Huawei Menuai Lebih Banyak Royalti Paten Daripada Dibayarkan

Huawei 5G
Huawei 5G

Oakland | EGINDO.co – Raksasa teknologi China Huawei akan mendatangkan lebih banyak pendapatan paten daripada yang dibayarkan kepada perusahaan lain untuk paten mereka untuk tahun kedua berturut-turut pada tahun 2022, karena berusaha untuk mengimbangi dampak pembatasan ekspor AS terhadap penjualan dalam bisnis perangkat kerasnya, perusahaan mengumumkan Kamis malam.

Huawei, yang dikenal dengan peralatan telekomunikasi dan telepon pintarnya, menandatangani atau memperbarui lebih dari 20 perjanjian lisensi paten tahun ini, kata Steven Geiszler, kepala penasihat kekayaan intelektual perusahaan di AS. Di antara pemberi lisensi yang diumumkan Kamis adalah beberapa pembuat mobil, termasuk Mercedes-Benz, Audi, Porsche, dan BMW, yang berupaya menambahkan lebih banyak teknologi komunikasi ke kendaraan mereka.

Baca Juga :  Penurunan Aktivitas Bisnis AS Mereda, Euro Kembali Tumbuh

“Dengan mendapatkan pengembalian investasi R&D kami, ini memungkinkan kami untuk berinvestasi kembali dan menemukan kembali,” kata Geiszler, mengacu pada penelitian dan pengembangan.

Pembuat mobil tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Huawei menghasilkan sekitar $1,2 miliar secara global dari lisensi selama tiga tahun yang berakhir pada 2021, atau kira-kira ratusan juta dolar per tahun, kata Geiszler. Angka penjualan setahun penuh untuk 2022 tidak akan dihitung hingga tahun depan, dan keuntungan atau kerugian unit lisensi tidak diperhitungkan secara independen, katanya.

Angka-angka itu kecil dibandingkan dengan miliaran dolar dalam penjualan tahunan yang hilang dari Huawei karena pembatasan AS pada teknologi China sejak 2019 yang telah mengganggu kemampuannya untuk menjual di tempat-tempat seperti Amerika Serikat dan Eropa.

Baca Juga :  BI Pertahankan Suku Bunga Acuan Di Level 3,5 Persen

Tetapi perusahaan telah tumbuh lebih agresif dalam kesepakatan yang mencolok untuk patennya selama dua tahun terakhir untuk setidaknya membuat beberapa alasan. Selain itu, dalam beberapa perjanjian lintas lisensi di mana uang sebelumnya tidak pernah dipertukarkan, Huawei kini mendapatkan uang tunai untuk menyeimbangkan kesepakatan karena menjual lebih sedikit perangkat yang menggunakan paten yang telah diamankan.

Sebagai teknologi yang diungkapkan secara publik, paten tersebut tidak tunduk pada batasan AS, kata Geiszler.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :