Ikrar Batubara COP26 Gagal Mendapat Dukungan, Lonjakan Emisi

KTT COP26 di Glasgow
KTT COP26 di Glasgow

Glasgow | EGINDO.co – Janji untuk menghapuskan batu bara secara bertahap mendapat dukungan dari 23 negara lagi pada konferensi iklim PBB pada Kamis (4 November), tetapi dijauhi oleh pengguna besar bahan bakar paling kotor yang menyebabkan pemanasan global.

KTT COP26 berharap menemukan cara untuk tetap mencapai target membatasi kenaikan suhu global hingga 1,5 derajat Celcius, tetapi skala tantangan digarisbawahi oleh sebuah penelitian yang menunjukkan emisi karbon dioksida telah kembali ke tingkat yang mendekati pra-pandemi.

Emisi gas rumah kaca dari pembakaran batu bara adalah satu-satunya penyumbang terbesar terhadap perubahan iklim, dan menghentikan penggunaan batu bara di dunia dianggap penting untuk mencapai target iklim global.

Janji untuk menghentikan produksi batu bara tidak termasuk Australia, India, Amerika Serikat dan China, yang memiliki sekitar setengah dari pembangkit listrik tenaga batu bara yang beroperasi di seluruh dunia dan berencana untuk membangun lebih banyak lagi.

Emisi karbon dioksida turun 5,4 persen pada tahun 2020 karena ekonomi terhenti, tetapi laporan baru oleh Proyek Karbon Global memperkirakan rebound 4,9 persen dalam emisi untuk tahun ini.

“Kami mengharapkan untuk melihat beberapa rebound,” kata penulis utama laporan itu Pierre Friedlingstein, seorang peneliti pemodelan iklim di University of Exeter.

“Yang mengejutkan kami adalah intensitas dan kecepatannya.”

Itu adalah pengingat nyata bagi para pemimpin di Glasgow tentang tantangan untuk mencegah lebih dari 1,5 derajat Celcius pemanasan global di atas tingkat pra-industri.

Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan kenaikan di atas 1,5 derajat Celcius akan memicu dampak iklim yang jauh lebih dahsyat daripada badai, gelombang panas, kekeringan, dan banjir yang semakin intensif yang sudah terlihat.

“Saya pikir kita dapat mengatakan bahwa akhir dari batubara sudah di depan mata,” Alok Sharma, presiden Inggris dari KTT dua minggu, mengatakan secara rinci janji untuk menghapus pembangkit listrik berbahan bakar batubara yang ada dan untuk berhenti membangun yang baru.

Baca Juga :  Biaya Pemeriksaan GeNose C19 Di Stasiun, Naik

Janji yang tidak mengikat “memiliki 77 penandatangan, termasuk 46 negara, seperti Polandia, Vietnam, dan Chili, 23 di antaranya membuat komitmen untuk mengakhiri batubara untuk pertama kalinya,” katanya.

Negara-negara kaya setuju untuk menghentikan pembangkit listrik tenaga batu bara pada tahun 2030-an dan negara-negara miskin pada tahun 2040-an. Polandia mengatakan itu bertujuan untuk tahun 2040-an – setelah sebelumnya berjanji untuk menghentikan penambangan batu bara pada tahun 2049. Indonesia tidak menyetujui bagian dari kesepakatan untuk mengakhiri pembiayaan untuk pembangkit batu bara baru.

Tenaga batu bara saat ini menghasilkan lebih dari sepertiga listrik dunia. Banyak negara berkembang saat ini bergantung pada batu bara yang murah dan mudah diakses untuk bahan bakar ekonomi mereka, seperti yang dilakukan negara maju sejak Revolusi Industri abad ke-19 dan seterusnya, terlepas dari biaya terhadap lingkungan dan kesehatan masyarakat.

‘TIDAK BISA MERAYAKAN’
Badan Energi Internasional, pengawas energi dunia, mengatakan janji emisi nol bersih dan janji untuk memotong metana yang diumumkan pada COP26, jika ditegakkan, akan memungkinkan dunia membatasi pemanasan hingga di bawah 2 derajat.

“Analisis @IEA baru menunjukkan bahwa mencapai sepenuhnya semua janji nol bersih hingga saat ini & Ikrar Metana Global oleh mereka yang menandatanganinya akan membatasi pemanasan global hingga 1,8 derajat Celcius,” tulis kepala IEA Fatih Birol di Twitter.

Selwin Hart, penasihat khusus Sekjen PBB untuk aksi iklim, menentang pernyataan Birol.

“Fatih, saya mendengar nomor Anda. Tapi berdasarkan NDC yang telah diajukan, dunia berada di jalur 2,7 derajat – jalur bencana,” kata Hart di Glasgow.

“Dan oleh karena itu kami masih jauh dari menjaga agar tujuan 1,5 derajat Celcius dari Perjanjian Paris tetap hidup. Kami tidak bisa berpuas diri. Kami tidak bisa merayakannya sebelum kami melakukan pekerjaan itu,” tambahnya.

Baca Juga :  Menteri Teten Sebut Perlambatan Ekonomi Berpotensi Terjadi

KESENJANGAN PENDANAAN
Program Lingkungan PBB mengatakan negara-negara miskin membutuhkan uang lima sampai 10 kali lebih banyak untuk beradaptasi dengan konsekuensi perubahan iklim daripada yang mereka dapatkan sekarang.

Negara-negara kaya gagal memenuhi tenggat waktu 2020 untuk memberikan US$100 miliar per tahun dalam “pembiayaan iklim”.

Pertanyaan keuangan juga berputar di sekitar kesepakatan batu bara COP26, yang menurut beberapa negara tidak akan dapat mereka berikan tanpa bantuan keuangan lagi.

“Kita perlu memiliki dana untuk menghentikan penggunaan batu bara lebih awal dan untuk membangun kapasitas baru energi terbarukan,” kata Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati. Negara Asia Tenggara adalah pengekspor batu bara terbesar di dunia, dan bergantung pada bahan bakar untuk 65 persen dari kapasitas energinya sendiri.

Ini juga akan menjadi salah satu penerima pertama dari program percontohan bernilai miliaran dolar untuk mempercepat transisi ke energi bersih, bersama dengan India, Afrika Selatan, dan Filipina, kata Dana Investasi Iklim.

Tujuan utama COP26 adalah untuk mendapatkan janji pengurangan emisi gas rumah kaca yang cukup untuk menempatkan dunia pada jalur yang jelas menuju pembatasan kenaikan suhu global – sudah naik 1,1 derajat Celcius sejak masa pra-industri.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :