Hong Kong Sensor Film Karena Pelanggaran Keamanan Nasional

Hong Kong Menyensor Film
Hong Kong Menyensor Film

Hong Kong | EGINDO.co – Sensor Hong Kong akan memeriksa semua film untuk pelanggaran keamanan nasional di bawah kekuasaan yang diperluas yang diumumkan pada hari Jumat (11 Juni), dalam pukulan terbaru terhadap kebebasan politik dan artistik pusat keuangan itu.

Pihak berwenang di Hong Kong yang semi-otonom telah memulai tindakan keras untuk membasmi para kritikus Beijing setelah protes demokrasi yang besar dan sering disertai kekerasan mengguncang kota itu pada 2019.

Undang-undang keamanan baru yang diberlakukan China dan kampanye resmi yang dijuluki “Patriot memerintah Hong Kong” sejak itu mengkriminalisasi banyak perbedaan pendapat dan mencekik gerakan demokrasi.

Target terbaru adalah film.

Dalam sebuah pernyataan pada hari Jumat, pemerintah mengatakan Undang-undang Sensor Film telah diperluas untuk mencakup “setiap tindakan atau kegiatan yang mungkin merupakan pelanggaran yang membahayakan keamanan nasional”.

“Ketika mempertimbangkan sebuah film secara keseluruhan dan pengaruhnya terhadap pemirsa, sensor harus memperhatikan tugasnya untuk mencegah dan menekan tindakan atau kegiatan yang membahayakan keamanan nasional, dan tanggung jawab bersama rakyat Hong Kong untuk menjaga kedaulatan, persatuan, dan kesatuan. dan integritas teritorial Republik Rakyat Tiongkok,” pedoman baru, yang berlaku segera, menyatakan.

Film diperiksa secara ketat di daratan Tiongkok dan hanya segelintir film atau dokumenter Barat yang pernah dirilis secara komersial setiap tahun.

Otoritas Sensor Film Hong Kong secara tradisional menggunakan sentuhan yang jauh lebih ringan.

Secara historis, kota ini telah membanggakan adegan film yang berkembang dan untuk sebagian besar paruh kedua abad terakhir, sinema Kanton adalah kelas dunia.

Dalam beberapa dekade terakhir, film laris China daratan dan Korea Selatan yang apik telah mendominasi adegan film regional.

Namun Hong Kong masih memiliki beberapa studio utama, segelintir sutradara yang dipuji, dan kancah indie yang berkembang pesat.

Namun ada tanda-tanda yang berkembang bahwa pihak berwenang ingin melihat peningkatan kontrol gaya daratan atas adegan budaya dan seni di Hong Kong.

Pada bulan Maret, sebuah film dokumenter pemenang penghargaan tentang protes besar-besaran pro-demokrasi Hong Kong ditarik beberapa jam sebelum pemutaran komersial pertamanya setelah berhari-hari dikritik dari sebuah surat kabar pro-Beijing.

Dikatakan konten film itu melanggar undang-undang keamanan nasional yang baru.

Awal tahun ini sebuah universitas membatalkan pameran fotografi pers bergengsi yang menampilkan gambar-gambar protes 2019, dengan alasan masalah keamanan.

Dan M+, museum seni kontemporer bernilai jutaan dolar yang diperkirakan akan segera dibuka, mengatakan akan mengizinkan pejabat keamanan untuk memeriksa koleksinya untuk setiap pelanggaran hukum keamanan sebelum dibuka untuk umum akhir tahun ini.

Sumber : CNA/SL