Indeks Saham Global Naik, Dolar Melemah Atas Data Inflasi AS

ilustrasi Saham Dunia
ilustrasi Saham Dunia

New York/London | EGINDO.co – Indeks saham global MSCI hampir tidak naik pada hari Jumat sementara dolar AS melemah setelah pembacaan inflasi yang disukai Federal Reserve AS menunjukkan harga yang moderat dan investor menunggu dengan cemas petunjuk mengenai kebijakan suku bunga beberapa hari menjelang pertemuan bank sentral yang diawasi ketat.

Imbal hasil Treasury naik di tengah kekhawatiran mengenai meningkatnya pasokan utang pemerintah, dengan fokus pada pertemuan Federal Reserve minggu depan dan ekspektasi bahwa The Fed harus mengatasi upaya untuk mengurangi neraca keuangannya.

Indeks harga pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) meningkat 0,2 persen bulan lalu setelah penurunan 0,1 persen yang tidak direvisi pada bulan November, menurut Biro Analisis Ekonomi Departemen Perdagangan. Dalam 12 bulan hingga Desember, indeks harga PCE meningkat 2,6 persen, menyamai kenaikan yang belum direvisi pada bulan November.

Namun, penjualan rumah tertunda di AS melonjak pada bulan Desember, yang merupakan kenaikan terbesar sejak Juni 2020, yang menunjukkan bahwa calon pembeli mungkin tidak akan tertarik dengan menstabilkan suku bunga hipotek.

“Secara umum minggu ini kami mendapat dukungan yang bagus untuk skenario soft landing,” kata Mona Mahajan, kepala strategi investasi utama dan senior, Edward Jones, New York mengutip pembacaan inflasi hari Jumat, data PDB yang kuat pada hari Kamis dan peningkatan data manufaktur dan jasa di awal minggu .

Baca Juga :  Layanan Digital DBS Kembali Normal Setelah 2 Hari Gangguan

Namun Mahajan mendeteksi kegelisahan menjelang pertemuan The Fed, yang berakhir pada 31 Januari, karena bank sentral kemungkinan akan “mengakui data inflasi dan ekonomi yang lebih baik namun mungkin masih menolak ekspektasi pasar terhadap enam penurunan suku bunga tahun ini”.

“Investor berada dalam mode menunggu dan melihat,” katanya, seraya menambahkan bahwa mengenai inflasi, The Fed “mungkin belum menyatakan misinya tercapai”.

Indeks ekuitas dunia MSCI, yang melacak saham di 49 negara, naik 0,08 persen, setelah sebelumnya mencapai level tertinggi dalam hampir dua tahun. Untuk minggu ini, indeks menunjukkan kenaikan 1,3 persen.

Indeks Wall Street beragam dengan S&P 500 menghentikan rekor penutupan tertinggi dalam 5 sesi berturut-turut, turun 3,19 poin, atau 0,07 persen, menjadi 4.890,97 pada hari itu.

Untuk minggu ini indeks acuan bertambah 1 persen sementara Nasdaq bertambah 0,9 persen dan Dow industrials naik 7 persen, dengan ketiganya mencatat kenaikan mingguan ketiga berturut-turut dan kenaikan mingguan ke-12 dalam 13 minggu terakhir.

Untuk sesi Jumat, Dow Jones Industrial Average naik 60,30 poin, atau 0,16 persen, menjadi 38.109,43, dan Nasdaq Composite kehilangan 55,13 poin, atau 0,36 persen, menjadi 15.455,36.

Baca Juga :  Minyak Menguat Setelah Arab Saudi,Rusia Kurangi Produksi

Indeks ekuitas Eropa sebelumnya ditutup naik 1,1 persen, menandai kenaikan 3 persen pada minggu ini, yang merupakan persentase kenaikan mingguan terbesar sejak minggu yang dimulai pada 30 Oktober.

Hal ini terjadi setelah Bank Sentral Eropa (ECB) memberi isyarat pada hari Kamis bahwa mereka dapat menurunkan suku bunga pada bulan April. Meskipun Ketua ECB Christine Lagarde mengatakan masih terlalu dini untuk membahas pelonggaran moneter, pasar uang memperhitungkan peluang penurunan suku bunga kuartal pertama pada bulan April sebesar hampir 85 persen. [GVD/EUR]

Dalam mata uang, indeks dolar, yang mengukur greenback terhadap sekeranjang mata uang mitra dagang utama lainnya, turun 0,04 persen.

Dolar naik 0,3 persen terhadap yen menjadi 148,09 tetapi euro naik 0,1 persen hari ini menjadi $1,0855, setelah kehilangan 1,64 persen dalam sebulan.

Di sektor Treasury, imbal hasil obligasi Treasury 10-tahun yang menjadi acuan naik menjadi 4,1412 persen dibandingkan dengan penutupan di AS sebesar 4,132 persen pada hari Kamis. Imbal hasil (yield) obligasi dua tahun, yang meningkat seiring dengan ekspektasi para pedagang terhadap suku bunga dana Fed yang lebih tinggi, menyentuh 4,3571 persen dibandingkan dengan penutupan di AS sebesar 4,314 persen.

Baca Juga :  Saham Asia Naik, Dolar Menguat Ditengah Spekulasi Dovish Fed

Dari sisi komoditas, harga minyak naik karena positifnya pertumbuhan ekonomi AS dan tanda-tanda stimulus Tiongkok yang meningkatkan sentimen permintaan, sementara kekhawatiran pasokan di Timur Tengah menambah dukungan.

Minyak mentah AS ditutup naik 0,84 persen pada $78,01 per barel, tingkat penutupan tertinggi sejak 29 November. Minyak mentah Brent berakhir pada $83,55 per barel, naik 1,36 persen pada hari itu, yang merupakan level penutupan tertinggi sejak 30 November.

Pada logam mulia, harga emas spot turun 0,06 persen menjadi $2,018.58 per ounce karena perhatian investor beralih ke pertemuan kebijakan The Fed minggu depan sambil menunggu wawasan mengenai prospek suku bunga.

Sebelumnya di Asia, indeks MSCI yang terdiri dari saham-saham Asia-Pasifik kecuali Jepang ditutup melemah hari ini namun menghentikan penurunan tiga minggu berturut-turutnya dengan kenaikan mingguan sebesar 1,6 persen.

Indeks blue-chip CSI Tiongkok merosot pada hari Jumat namun mencetak kenaikan mingguan hampir 2 persen setelah mengalami penurunan selama tiga minggu.

Investor menggelontorkan hampir $12 miliar ke dana ekuitas Tiongkok dalam sepekan hingga Rabu, berdasarkan perhitungan laporan BofA Global Research pada hari Jumat. Ini menandai arus masuk terbesar sejak tahun 2015 dan terbesar kedua yang pernah ada.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :