Indeks Saham Global Naik Tipis Sementara Euro Turun, Imbal Hasil Naik

Ilustrasi Bursa Saham
Ilustrasi Bursa Saham

New York/London | EGINDO.co – Indeks ekuitas global MSCI naik tipis pada hari Senin menjelang data inflasi utama dan pertemuan kebijakan bank sentral, sementara euro turun setelah Presiden Prancis Emmanuel Macron mengumumkan pemilihan umum dadakan.

Imbal hasil Treasury AS naik karena investor mencerna data pasar tenaga kerja hari Jumat dan menantikan data harga konsumen dan pengumuman kebijakan Federal Reserve akhir minggu ini. Investor juga menunggu berita kebijakan Bank of Japan.

Yang menambah ketidakpastian pada minggu yang sibuk adalah ketidakpastian politik baru di ekonomi terbesar kedua zona euro setelah perolehan suara sayap kanan dalam pemilihan Parlemen Eropa pada hari Minggu mendorong Macron yang terluka untuk mengumumkan pemilihan umum nasional.

Euro jatuh ke level terendah satu bulan terhadap dolar, sementara saham Eropa merosot.

“Ada sedikit ketidakpastian yang datang dari beberapa area. Lihat pemilihan umum selama akhir pekan di Eropa. Ketidakpastian di sana menciptakan volatilitas yang cukup besar,” kata Chad Oviatt, direktur manajemen investasi di Huntington National Bank.

Baca Juga :  Apple Dan Foxconn Berupaya Untuk Rencana Produksi Di India

Indeks STOXX 600 Eropa sebelumnya ditutup turun 0,27 persen sementara indeks saham unggulan Prancis CAC 40 .FCHI turun 1,4 persen hingga menyentuh level terendah dalam lebih dari tiga bulan.

Namun, indeks saham MSCI di seluruh dunia berubah dari merah menjadi hijau seiring berjalannya hari dan Wall Street kembali menguat. Indeks global terakhir naik 0,26 poin, atau 0,03 persen, pada 794,50.

Investor menunggu data inflasi indeks harga konsumen (IHK) AS yang akan dirilis Rabu pagi, tepat sebelum keputusan kebijakan Fed berikutnya yang akan dirilis Rabu sore.

Yang menambah kekhawatiran tentang apa arti data ekonomi tersebut bagi kebijakan Fed tentang suku bunga adalah laporan penggajian hari Jumat, yang menunjukkan ekonomi AS menciptakan lebih banyak lapangan kerja daripada yang diharapkan pada bulan Mei sementara pertumbuhan upah tahunan kembali meningkat.

“Selalu ada pertanyaan, apakah CPI akan lebih tinggi dari yang diharapkan dan apa yang akan dikatakan Fed,” kata Oviatt dari Huntington, seraya menambahkan bahwa “inflasi yang kaku dan data ekonomi yang kuat tidak benar-benar memberi Fed banyak ruang untuk memangkas.”

Baca Juga :  Hari Ini, LRT Jabodebek Mulai Diuji Coba

Pada pukul 2:37 p.m. ET (1837 GMT), Dow Jones Industrial Average naik 59,95 poin, atau 0,16 persen, menjadi 38.860,44, S&P 500 naik 9,77 poin, atau 0,18 persen, menjadi 5.356,76 dan Nasdaq Composite naik 33,37 poin, atau 0,18 persen, menjadi 17.166,50.

Imbal hasil Treasury AS, yang bergerak terbalik terhadap harga, naik pada hari Senin, mencerminkan ekspektasi suku bunga AS yang lebih tinggi untuk jangka panjang.

Imbal hasil obligasi acuan AS 10 tahun naik 4,1 basis poin menjadi 4,469 persen, dari 4,428 persen pada Jumat sore, sementara imbal hasil obligasi 30 tahun naik 4,7 basis poin menjadi 4,5948 persen dari 4,548 persen pada Jumat sore.

Imbal hasil obligasi 2 tahun, yang biasanya bergerak sesuai dengan ekspektasi suku bunga, naik 1,5 basis poin menjadi 4,8846 persen.

Dalam mata uang, euro jatuh ke level terendah terhadap dolar AS sejak 9 Mei dan ke level terendah hampir 2 tahun terhadap pound sterling.

Baca Juga :  Dolar Menguat Jelang Data Inflasi Global

Indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang, naik 0,1 persen menjadi 105,16. Euro turun 0,39 persen terhadap dolar pada $1,0758.

Terhadap yen Jepang, dolar menguat 0,19 persen menjadi 157.

Bank of Japan (BOJ) mengadakan pertemuan kebijakan moneter dua hari minggu ini dan dapat menawarkan panduan baru tentang bagaimana rencananya untuk mengurangi pembelian obligasi besar-besarannya.

Dalam komoditas, harga minyak naik ke level tertinggi satu minggu di tengah harapan meningkatnya permintaan bahan bakar musim panas ini, meskipun kenaikan dibatasi oleh kekuatan dolar dan surutnya ekspektasi pemotongan suku bunga AS.

Minyak mentah AS ditutup naik 2,93 persen pada $77,74 per barel dan Brent ditutup pada $81,63 per barel, naik 2,52 persen.

Harga emas rebound setelah turun paling banyak dalam tiga setengah tahun pada sesi sebelumnya, karena investor menunggu data inflasi dan pernyataan kebijakan Fed.

Harga emas spot naik 0,77 persen menjadi $2.310,45 per ons.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :