Hong Kong Di Awal Baru Untuk Pembangunan,Mengatasi Perumahan

Pemimpin Hong Kong Carrie Lam
Pemimpin Hong Kong Carrie Lam

Hong Kong | EGINDO.co – Pemimpin Hong Kong Carrie Lam mengatakan pada Rabu (6 Oktober) bahwa kota itu berada pada titik awal baru untuk pembangunan di bawah undang-undang keamanan nasional yang diberlakukan tahun lalu dan prioritasnya adalah untuk fokus mengatasi kekurangan perumahan yang sudah berlangsung lama di kota itu. .

Pihak berwenang di Hong Kong dan Beijing telah lama menyalahkan perumahan yang tidak terjangkau di bekas jajahan Inggris itu atas masalah sosial yang mengakar, yang menurut mereka membantu memicu protes anti-pemerintah pada 2019.

“Untungnya, penerapan Undang-Undang Keamanan Nasional dan peningkatan sistem pemilihan kami telah memulihkan keamanan dan stabilitas di masyarakat. Hong Kong sekarang siap lagi untuk memulai awal baru bagi pembangunan ekonomi,” kata Lam dalam pidato kebijakan tahunannya.

Beijing memberlakukan undang-undang tersebut pada Juni tahun lalu. Ini menghukum apa yang secara luas didefinisikan oleh pihak berwenang sebagai pemisahan diri, penghasutan dan kolusi dengan pasukan asing hingga hukuman penjara seumur hidup.

Kritikus mengatakan itu digunakan untuk menghancurkan kebebasan yang dijanjikan di bawah formula “satu negara, dua sistem” yang disepakati ketika kota itu kembali ke pemerintahan China pada 1997.

Beijing dan pemerintah kota mengatakan undang-undang itu diperlukan untuk menjaga kemakmuran dan stabilitas serta menjaga dari campur tangan pihak luar.

Fokus Lam dalam pidatonya adalah memastikan perumahan yang terjangkau bagi 7,5 juta penduduk kota itu.

“Menyediakan akomodasi yang layak untuk semua adalah tujuan utama dari kebijakan perumahan saya. Memperhatikan keprihatinan publik tentang masalah ini, saya meninjau kemajuan dan menetapkan visi saya tentang masalah ini,” katanya.

Harga rumah pribadi mencapai rekor tertinggi pada bulan Juli, didukung oleh terbatasnya pasokan perumahan dan arus modal yang besar dari pembeli Cina daratan.

Baca Juga :  Polisi Hong Kong Menangkap Kolumnis Apple Daily

Membuat perumahan lebih terjangkau telah menjadi prioritas bagi semua pemimpin Hong Kong sejak 1997, meskipun prospek memiliki rumah masih jauh dari impian banyak orang.

Bahkan penduduk dengan pekerjaan dan gaji yang baik telah berjuang untuk naik ke tangga properti.

Bulan lalu, Reuters melaporkan bahwa Beijing telah memberikan mandat baru kepada taipan kuat kota itu dalam serangkaian pertemuan tahun ini bahwa mereka harus mencurahkan sumber daya dan pengaruh untuk membantu mengatasi kekurangan perumahan.

Waktu tunggu rata-rata untuk perumahan umum di Hong Kong terus meningkat dan sekarang mencapai lebih dari lima setengah tahun.

Menambah masalah, harga rumah di bekas daerah pertanian sekitar satu jam perjalanan dari jantung pusat keuangan juga melonjak, sebagian didukung oleh orang tua daratan yang ingin mendidik anak-anak mereka di kota.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :