Hong Kong Cabut ‘Lockdown’ Di Kowloon, Menguji 7.000 Orang

Para pekerja migran Indonesia yang direpatriasi dari Hong Kong
Para pekerja migran Indonesia yang direpatriasi dari Hong Kong

Hong Kong, | EGINDO.co –  Pemerintah Hong Kong mencabut penguncian (lockdown) di distrik Kowloon setelah melakukan tes COVID-19 pada sekitar 7.000 orang untuk mengekang wabah di daerah padat penduduk itu.

Pemerintah pada Sabtu (23/1) mendirikan 51 stasiun pengujian sementara dan menemukan 13 kasus COVID yang dikonfirmasi di daerah Kowloon yang dikunci yang merupakan rumah bagi banyak rumah susun yang menua, di mana penyakit dapat menyebar lebih cepat. “Bisnis di daerah itu terpukul keras dan terhenti,” kata pemerintah dalam sebuah pernyataan.

“Pemerintah berharap ketidaknyamanan sementara ini benar-benar dapat memutus rantai transmisi lokal COVID-19 di distrik tersebut dan meredakan kekhawatiran dan ketakutan warga, sehingga mereka mendapatkan kembali kepercayaan untuk melanjutkan kegiatan sosial dan bisnis di daerah tersebut, dan kembali ke kehidupan normal,” demikian pernyataan pemerintah Hong Kong.

Penguncian di lingkungan Yordania, yang terletak di seberang pelabuhan dari pusat kawasan bisnis Hong Kong, adalah tindakan pertama yang diberlakukan di kota pusat keuangan global itu sejak wabah COVID-19 terjadi. Pada Minggu (24/1), pemerintah Hong Kong melaporkan 76 kasus infeksi virus corona, sehingga total kasus COVID-19 menjadi 10.086, dan 169 orang telah meninggal akibat penyakit tersebut.

Otoritas Hong Kong telah mengambil langkah-langkah agresif untuk mengekang penyebaran virus corona baru, termasuk larangan makan di restoran setelah pukul 06.00 sore dan penutupan sejumlah fasilitas umum, seperti pusat kebugaran, tempat olahraga dan salon kecantikan. Sebagian besar warga Hong Kong memakai masker saat keluar rumah dan berpergian di kota [email protected]

rtr/ant/TimEGINDO.co