Houthi Akan Berikan Tanggapan Setelah Diserang AS-Inggris

Houthi menganggapi serangan AS-Inggrsi.
Houthi menganggapi serangan AS-Inggrsi.

Sanaa | EGINDO.co – Kelompok Houthi Yaman mengatakan pada Minggu (4 Februari) bahwa serangan udara AS dan Inggris “tidak akan menghalangi kami” dan berjanji akan memberikan tanggapan setelah puluhan sasaran diserang sebagai pembalasan atas serangan berulang kali di Laut Merah oleh pemberontak yang didukung Iran.

Serangan udara gabungan di Yaman pada Sabtu malam, yang dikecam oleh Iran, menyusul gelombang serangan sepihak Amerika terhadap sasaran-sasaran yang terkait dengan Iran di Irak dan Suriah sebagai tanggapan atas serangan pesawat tak berawak yang menewaskan tiga tentara AS di Yordania.

Ini adalah ketiga kalinya pasukan Inggris dan Amerika bersama-sama menargetkan kelompok Houthi, yang serangannya sebagai bentuk solidaritas terhadap warga Palestina di Gaza yang dilanda perang telah mengganggu perdagangan global.

Amerika Serikat juga telah melakukan serangkaian serangan udara terhadap pemberontak Yaman, namun serangan mereka terhadap jalur perdagangan penting Laut Merah terus berlanjut.

Serangan hari Sabtu menghantam “36 sasaran Houthi di 13 lokasi di Yaman sebagai tanggapan atas serangan berkelanjutan Houthi terhadap pelayaran internasional dan komersial serta kapal angkatan laut yang transit di Laut Merah”, Amerika Serikat, Inggris dan negara-negara lain yang memberikan dukungan untuk operasi tersebut mengatakan dalam sebuah pernyataan.

Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin mengatakan serangan itu “dimaksudkan untuk lebih mengganggu dan menurunkan kemampuan milisi Houthi yang didukung Iran dalam melakukan serangan sembrono dan mengganggu stabilitas”.

Baca Juga :  Bankman-Fried FTX Masuk Penjara Setelah Hakim Cabut Jaminan

Baik Austin maupun pernyataan bersama tidak mengidentifikasi tempat-tempat spesifik yang terkena serangan, namun juru bicara militer Houthi Yahya Saree mengatakan ibu kota Sanaa dan daerah lain yang dikuasai pemberontak menjadi sasaran.

Saree melaporkan total 48 serangan udara, dan mengatakan di platform media sosial X bahwa “serangan ini tidak akan menghalangi kami dari… pendirian kami dalam mendukung rakyat Palestina yang teguh di Jalur Gaza”, tempat perang Israel-Hamas terjadi. mengamuk sejak awal Oktober.

Serangan terbaru ini “tidak akan terjadi tanpa tanggapan dan hukuman”, kata Saree.

Rapat “Eskalasi Dengan Eskalasi”

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan pesawat-pesawat tempur Royal Air Force Typhoon menyerang sasaran-sasaran termasuk dua stasiun kendali darat yang digunakan untuk mengoperasikan drone penyerang dan pengintai.

Austin mengatakan bahwa “pasukan koalisi menargetkan 13 lokasi yang terkait dengan fasilitas penyimpanan senjata, sistem dan peluncur rudal, sistem pertahanan udara, dan radar yang terkubur dalam milik Houthi”.

Belum ada laporan mengenai korban jiwa.

Secara terpisah, Komando Pusat AS (CENTCOM) mengatakan pasukannya melakukan serangan terhadap rudal anti-kapal Houthi yang “bersiap diluncurkan terhadap kapal-kapal di Laut Merah” pada Minggu pagi.

CENTCOM sebelumnya telah melancarkan serangan terhadap enam rudal anti-kapal Houthi lainnya, dan pada hari Jumat militer AS mengatakan pasukannya telah menembak jatuh delapan drone di dan dekat Yaman.

