ICBM Korut Mungkin Gagal, Penduduk Jepang Cari Perlindungan

Rudal ICBM Korea Utara kemungkinan gagal
Rudal ICBM Korea Utara kemungkinan gagal

Tokyo/Seoul | EGINDO.co – Korea Utara menembakkan beberapa rudal balistik pada Kamis (3 Oktober), termasuk kemungkinan rudal balistik antarbenua (ICBM) yang gagal yang memicu peringatan bagi penduduk di bagian tengah dan utara Jepang untuk mencari perlindungan.

Meskipun ada peringatan awal dari pemerintah bahwa sebuah rudal telah membanjiri Jepang, Tokyo kemudian mengatakan bahwa itu tidak benar.

Para pejabat di Korea Selatan dan Jepang mengatakan rudal itu mungkin merupakan ICBM, yang merupakan senjata jarak jauh Korea Utara, dan dirancang untuk membawa hulu ledak nuklir ke sisi lain planet ini.

Pejabat Korea Selatan percaya ICBM gagal dalam penerbangan, kantor berita Yonhap melaporkan, tanpa menjelaskan lebih lanjut. Seorang juru bicara kementerian pertahanan Korea Selatan menolak untuk mengkonfirmasi kemungkinan kegagalan tersebut.

Menteri Pertahanan Jepang Yasukazu Hamada mengatakan pemerintah telah kehilangan jejak rudal di atas Laut Jepang, mendorongnya untuk mengoreksi pengumumannya bahwa rudal itu telah terbang di atas Jepang.

Pensiunan Wakil Laksamana dan mantan komandan armada Pasukan Bela Diri Maritim Jepang Yoji Koda mengatakan bahwa hilangnya pelacakan radar pada proyektil menunjukkan peluncuran yang gagal.

“Artinya di beberapa titik di jalur penerbangan ada beberapa masalah untuk rudal dan itu benar-benar pecah,” katanya.

Meskipun hulu ledak itu jatuh di laut antara semenanjung Korea dan puing-puing Jepang, yang akan melaju dengan kecepatan tinggi, hulu ledak itu mungkin masih melewati Jepang, tambah Koda.

Baca Juga :  Jokowi Resmi Lantik Yudo Margono Jadi Panglima TNI

Korea Utara telah mengalami beberapa tes ICBM yang gagal tahun ini, menurut pejabat Korea Selatan dan AS.

Amerika Serikat mengutuk peluncuran ICBM Korea Utara, juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan dalam sebuah pernyataan. “Peluncuran ini jelas merupakan pelanggaran terhadap beberapa resolusi Dewan Keamanan PBB,” katanya.

Ini juga menunjukkan ancaman dari senjata pemusnah massal dan program rudal balistik Korea Utara yang melanggar hukum, Price menambahkan.

Presiden Joe Biden dan tim keamanan nasionalnya sedang “menilai situasi”, juru bicara Dewan Keamanan Nasional Adrienne Watson mengatakan dalam sebuah pernyataan, yang mengatakan Amerika Serikat akan mengambil “semua tindakan yang diperlukan” untuk memastikan keamanan.

Korea Utara juga meluncurkan setidaknya dua rudal jarak pendek.

Peluncuran itu dilakukan sehari setelah Korea Utara menembakkan setidaknya 23 rudal, paling banyak dalam satu hari, termasuk satu yang mendarat di lepas pantai Korea Selatan untuk pertama kalinya.

Wakil Menteri Luar Negeri Korea Selatan Cho Hyun-dong dan Wakil Menteri Luar Negeri AS Wendy Sherman mengecam keras serangkaian peluncuran rudal Korea Utara sebagai “menyedihkan, tidak bermoral” selama panggilan telepon pada hari Kamis, kata kementerian luar negeri Seoul.

Setelah peluncuran pertama pada hari Kamis, penduduk prefektur Miyagi, Yamagata dan Niigata di Jepang diperingatkan untuk mencari perlindungan di dalam ruangan, menurut Sistem Penyiaran Darurat J-Alert.

