Hong Kong Denda UBS US$1,5 Juta Atas Pelanggaran Kepatuhan

UBS Didenda Regulator Sekuritas
UBS Didenda Regulator Sekuritas

Hong Kong | EGINDO.co – Bank Swiss UBS didenda HK $ 11,55 juta (US $ 1,5 juta) oleh regulator sekuritas Hong Kong karena gagal mengungkapkan kepemilikannya di beberapa perusahaan yang tercakup dalam laporan penelitiannya, pengawas mengatakan pada Selasa (3 Agustus).

Komisi Sekuritas dan Berjangka Hong Kong (SFC) mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa kegagalan bank untuk mengungkapkan kepentingan keuangannya dalam laporan yang diterbitkan antara 2004 dan 2018 dikaitkan dengan kesalahan dalam menggunakan teknologi lama, yang melacak kepemilikan saham UBS.

Denda juga terkait dengan empat pelanggaran kepatuhan lainnya, termasuk kegagalan bank untuk mencatat 35 saluran telepon antara Agustus 2017 dan 2019 yang melibatkan lebih dari 2.000 transaksi yang dilakukan untuk lebih dari 400 klien.

UBS melaporkan masalah ini ke Otoritas Moneter Hong Kong, yang kemudian memberi tahu SFC, kata regulator.

Bank juga ditemukan tidak menerima otorisasi yang layak dari 91 klien yang tidak diklasifikasikan sebagai investor profesional sehubungan dengan 913 transaksi pinjaman gabungan sekuritas.

Itu tidak memperoleh bukti perdagangan sebelumnya dari klien yang berpartisipasi dalam beberapa kesepakatan derivatif untuk menilai pengetahuan mereka dan juga tidak memberi tahu 15 klien tentang mekanisme “acara stop loss” pada kesepakatan catatan terstruktur, kata SFC.

“UBS mengidentifikasi diri dan melaporkan masalah ini ke regulator Hong Kong segera setelah kami menemukan masalah,” kata bank itu dalam sebuah pernyataan.

“Kami segera mengambil langkah untuk memperkuat kontrol dan sistem internal kami untuk mencegah masalah terjadi lagi.”
Sumber : CNA/SL

Baca Juga :  Deutsche Bank Peroleh Kembali Lisensi Sponsor IPO Hong Kong