Kelompok Houthi mulai menargetkan pengiriman Laut Merah pada bulan November, dengan mengatakan bahwa mereka menyerang kapal-kapal yang terkait dengan Israel untuk mendukung warga Palestina di Gaza, yang dikuasai oleh kelompok bersenjata Hamas yang didukung Iran.

Baca Juga :  Serangan Rusia Ke Ukraina Mungkin Bisa Kapan Saja

Pasukan AS dan Inggris merespons dengan serangan terhadap kelompok Houthi, yang sejak itu menyatakan kepentingan Amerika dan Inggris sebagai sasaran yang sah juga.

Juru bicara Houthi Nasr al-Din Amer mengatakan setelah serangan hari Sabtu: “Kami akan menghadapi eskalasi dengan eskalasi.”

“Tidak Dapat Diterima”

Kemarahan atas tindakan Israel yang menghancurkan di Gaza, yang dimulai setelah serangan Hamas yang belum pernah terjadi sebelumnya pada tanggal 7 Oktober, telah berkembang di Timur Tengah, memicu kekerasan yang melibatkan kelompok-kelompok yang didukung Iran di Lebanon, Irak, Suriah dan Yaman.

Pada tanggal 28 Januari, sebuah pesawat tak berawak menghantam sebuah pangkalan di Yordania, menewaskan tiga tentara AS dan melukai lebih dari 40 orang – sebuah serangan yang Washington tuduh dilakukan oleh pasukan yang bersekutu dengan Teheran.

Pasukan AS dan sekutu di wilayah tersebut telah diserang lebih dari 165 kali sejak pertengahan Oktober, sebagian besar di Irak dan Suriah, namun kematian di Yordania adalah yang pertama akibat tembakan musuh selama periode tersebut.

Amerika Serikat membalas pada hari Jumat dengan serangan terhadap puluhan sasaran di tujuh fasilitas yang terkait dengan Teheran di Irak dan Suriah, namun tidak mengenai wilayah Iran.

Baca Juga :  Mata-Mata Rusia Di Balik Serangan Siber Listrik Ukraina 2022

Baik pemerintah Irak dan Suriah mengutuk serangan hari Jumat tersebut, sementara Teheran mengatakan serangan tersebut “tidak akan menghasilkan apa-apa selain meningkatkan ketegangan dan ketidakstabilan”.

Iran juga mengecam serangan tersebut, dan juru bicara kementerian luar negeri mengatakan serangan tersebut “bertentangan” dengan niat Washington dan London untuk menghindari “konflik yang lebih luas” di Timur Tengah.

Sumber-sumber diplomatik mengatakan Dewan Keamanan PBB akan bersidang pada hari Senin, setelah Rusia menyerukan pertemuan “mengenai ancaman terhadap perdamaian dan keselamatan yang disebabkan oleh serangan AS terhadap Suriah dan Irak”.

Namun Menteri Luar Negeri Inggris David Cameron mengatakan Teheran pada akhirnya bertanggung jawab atas kekerasan tersebut, dan mengatakan kepada Sunday Times bahwa “kita perlu mengirimkan sinyal sejelas mungkin kepada Iran bahwa apa yang mereka lakukan melalui proksi mereka tidak dapat diterima”.

Namun Menteri Luar Negeri Inggris David Cameron mengatakan Teheran pada akhirnya bertanggung jawab atas kekerasan tersebut, dan mengatakan kepada Sunday Times bahwa “kita perlu mengirimkan sinyal sejelas mungkin kepada Iran bahwa apa yang mereka lakukan melalui proksi mereka tidak dapat diterima”.

“Anda menciptakan mereka, Anda mendukung mereka, Anda mendanai mereka, Anda memberi mereka senjata, dan pada akhirnya Anda akan dimintai pertanggungjawaban atas apa yang mereka lakukan,” kata Cameron.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :