IAEO : Fasilitas Nuklir Natanz Dilanda Aksi Terorisme

Fasilitas Nuklir Natanz - Iran
Fasilitas Nuklir Natanz - Iran

Teheran | EGINDO.co – Organisasi energi atom Iran mengatakan pada Minggu (11 April) fasilitas nuklir Natanz dilanda aksi teroris, beberapa jam setelah dikatakan sebuah “kecelakaan” telah menyebabkan pemadaman listrik di sana.

Episode itu terjadi sehari setelah republik Islam itu mengatakan telah memulai sentrifugal pengayaan uranium canggih di situs tersebut, yang melanggar komitmennya di bawah kesepakatan tahun 2015 yang bermasalah dengan kekuatan dunia.

 

Ali Akbar Salehi, kepala Organisasi Energi Atom Iran (IAEO), mengutuk tindakan “sia-sia”, sambil mendesak masyarakat internasional untuk “menghadapi terorisme anti-nuklir ini”, dalam sebuah pernyataan yang disiarkan oleh televisi pemerintah.

Serangan itu dilakukan oleh “penentang kemajuan industri dan politik negara, yang bertujuan untuk mencegah perkembangan industri nuklir yang berkembang”, katanya, tanpa menyebutkan negara atau entitas apa yang mungkin berada di balik dugaan sabotase.

Juru bicara IAEO Behrouz Kamalvandi sebelumnya melaporkan kecelakaan di fasilitas pengayaan yang disebabkan oleh “listrik padam”. Tidak ada yang terluka dan tidak ada pelepasan radioaktif, kantor berita resmi Fars melaporkan, mengutip juru bicara tersebut.

Kamalvandi mengatakan telah terjadi “kecelakaan di bagian sirkuit listrik fasilitas pengayaan” di kompleks Natanz dekat Teheran.

“Penyebab kecelakaan itu sedang dalam penyelidikan dan rincian lebih lanjut akan dirilis nanti,” tambahnya, sebelum pernyataan selanjutnya dikeluarkan oleh kepala badan tersebut.

Dia tidak mengatakan apakah listrik hanya terputus di fasilitas pengayaan atau di instalasi lain di lokasi tersebut.

Radio publik Israel Kan mengutip sumber-sumber intelijen, yang kewarganegaraannya tidak diungkapkan, yang mengatakan bahwa agen mata-mata Israel, Mossad, telah melakukan serangan dunia maya di situs tersebut. Ia juga mengatakan kerusakan di Natanz lebih luas daripada yang dilaporkan di Iran.

Fasilitas, yang terletak di gurun di provinsi tengah Isfahan, adalah pusat dari program pengayaan uranium Iran dan dipantau oleh inspektur Badan Energi Atom Internasional (IAEA), pengawas nuklir PBB.

Ditanya tentang apa yang telah terjadi, juru bicara IAEA mengatakan melalui email: “Kami mengetahui laporan media. Kami tidak memiliki komentar pada tahap ini.”
‘SABOTASE’

Malek Chariati, juru bicara komisi energi parlemen Iran, menulis di Twitter dengan tuduhan sabotase.

“Insiden ini, datang (sehari setelah) Hari Teknologi Nuklir Nasional, seiring upaya Iran untuk menekan Barat agar mencabut sanksi, diduga kuat sebagai sabotase atau infiltrasi,” kata Chariati.

Presiden Iran Hassan Rouhani pada Sabtu meresmikan serangkaian sentrifugal untuk memperkaya uranium dan dua kaskade uji coba di Natanz, dalam sebuah upacara yang disiarkan oleh televisi pemerintah.

Seorang jurnalis siaran publik Israel, Amichai Stein, mengatakan di Twitter “penilaiannya adalah bahwa kesalahan” di Natanz adalah “akibat dari operasi dunia maya Israel”, tanpa menjelaskan atau memberikan bukti untuk menguatkan klaimnya.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengatakan pada Minggu malam bahwa “perjuangan melawan Iran dan proksi dan upaya persenjataan Iran adalah misi besar”.

“Situasi yang ada saat ini belum tentu akan menjadi situasi yang akan ada besok,” tambahnya, tanpa merinci lebih lanjut.

Netanyahu membuat pernyataan tersebut selama acara yang melibatkan dinas intelijen Mossad dan tentara untuk peringatan kemerdekaan Israel.

Presiden Iran pada hari Sabtu juga meresmikan pabrik pengganti di Natanz, setelah ledakan di fasilitas yang membuat sentrifugal canggih di sana Juli lalu.

Otoritas Iran juga menyalahkan insiden Juli sebagai “sabotase” oleh “teroris”, tetapi belum merilis hasil penyelidikan mereka.
PERJANJIAN NUKLIR

Peralatan yang diresmikan pada hari Sabtu memungkinkan pengayaan uranium yang lebih cepat dan dalam jumlah yang lebih tinggi, ke tingkat yang melanggar komitmen Iran berdasarkan kesepakatan nuklir 2015 yang disepakati dengan lima kekuatan permanen Dewan Keamanan PBB, ditambah Jerman.

Pemerintahan presiden AS saat itu Donald Trump secara sepihak menarik diri dari perjanjian nuklir multilateral ini pada tahun 2018 dan memberlakukan kembali sanksi yang menggigit terhadap Iran.

Iran kemudian menanggapi dengan secara bertahap membatalkan komitmennya sendiri berdasarkan perjanjian.

Pengganti Trump Joe Biden mengatakan dia siap untuk kembali ke kesepakatan, dengan alasan itu – sampai penarikan Washington – berhasil secara dramatis mengurangi aktivitas nuklir Iran.

Langkah terbaru Iran untuk meningkatkan pengayaan uranium menyusul putaran pembukaan pembicaraan di Wina pada Selasa dengan perwakilan dari pihak yang tersisa dalam kesepakatan nuklir untuk membawa AS kembali ke dalamnya.

Pembicaraan difokuskan tidak hanya untuk mencabut sanksi ekonomi yang melumpuhkan yang diterapkan kembali oleh Trump, tetapi juga untuk membawa Iran kembali ke kepatuhan.

Musuh Iran, Israel, selalu menentang kesepakatan 2015.

Pada November tahun lalu, ilmuwan nuklir top Iran Mohsen Fakhrizadeh tewas oleh tembakan senapan mesin saat bepergian di jalan raya di luar Teheran.

Pengawal Revolusi elit Iran mengatakan senjata yang dikendalikan satelit dengan “kecerdasan buatan” digunakan dalam serangan itu, yang dituduhkan Teheran pada Israel.

Pengayaan uranium dapat menghasilkan bahan bakar untuk reaktor nuklir, atau dalam bentuk yang sangat panjang, inti fisil dari hulu ledak atom. Ini adalah salah satu aktivitas nuklir paling sensitif yang dilakukan oleh Iran.

Rouhani sekali lagi menggarisbawahi pada upacara hari Sabtu bahwa program nuklir Teheran semata-mata untuk tujuan “damai”.
Sumber : CNA/SL