Hongkong Buang Jutaan Dosis Vaksin Covid Yang Tidak Terpakai

Hongkong Segera Buang Jutaan Dosis Vaksin Covid Kedaluarsa
Hongkong Segera Buang Jutaan Dosis Vaksin Covid Kedaluarsa

Hong Kong | EGINDO.co – Hong Kong mungkin segera harus membuang jutaan dosis vaksin COVID-19 karena mendekati tanggal kedaluwarsa dan tidak cukup orang yang mendaftar untuk suntikan, seorang pejabat memperingatkan pada Selasa (25 Mei).

Hong Kong adalah salah satu dari sedikit tempat di dunia yang cukup beruntung untuk mendapatkan dosis yang lebih dari cukup untuk membuat seluruh populasinya yang berjumlah 7,5 juta orang.

Tetapi ketidakpercayaan yang berputar-putar pada pemerintah karena membasmi perbedaan pendapat – dikombinasikan dengan informasi yang salah secara online dan kurangnya urgensi di kota yang relatif bebas virus – telah menyebabkan keragu-raguan vaksin yang mengakar dan dorongan inokulasi yang suram.

Pada hari Selasa, seorang anggota satuan tugas vaksin pemerintah memperingatkan bahwa penduduk Hong Kong “hanya memiliki waktu tiga bulan” sebelum batch pertama vaksin Pfizer-BioNTech kota itu kedaluwarsa.

“Semua vaksin memiliki tanggal kadaluwarsa,” kata Thomas Tsang, mantan pengawas Pusat Perlindungan Kesehatan, kepada radio RTHK.

“Mereka tidak dapat digunakan setelah tanggal kedaluwarsa dan pusat vaksinasi komunitas untuk BioNTech, menurut rencana saat ini, akan berhenti beroperasi setelah September.”

Tsang mengatakan itu “tidak benar” bahwa Hong Kong duduk di tumpukan dosis yang tidak terpakai sementara seluruh dunia “berebut untuk mendapatkan vaksin”.

Dan dia memperingatkan dosis baru tidak mungkin diberikan.

“Apa yang kami miliki mungkin adalah satu-satunya yang kami miliki untuk sisa tahun ini,” katanya.

Hong Kong membeli masing-masing 7,5 juta dosis vaksin Pfizer-BioNTech dan vaksin Sinovac China.

Yang terakhir ini belum disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia tetapi dilacak dengan cepat untuk digunakan oleh regulator kesehatan kota.

Mereka juga memesan di muka 7,5 juta dosis suntikan AstraZeneca tetapi membatalkan kesepakatan itu di awal tahun dengan pihak berwenang mengatakan mereka berencana menggunakan uang itu untuk vaksin generasi kedua tahun depan.

KETAHANAN PEKERJA MEDIS

Sejauh ini, hanya 19 persen dari populasi yang telah menerima satu dosis dari kedua vaksin tersebut sementara 14 persen telah menerima dua dosis.

Keragu-raguan umum terjadi bahkan di antara pekerja medis kota. Awal bulan ini, Otoritas Rumah Sakit kota mengungkapkan bahwa hanya sepertiga dari stafnya yang mengambil kesempatan untuk divaksinasi.
Saat ini ada jutaan jepretan Pfizer-BioNTech yang tidak terpakai, yang harus disimpan pada suhu sangat rendah dan memiliki umur simpan enam bulan.

Sebanyak 3.263.000 dosis vaksin Pfizer-BioNTech telah dikirim ke Hong Kong sejauh ini, tetapi hanya 1.231.600 yang telah diberikan.

Keraguan terhadap vaksin Hong Kong muncul ketika banyak negara terdekat berjuang untuk mendapatkan dosis yang cukup ketika virus corona mendatangkan malapetaka.

Dalam beberapa pekan terakhir, beberapa politisi Hong Kong telah menyarankan bahwa kota tersebut dapat mengirim vaksin yang tidak terpakai ke luar negeri jika penerimaan tidak membaik.

Kepercayaan publik pada pemerintah Hong Kong berada pada titik terendah dalam sejarah sejak Beijing dan otoritas lokal menindak perbedaan pendapat untuk mengakhiri protes besar dan sering kali disertai kekerasan yang meletus pada 2019.

Pejabat juga berjuang untuk mendapatkan insentif untuk mendorong vaksinasi di kota di mana tindakan karantina yang lama dan aturan jarak sosial yang menyakitkan telah membuat infeksi tetap rendah.

Sebaliknya, para pejabat sebagian besar memberikan tanggung jawab pada bisnis untuk mendorong karyawan agar melakukan vaksinasi.

Awal tahun ini pemerintah mengumumkan voucher belanja senilai HK $ 5.000 (US $ 640) untuk semua penduduk sebagai cara untuk meningkatkan ekonomi.

Beberapa kritikus menyarankan pemerintah harus menghubungkan voucher tersebut dengan sertifikat vaksinasi – atau memberikan bantuan tunai lebih lanjut untuk yang diinokulasi.

Namun, pada Selasa, pemimpin kota Carrie Lam menolak saran itu.

“Menawarkan uang tunai atau sesuatu yang bersifat fisik untuk mendorong vaksinasi seharusnya tidak dilakukan oleh pemerintah dan bahkan dapat menimbulkan efek sebaliknya,” katanya.
Sumber : CNA/SL