IMDA Menangguhkan Lisensi Kelas the Online Citizen

IMDA dan The Online Citizen (TOC)
IMDA dan The Online Citizen (TOC)

Singapura | EGINDO.co – Otoritas Pengembangan Media Infocomm (IMDA) telah menangguhkan lisensi kelas situs web berita alternatif The Online Citizen (TOC) untuk mengoperasikan situs web dan akun media sosialnya.

Dalam rilis media yang dikeluarkan pada Selasa (14 September), IMDA mengatakan situs web akan memiliki waktu dua minggu hingga 28 September untuk memberikan informasi lebih lanjut untuk sepenuhnya mematuhi Undang-Undang Penyiaran.

Jika gagal melakukannya, IMDA mengatakan dapat membatalkan lisensi kelas TOC.

Pengumuman IMDA muncul setelah TOC gagal mendeklarasikan semua sumber pendanaannya dalam deklarasi tahunannya untuk tahun 2020, meskipun ada “banyak pengingat dan perpanjangan”.

Pihak berwenang mengatakan memutuskan untuk menangguhkan lisensi karena TOC tidak memberikan alasan yang baik untuk ketidakpatuhannya.

Penyedia konten Internet terdaftar seperti TOC, yang mempromosikan atau mendiskusikan masalah politik yang berkaitan dengan Singapura secara online, “harus transparan” tentang sumber pendanaan mereka. Ini untuk mencegah pengaruh asing dalam politik dalam negeri, kata IMDA.

Berdasarkan Bagian 12 Undang-Undang Penyiaran, IMDA dapat membatalkan atau menangguhkan lisensi dari pemegang lisensi penyiaran jika ditemukan telah melanggar ketentuan lisensinya. Penerima lisensi juga dapat didenda.

Dengan penangguhan, TOC harus berhenti memposting artikel di situs webnya serta saluran dan akun media sosialnya. TOC akan diminta untuk menonaktifkannya pada pukul 3 sore pada 16 Sep.

TOC juga tidak akan diizinkan untuk mengoperasikan layanan penyiaran online baru yang dapat dilisensikan.

Jika gagal untuk mematuhi, IMDA mengatakan mungkin mengambil langkah-langkah untuk membatasi akses ke layanan ini. Juga merupakan pelanggaran pidana bagi TOC untuk terus mengoperasikan layanan ini dan petugasnya dapat dimintai pertanggungjawaban.

Pekan lalu, IMDA meminta TOC untuk “menjelaskan ketidakpatuhannya” setelah “berulang kali gagal” untuk menyatakan sumber pendanaannya.

Baca Juga :  Penyuntikan Vaksin Booster Untuk Nakes Dimulai Pekan Ini

TOC gagal memverifikasi donor dan mengklarifikasi perbedaan dalam pendapatan iklan asingnya dalam deklarasi 2019, kata IMDA, menambahkan bahwa pihaknya mengeluarkan peringatan pada Mei tahun ini.

IMDA mengatakan itu memberikan “kesempatan terakhir” bagi TOC untuk menjelaskan ketidakpatuhannya pada 13 September.

Dalam tanggapan TOC 13 September terhadap IMDA, yang menurut otoritas diterima setelah batas waktu yang ditentukan, situs web tersebut konon menawarkan untuk memberikan “pernyataan yang diperlukan”, dengan syarat bahwa IMDA meyakinkan TOC bahwa ia tidak akan mencari klarifikasi lebih lanjut mengenai kerangka berlangganannya dan sumber pendanaan.

IMDA mengatakan “sepenuhnya mempertimbangkan” representasi TOC.

“Kewajiban TOC untuk memberikan informasi mengenai penyediaan layanan penyiarannya kepada IMDA merupakan persyaratan undang-undang untuk memastikan transparansi penuh,” kata IMDA.

“Oleh karena itu, ini bukan masalah negosiasi dengan IMDA.”
Sumber : CNA/SL