Hong Kong Tangkap 117 Orang Dibawah UU Keamanan Nasional

Hong Kong
Hong Kong

Hong Kong | EGINDO.co – Pihak berwenang Hong Kong telah menangkap 117 orang di bawah undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan satu tahun lalu, mendakwa lebih dari 60 orang, sebagian besar adalah politisi, aktivis, jurnalis, dan mahasiswa yang demokratis.

Pada 30 Juni 2020, Beijing memberlakukan undang-undang keamanan di Hong Kong setelah berbulan-bulan protes pro-demokrasi yang sering disertai kekerasan, yang secara efektif mengakhiri kerusuhan.

Undang-undang tersebut menghukum tindakan yang dianggap China sebagai subversi, pemisahan diri, terorisme, dan kolusi dengan pasukan asing hingga hukuman penjara seumur hidup.

Ini mulai berlaku segera setelah diterbitkan, tepat sebelum tengah malam menjelang peringatan 1 Juli kembalinya bekas jajahan Inggris ke pemerintahan China pada tahun 1997.

Para kritikus undang-undang tersebut, termasuk beberapa pemerintah Barat dan kelompok hak asasi, mengatakan undang-undang itu telah digunakan untuk menghancurkan perbedaan pendapat.

Pendukungnya mengatakan sangat penting untuk menutup “celah” keamanan nasional yang diekspos oleh protes 2019.

Menanggapi pertanyaan dari Reuters, Biro Keamanan Hong Kong mengatakan undang-undang keamanan telah “menghentikan kekacauan dan memulihkan ketertiban”, dan bahwa mereka yang ditangkap mewakili “sejumlah kecil populasi”, yang dihitung “sekitar 0,0016 persen”.

“Kami ingin menekankan bahwa setiap tindakan penegakan hukum … didasarkan pada bukti, secara ketat sesuai dengan hukum,” kata juru bicara biro tersebut.

Tindakan itu “tidak ada hubungannya dengan sikap politik, latar belakang atau profesi mereka”, katanya.

Polisi mengatakan yang termuda di antara 117 adalah 15 pada saat penangkapan, yang tertua 79. Sepuluh orang ditangkap pada 1 Juli di bawah undang-undang baru, selama protes terhadap undang-undang tersebut.

Persidangan Tong Ying-kit, yang dituduh mengendarai sepeda motor ke petugas polisi sambil membawa bendera dengan slogan protes, dimulai pekan lalu setelah pengadilan menolak jaminan dan juri, sesuai dengan ketentuan undang-undang baru.

Tong, orang pertama yang ditangkap berdasarkan undang-undang, menghadapi tuduhan terorisme dan menghasut pemisahan diri, serta tuduhan alternatif mengemudi berbahaya. Dia mengaku tidak bersalah atas semua tuduhan.

Penyisiran terbesar di bawah undang-undang baru itu terjadi pada bulan Januari, ketika lebih dari 50 aktivis dan politisi demokrasi ditangkap sehubungan dengan pemilihan primer tidak resmi yang diselenggarakan oposisi secara independen untuk memilih kandidat terbaik mereka untuk pemilihan yang ditunda sejak itu.

Pihak berwenang mengatakan bahwa pemungutan suara adalah “rencana jahat” untuk menumbangkan pemerintah.

Dari jumlah tersebut, 47 didakwa dengan konspirasi untuk melakukan subversi pada 28 Februari dan sebagian besar dari mereka ditolak jaminan segera setelah itu dan tetap dalam tahanan.

Penangkapan profil tertinggi adalah taipan media dan kritikus Beijing yang bersemangat Jimmy Lai pada Agustus 2020.Dianggap sebagai “pengkhianat” oleh Beijing dan dituduh berkolusi dengan pasukan asing, Lai didakwa beberapa bulan kemudian.

Dia berada di penjara menjalani beberapa hukuman untuk pertemuan tidak sah terkait dengan protes 2019.

Bulan ini, 500 petugas polisi menggerebek ruang redaksi surat kabar Apple Daily milik Lai, menangkap lima eksekutif karena dicurigai berkolusi dengan negara asing. Dua wartawan Apple Daily ditangkap karena alasan yang sama beberapa hari kemudian.

Sumber : CNA/SL