Hujan Lebat Datangkan Malapetaka Di Taiwan Setelah Topan

Hujan Lebat di Taiwan
Hujan Lebat di Taiwan

Taipei | EGINDO.co – Hujan lebat setelah Topan Khanun menghantam bagian pegunungan Taiwan pada Sabtu (5 Agustus), memicu banjir dan tanah longsor yang memblokir jalan dan membuat ratusan orang terdampar saat pihak berwenang bergegas untuk melanjutkan jaringan transportasi.

Hujan telah mengguyur daerah pusat Nantou sejak Topan Khanun menyapu Taiwan utara pada hari Kamis, dengan curah hujan lebih dari 1 meter membasahi Kotapraja Renai sejak saat itu, menghancurkan jalan dan memicu tanah longsor dan tanah longsor.

Cuplikan berita lokal menunjukkan sebuah pom bensin di Renai tertimbun tanah longsor, sementara jalan raya di dekatnya tergenang air, memutus jalur transportasi utama di daerah pegunungan.

Di seluruh Taiwan, dua orang hilang dan lebih dari 460 terdampar, sebagian besar di daerah pegunungan terpencil, kata pemerintah, menambahkan tidak ada korban yang dilaporkan.

Baca Juga :  TSMC Tetap Berakar Di Taiwan Saat Berekspansi Ke Luar Negeri

Hsu Shu-Hua, kepala Kabupaten Nantou, mengatakan beberapa orang terdampar di pegunungan dan mendesak pemerintah pusat dan angkatan bersenjata untuk mengirimkan bantuan sesegera mungkin, menurut Kantor Berita Pusat resmi.

Wakil Presiden William Lai berjanji untuk menyediakan “sumber daya terbesar” untuk membantu pemerintah daerah memulihkan infrastruktur dan transportasi.

“Meskipun Topan Khanun secara bertahap menjauh dari kita, masyarakat tetap harus melakukan persiapan terkait dan harus memperhatikan hujan dan angin, serta keselamatan Anda sendiri,” katanya dalam sebuah posting di Facebook.

Hujan lebat diperkirakan akan berlanjut selama akhir pekan, meskipun pada tingkat yang berkurang karena pihak berwenang terus mengeluarkan peringatan tanah longsor untuk pegunungan Taiwan tengah dan selatan.

Baca Juga :  AS Tingkatkan Perdagangan Taiwan, Lakukan Transit Udara,Laut

Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top