“Kami mendeteksi peluncuran yang menunjukkan potensi untuk terbang di atas Jepang dan oleh karena itu memicu J Alert, tetapi setelah memeriksa penerbangan kami memastikan bahwa itu tidak melewati Jepang,” kata Hamada kepada wartawan.

Baca Juga :  Korea Utara Tuduh AS Melakukan Perang Biologis Di Ukraina

Rudal pertama terbang ke ketinggian sekitar 2.000 km dan jangkauan 750 km, katanya. Pola penerbangan seperti itu disebut “lintasan loteng”, di mana rudal ditembakkan tinggi ke luar angkasa untuk menghindari terbang di atas negara tetangga.

Dalam komentar singkat kepada wartawan beberapa menit kemudian, Perdana Menteri Fumio Kishida mengatakan, “Peluncuran rudal Korea Utara yang berulang-ulang adalah kemarahan dan sama sekali tidak dapat dimaafkan.”

Sekitar setengah jam setelah peluncuran pertama kali dilaporkan, Penjaga Pantai Jepang mengatakan rudal itu jatuh.

Kepala Staf Gabungan Korea Selatan mengatakan rudal jarak jauh itu diluncurkan dari dekat ibu kota Korea Utara, Pyongyang.

Sekitar satu jam setelah peluncuran pertama, militer Korea Selatan dan penjaga pantai Jepang melaporkan peluncuran kedua dan ketiga dari Korea Utara. Korea Selatan mengatakan keduanya adalah rudal jarak pendek yang ditembakkan dari Kaechon, utara Pyongyang.

Setelah peluncuran Korea Utara pada hari Rabu, termasuk satu rudal yang mendarat kurang dari 60 km di lepas pantai Korea Selatan, Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol menggambarkan penerbangan itu sebagai “perambahan wilayah” dan Washington mengecam mereka sebagai “sembrono”.

Korea Selatan mengeluarkan peringatan serangan udara yang langka dan meluncurkan rudalnya sendiri sebagai tanggapan setelah serangan hari Rabu.

Kesibukan peluncuran menyebabkan laporan yang tidak konsisten dan terkadang bertentangan dari pihak berwenang di Jepang dan Korea Selatan. Militer AS, yang menggunakan beberapa teknologi pelacakan paling canggih di kawasan itu, hanya mengatakan “mengetahui” peluncuran tersebut, tanpa memberikan rincian.
Jepang dan Korea Selatan memiliki sejarah salah mengkarakterisasi peristiwa rudal Korea Utara, kata Ankit Panda dari Carnegie Endowment for International Peace.

Baca Juga :  Pacquiao Akan Perangi Narkoba Jika Terpilih Sebagai Presiden

“Tidak ada negara yang memiliki sensor inframerah berbasis ruang angkasa yang sangat andal dan diinginkan yang tersedia untuk AS yang memungkinkan deteksi cepat tahap rudal saat mereka menyala,” katanya.

Peluncuran itu dilakukan setelah Pyongyang menuntut AS dan Korea Selatan menghentikan latihan militer skala besar, dengan mengatakan “ketergesaan dan provokasi militer tidak dapat lagi ditoleransi”.

Dikatakan sebelumnya bahwa peluncuran rudal dan kegiatan militer lainnya baru-baru ini sebagai protes atas latihan tersebut.

Sekutu telah melakukan salah satu latihan udara terbesar yang pernah ada, dengan ratusan pesawat tempur Korea Selatan dan AS, termasuk pesawat tempur F-35, melakukan misi simulasi sepanjang waktu.

Seoul dan Washington mengatakan latihan itu bersifat defensif, dan diperlukan untuk melawan ancaman Korea Utara.

Pada 4 Oktober, Korea Utara meluncurkan rudal balistik di atas Jepang untuk pertama kalinya dalam lima tahun, memicu peringatan bagi penduduk di sana untuk berlindung. Itu adalah rudal terjauh yang pernah ditembakkan Korea Utara.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :