IMF Ingin Devaluasi Peso Argentina 100%

Ilustrasi Peso Argentina dan Dolar AS
Ilustrasi Peso Argentina dan Dolar AS

Buenos Aires | EGINDO.co – Pemerintah Argentina mengatakan pada Kamis (17 Agustus) bahwa kreditur utama Dana Moneter Internasional (IMF) pada awalnya menginginkan devaluasi “100 persen” mata uang peso yang diperangi negara itu, sebelum kedua belah pihak menyetujui koreksi sebesar 18 persen. sen dibuat awal minggu ini.

Komentar tersebut, yang dibuat oleh juru bicara pemerintah setelah yang serupa oleh Menteri Ekonomi Sergio Massa, menggarisbawahi meningkatnya tekanan pada peso, yang didevaluasi dan dipatok pada 350 per dolar pada Senin, meskipun diperdagangkan mendekati 800 di pasar paralel.

IMF tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Di tengah pembicaraan untuk mempercepat pembayaran dari program IMF senilai US$44 miliar, ada tekanan untuk membiarkan nilai tukar resmi turun sejalan dengan tingkat paralel, yang dilihat sebagai cerminan yang lebih benar dari nilai mata uang. Itu benar-benar akan menjadi devaluasi 50 persen, tetapi berarti biaya dolar akan berlipat ganda, atau naik 100 persen.

Baca Juga :  Beberapa Proyek Jalan Tol Di Sumatera Bakal Batal Terwujud

“Akhirnya, kesepakatan yang kami capai, yang berarti minggu depan kami akan mendapatkan hampir US$8 miliar dalam pencairan, ditutup hampir 20 persen,” kata Massa, juga calon presiden dari koalisi Peronis yang berkuasa, Rabu malam.

Dewan IMF diharapkan bertemu minggu depan untuk meratifikasi tinjauan terbaru dari program pinjaman Argentina, yang akan membuka pencairan yang sangat dibutuhkan negara untuk memenuhi kewajibannya, dengan cadangan mata uang asing bersih terlihat di wilayah negatif.

Inflasi lebih dari 113 persen telah memicu kemarahan di negara itu di tengah krisis biaya hidup, yang menyebabkan hasil mengejutkan dalam pemilihan primer pekan lalu di mana seorang libertarian radikal Javier Milei menempati posisi pertama di atas dua kekuatan politik arus utama. Pemilihan umum akan diadakan pada bulan Oktober.

Baca Juga :  Pakistan Capai Kesepakatan Pinjaman US$ 7 Miliar dengan IMF

Pada hari Kamis, juru bicara kepresidenan Gabriela Cerruti meminta maaf kepada para pemilih dalam konferensi pers mingguan, setelah Peronis menempati posisi ketiga dalam pemilihan pendahuluan.

“Ada sejumlah besar warga yang memutuskan untuk mengungkapkan kemarahan mereka, frustrasi mereka, kritik mereka, untuk mengungkapkan bagaimana mereka mengalami saat-saat buruk dalam kehidupan sehari-hari atau bagaimana mereka melihat bahwa jalannya negara salah,” katanya. .

“Kami secara khusus meminta maaf kepada mereka.”

Cerruti mengatakan pemerintah akan mengumumkan kesepakatan harga penargetan inflasi pada hari Kamis, menawarkan tunjangan pajak kepada perusahaan yang mendaftar, dan dalam beberapa hari mendatang paket bantuan untuk pekerja informal, pensiunan dan orang miskin.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top