Hong Kong Lebih Memperketat Pembatasan Perjalanan Covid-19

Hong Kong International Airport
Hong Kong International Airport

Hong Kong | EGINDO.co – Hong Kong akan memperketat pembatasan perjalanan virus corona untuk membuatnya lebih sejalan dengan daratan Cina, kata pemimpinnya pada Selasa (26 Oktober), ketika kota itu memperpanjang rentetannya lebih dari dua bulan tanpa wabah lokal besar.

Pengumuman itu datang meskipun ada kekhawatiran dari komunitas bisnis hub internasional bahwa kota itu tetap terputus tanpa batas dari seluruh dunia, dengan salah satu rezim karantina wajib yang paling ketat dari yurisdiksi mana pun.

Sebagian besar pendatang harus menjalani karantina hotel selama 14 hingga 21 hari.

Kepala Eksekutif Carrie Lam mengatakan Hong Kong sekarang akan melangkah lebih jauh ketika dia mencoba membujuk para pemimpin China untuk memulihkan perjalanan dengan daratan.

“Segera kami akan … mengumumkan bahwa sebagian besar pengecualian karantina yang diberikan kepada kelompok pengunjung tertentu yang datang dari luar negeri dan daratan akan dibatalkan,” kata Lam, menambahkan hanya pekerja penting seperti pengemudi truk lintas batas yang diizinkan untuk melakukan karantina. -perjalanan gratis.

Saat ini, Hong Kong mengizinkan kelompok orang tertentu untuk melewati karantina atau mengisolasi diri di rumah. Mereka termasuk diplomat dan pemimpin bisnis serta beberapa penduduk daratan dengan kartu penduduk Hong Kong.

Lam tidak merinci kategori mana yang sekarang akan ditolak pengecualiannya.

Bulan lalu, bintang Hollywood Nicole Kidman diizinkan melewati karantina untuk syuting acara televisi, keputusan yang memicu banyak kemarahan publik.

PERINGATAN INDUSTRI

Lam sebelumnya menggambarkan pembukaan kembali ke daratan sebagai “lebih penting” daripada memulihkan hubungan perjalanan internasional Hong Kong.

Pada hari Selasa, dia menjelaskan bahwa Beijing mengharapkan kota itu untuk meniru pembatasan ketatnya sendiri.

“Kami terjebak dalam semacam dilema karena untuk melanjutkan beberapa perjalanan bebas karantina dengan daratan, kami harus memastikan praktik anti-COVID-19 kami lebih sesuai dengan praktik daratan,” katanya kepada wartawan.

Baca Juga :  Program Wish for Home Sinar Mas Land Didukung 13 Bank

“Jadi jika Hong Kong melonggarkan kontrol perbatasan bagi orang-orang yang datang dari luar negeri atau mengadopsi apa yang telah dilakukan negara lain – yang disebut hidup dengan virus COVID-19 – maka peluang untuk bepergian dengan daratan akan berkurang.”

Komunitas bisnis Hong Kong memandang dengan kejengkelan yang semakin besar ketika pusat keuangan saingan seperti Singapura, Tokyo, London, dan New York dibuka kembali.

Pada hari Senin, kelompok lobi teratas untuk perusahaan keuangan memperingatkan bahwa keputusan Lam untuk mengejar strategi nol-COVID dan menjaga kota tetap terputus telah memalu prospek jangka panjangnya sebagai pusat bisnis.

Tapi ada sedikit tanda perubahan di cakrawala.

China mempertahankan pembatasan ketat pada kedatangan luar negeri dan tidak memberikan jadwal untuk membuka perbatasannya.

Selama akhir pekan, Financial Times, mengutip sumber pemerintah China, mengatakan Beijing berencana untuk menutup sebagian besar perbatasannya sampai setelah pertemuan besar Partai Komunis pada November 2022.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :