedang Anda buat. Anda tidak dapat menyelesaikannya. Anda hanya dapat memperburuknya … Jadi silakan pergi. Itu adalah hal yang paling bertanggung jawab untuk Anda lakukan. Anda telah kehilangan hak moral untuk menjadi perdana menteri kami. ”

India memiliki sekitar 3,45 juta kasus COVID-19 aktif, tetapi para ahli medis mengatakan bahwa jumlah sebenarnya dari kematian dan terinfeksi bisa lima hingga 10 kali lebih tinggi. Negara itu menambahkan 10 juta kasus hanya dalam empat bulan, setelah membutuhkan lebih dari 10 bulan untuk mencapai 10 juta pertama.
Tes harian di India telah turun tajam menjadi 1,5 juta, Dewan Penelitian Medis India (ICMR) yang dikelola negara mengatakan pada hari Rabu. Ini mencapai puncak 1,95 juta pada hari Sabtu.

Pejabat kriket menangguhkan Liga Premier India (IPL) yang sangat populer dan menghasilkan uang pada hari Selasa karena pandemi berputar di luar kendali.

Delapan singa Asia di kebun binatang di negara bagian selatan Hyderabad telah tertular virus korona, kata pemerintah pada Selasa, menambahkan bahwa tidak ada bukti bahwa hewan dapat menularkan penyakit itu ke manusia.
Sumber : CNA/SL