Huawei Perbaiki Strategi Ritel Di China Seiring Upaya Menyaingi Apple

Huawei Perbaiki Strategi Ritel
Huawei Perbaiki Strategi Ritel

Hong Kong | EGINDO.co – Huawei sedang memperbaiki strategi ritelnya dan secara agresif membuka toko-toko andalan di Tiongkok, yang beberapa di antaranya terletak sangat dekat dengan toko-toko Apple, seiring upaya mereka untuk merebut kembali tahta elektronik premium di pasar ponsel pintar terbesar di dunia.

Terletak tepat di seberang toko andalan Apple di Shanghai, toko Huawei yang baru saja direnovasi ini mencakup tiga lantai bangunan arsitektur warisan terkenal di distrik perbelanjaan sibuk pusat keuangan dan mencakup kedai kopi dan gym.

Huawei membuka empat toko serupa di kota-kota besar Tiongkok antara bulan Desember dan Februari, sebuah serangan pemasaran yang agresif oleh sebuah perusahaan yang sebagian besar bergantung pada distributor berlisensi dan sedang bangkit dari sanksi AS yang diberlakukan pada tahun 2019 yang telah melumpuhkan bisnis ponsel pintarnya selama empat tahun hingga perusahaan tersebut dapat memperoleh pasokan. suku cadang pengganti dalam negeri.

“Toko utama Huawei sangat bagus. Bagian dalamnya terlihat jauh lebih cerah dibandingkan dengan Apple Store di seberang jalan,” kata Amy Chen, fisioterapis berusia 27 tahun yang mengunjungi toko Shanghai minggu ini untuk beralih ke Pura kelas atas Huawei. 70 Ultra dari iPhone 15 Pro dengan harapan penerimaan seluler yang lebih baik.

Apple memiliki 47 toko di daratan Tiongkok. Huawei, yang baru membuka toko andalan pada tahun 2019, kini memiliki 11 toko di antaranya.

Baca Juga :  UE Minta Agar China Harus Mengatasi Perbedaan

“Saya pikir mereka akan membuka lebih dari 20 perusahaan. Kemudian pada akhirnya mereka akan mengejar Apple,” kata Ethan Qi, direktur asosiasi di firma riset Counterpoint.

Hal ini sangat kontras dengan tahun 2021 ketika toko berlisensi perusahaan tersebut ditutup di seluruh Tiongkok karena kekurangan produk yang disebabkan oleh sanksi AS.

Sejak saat itu, Huawei telah mengembangkan chipnya sendiri, memperkenalkan produk-produk berkemampuan 5G yang sangat populer, dan menurut sumber, telah mulai merekrut dealer secara agresif dalam beberapa bulan terakhir.

“Karena Huawei kini berhasil mengirimkan dalam jumlah besar, mengingat margin keuntungan yang bisa mereka berikan, (distributor) bersedia membeli perangkat Huawei lagi,” kata Qi. “Sebelumnya, banyak yang tidak bisa mendapatkan stok dan perangkat 4G mereka tidak laku.”

Huawei telah aktif melakukan tawar-menawar dengan distributor, menggembar-gemborkan margin keuntungan industri ponselnya di atas rata-rata dan terkadang menuntut klausul pengecualian untuk menjadikan mereka mitra eksklusifnya, menurut dua sumber industri.

Lebih dari 5.200 toko yang memiliki izin untuk menjual produk-produk Huawei bermunculan selama 10 bulan pertama tahun 2023, dan lebih dari separuhnya berada di kota-kota lapis ketiga dan keempat, menurut firma riset pasar GeoQ. Hal ini membantu Huawei memperluas jangkauan mitra distribusinya secara nasional.

Baca Juga :  Tencent Blokir Akses Gamer China Ke Game Asing Yang Dilarang

Dorongan pemasaran baru ini menimbulkan tantangan besar bagi Apple, yang mengalami penurunan penjualan iPhone sebesar 6,6 persen di Tiongkok menjadi 10,8 juta pada kuartal pertama, menurut data IDC. Sebaliknya, Huawei meningkatkan pengiriman ponsel pintarnya sebesar 110 persen menjadi 11,7 juta pada kuartal pertama dan menyalip Apple sebagai vendor ponsel pintar nomor dua di Tiongkok.

Huawei dan Apple tidak menanggapi permintaan komentar.

Dorongan Premium

Lucas Zhong, seorang analis di firma riset Canalys, mengatakan Huawei memiliki rencana untuk membangun toko-toko utamanya sejak tahun 2020 tetapi kemajuannya terhambat oleh sanksi AS, yang menyebabkan peluncuran produk-produk kelas atas mereka menjadi jauh lebih lambat.

Masih ada masalah rantai pasokan yang menyebabkan kekurangan model tertentu, tetapi masalah tersebut berada dalam kendali yang jauh lebih baik dan ponsel baru mendapatkan ulasan yang bagus. Itu berarti Huawei kini menempatkan fokusnya pada penjualan produk-produk premium yang bersaing dengan Apple, menurut para analis.

Ponsel pintar Pura 70 Ultra terbarunya, misalnya, dibanderol dengan harga 9.999 yuan (US$1.300), setara dengan harga iPhone 15 Pro Max, sementara Samsung dan Xiaomi menjaga harga model premium mereka lebih rendah di tengah lemahnya permintaan pasar.

Toko-toko andalan Huawei yang mewah menampilkan produk-produk premium mulai dari ponsel pintar hingga tablet, jam tangan pintar, televisi, dan bahkan kendaraan listrik yang dibuat melalui kemitraan dengan produsen mobil Tiongkok.

Baca Juga :  Pengembang China Yuzhou Rencana Restrukturisasi Utang

“Huawei kini memiliki lini produk yang panjang,” kata Qi. “Mereka membutuhkan area demo yang besar… Mereka harus melakukannya sendiri karena distributor mereka tidak mempunyai kemampuan untuk menyewa area sebesar itu.”

Dorongan untuk membangun lebih banyak toko sendiri juga menggarisbawahi ketergantungan besar Huawei pada penjualan offline. Antara 70 persen dan 80 persen penjualan Huawei berasal dari toko fisik, sementara Apple melihat sekitar 40 persen penjualannya berasal dari online, menurut Toby Zhu, analis lain di Canalys.

“Xiaomi, Oppo, dan Vivo semuanya terkena dampak (kembalinya Huawei),” kata Zhu, mengacu pada pembuat ponsel pintar Tiongkok lainnya. Namun untuk saat ini, dampak terbesar terjadi pada Apple.

Dan dampaknya mulai terasa di luar Tiongkok daratan.

Simon Lam, pemilik toko ponsel pintar populer bernama Trinity Electronics di Hong Kong, mengatakan semakin banyak toko ponsel pintar independen yang mulai menjual perangkat Huawei dalam beberapa bulan terakhir.

“Saat ini semua orang membeli Huawei. Ada yang lebih, ada yang lebih sedikit,” ujarnya. “Orang-orang bersedia membayar banyak uang untuk Huawei kelas atas, sesuatu yang tidak dapat dibandingkan dengan merek lain.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :