Hun Manet Dan Wang Yi Berjanji Tingkatkan Hubungan

Menlu China Wang Yi bertemu Pemimpin Kamboja Hun Manet
Menlu China Wang Yi bertemu Pemimpin Kamboja Hun Manet

Phnom Penh | EGINDO.co – Pemimpin Kamboja berikutnya Hun Manet mengatakan dia bertemu dengan menteri luar negeri China Wang Yi di ibu kota Phnom Penh pada Minggu (13 Agustus) dan mereka berjanji untuk meningkatkan hubungan antara kedua negara.

Wang tiba di Kamboja pada Sabtu, pejabat China pertama yang berkunjung sejak Hun Manet diangkat sebagai perdana menteri pada Senin, sebagai bagian dari tur tiga hari di Asia Tenggara.

Diplomat top Beijing juga mengunjungi Singapura dan Malaysia setelah ketegangan berkobar dengan Filipina di Laut China Selatan.

Wang bertemu dengan pemimpin keluar Hun Sen, putranya Hun Manet, dan pejabat Kamboja lainnya.

Hun Manet ditunjuk oleh raja tetapi dia dan kabinetnya masih harus memenangkan pemungutan suara 22 Agustus di parlemen, di mana Partai Rakyat Kamboja (CPP) ayahnya mendominasi majelis rendah.

Baca Juga :  Di Mana Para Jenderal Top Rusia? Rumor Setelah Pemberontakan

Hun Manet memposting di saluran Telegramnya bahwa dia dan Wang “berjanji untuk mempromosikan kerja sama antara kedua negara”.

Dia juga menegaskan kembali dalam postingan Facebook tentang “posisi tidak berubah” pemerintahnya terhadap kebijakan Satu-China dan berjanji tidak akan mencampuri urusan nasional China.

Hun Manet dijadwalkan mengunjungi China pada bulan September dan Oktober.

Wang juga bertemu dengan timpalannya dari Kamboja dan menegaskan kembali “komitmen tak tergoyahkan” Beijing untuk menghormati kedaulatan Kamboja dan menyampaikan dukungan Beijing untuk kerajaan tersebut, menurut pernyataan kementerian luar negeri Kamboja.

Kunjungannya menyusul bentrokan diplomatik antara Beijing dan Manila atas klaim mereka atas Laut China Selatan.

China bersikeras agar kapal angkatan laut Filipina yang dikandangkan di terumbu karang di Kepulauan Spratly disingkirkan dari perairan yang diperebutkan, yang lama menjadi titik api di antara mereka, setelah Filipina menuduh Penjaga Pantai China menembakkan meriam air ke kapal dalam misi pasokan akhir pekan lalu.

Baca Juga :  Nancy Pelosi Kunjungi Taiwan Seiring Dengan Peringatan China

Kamboja, Singapura, Malaysia, dan Filipina semuanya adalah anggota Perhimpunan Bangsa Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), yang sedang dalam pembicaraan dengan China mengenai kode etik di Laut China Selatan, yang diklaim Beijing hampir secara keseluruhan.

Phnom Penh telah menjadi salah satu sekutu terkuat China di wilayah tersebut di bawah Hun Sen, yang memerintah selama hampir empat dekade, menerima investasi China dalam jumlah besar.

CPP Hun Sen memenangkan semua kecuali lima dari 125 kursi di majelis rendah dalam jajak pendapat Juli, yang secara luas dikecam sebagai palsu setelah partai oposisi utama dilarang mencalonkan diri.

Dia mengumumkan beberapa hari setelah kemenangan telaknya bahwa dia akan menyerahkan kekuasaan kepada putra sulungnya, seorang jenderal bintang empat, dan bahwa dia akan menjadi presiden Senat awal tahun depan serta bertugas di posisi lain hingga setidaknya tahun 2033.

Baca Juga :  Morgan Stanley Segera Dirikan Perusahaan Berjangka Di China

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top