IHSG Kembali Terkoreksi Di Tengah Risiko Ekonomi AS

Karyawan beraktivitas di antara layar Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG), Bursa Efek Indonesia (BEI), Jakarta Selatan

Jakarta | EGINDO.com       – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) diperkirakan kembali bergerak tertahan hingga melemah dengan support resistance 6.026 hingga 6.084.

Kepala Riset PT Reliance Sekuritas Lanjar Nafi mengatakan, secara teknikal IHSG bergerak terkonsolidasi setelah pada pekan lalu membentuk pola candlestick bearish harami yang potensi pulled back resistance dan upper bollinger bands.

“Indikator stochastic dan RSI bergerak pada zona overbought dengan potensi dead-cross dan Indikator MACD bergerak pada kondisi overvalue dengan divergence negatif dengan histogram memberikan signal koreksi,” ujar dia melalui risetnya, Selasa (8/6/2021).

Sementara itu, Lanjar menjelaskan, investor terus mempertimbangkan risiko inflasi dan dampak potensial dari pajak perusahaan.

Data inflasi yang bangkit kembali telah memicu perdebatan tentang kapan Bank Sentral Amerika Serikat (AS) atau Federal Reserve (Fed) akan mulai mengurangi stimulus.

“Selain itu, investor tetap mencoba untuk mencapai keseimbangan antara mempersiapkan suku bunga yang lebih tinggi. Secara sentimen Investor akan terfokus pada data cadangan devisa Indonesia dan aktivitas perdagangan ekspor impor di AS,” pungkas Lanjar.

Sumber: Tribunnews.com/Sn

 

Baca Juga :  Jokowi Terbitkan Perpres, Enam IAIN Bertransformasi Jadi UIN