Hong Kong Bahas RUU Privasi Anti-Doxxing Yang Kontroversial

Hong Kong Mulai Pembicaraan RUU Privasi Anti-Doxxing
Hong Kong Mulai Pembicaraan RUU Privasi Anti-Doxxing

Hong Kong | EGINDO.co – Badan legislatif Hong Kong, yang tidak memiliki partai oposisi, memulai diskusi pada Rabu (21 Juli) tentang undang-undang privasi yang menangani “perilaku doxxing” yang ditakuti beberapa raksasa teknologi begitu luas dan tidak jelas sehingga dapat menghambat operasi di kota itu.

Para kritikus undang-undang tersebut, termasuk kelompok hak asasi manusia dan industri teknologi, mengatakan langkah-langkah tersebut dapat digunakan untuk melindungi mereka yang berkuasa dan menargetkan masyarakat sipil.

Pendukung mengatakan undang-undang itu sudah lama tertunda untuk mengatasi masalah yang memburuk sejak protes massal tahun 2019 di kota itu.

Doxxing – merilis secara publik informasi pribadi atau identitas tentang individu atau organisasi – berada di bawah pengawasan setelah rincian tentang polisi dan hakim dirilis secara online setelah protes.

Alamat rumah beberapa petugas dan sekolah anak-anak diekspos oleh pengunjuk rasa anti-pemerintah, yang mengarah ke ancaman.

Pemerintah, yang telah mendorong Hong Kong ke jalur yang semakin otoriter sejak Beijing memberlakukan undang-undang keamanan nasional pada tahun 2020, tidak menghadapi oposisi resmi setelah anggota parlemen yang demokratis mengundurkan diri secara massal tahun lalu sebagai protes atas diskualifikasi rekan kerja.

Itu berarti undang-undang dapat disahkan dengan cepat, memberdayakan Kantor Komisaris Privasi untuk Data Pribadi untuk menyelidiki dan menuntut doxxing.

Pelanggar termasuk siapa saja yang mengungkapkan data pribadi seseorang tanpa persetujuan “dengan maksud untuk menyebabkan kerugian tertentu atau menjadi sembrono” tentang kerugian yang ditimbulkan.

Yang dimaksud dengan “kerugian tertentu” meliputi pelecehan, ancaman, intimidasi, kerusakan tubuh, kerugian psikologis, yang menyebabkan korban mengkhawatirkan keselamatan, dan lain-lain.

Pelanggar bisa menghadapi denda hingga HK$1 juta (US$128.736) dan lima tahun penjara.

Komisaris dapat mengajukan surat perintah untuk masuk dan menggeledah tempat dan menyita bahan untuk penyelidikan, dan dapat mengakses perangkat elektronik tanpa surat perintah.

Itu juga dapat mengeluarkan pemberitahuan untuk menghapus konten atau memblokir akses ke konten itu, di mana pun di dunia.

Asia Internet Coalition, sebuah kelompok advokasi yang mencakup Google, Facebook dan Twitter, memperingatkan dalam surat 25 Juni kepada komisaris bahwa perusahaan teknologi dapat berhenti menawarkan layanan mereka di Hong Kong jika pihak berwenang melanjutkan perubahan.

Koalisi mengatakan langkah-langkah itu “tidak selaras dengan norma dan tren global”, dan bahwa undang-undang apa pun yang dapat mengekang kebebasan berbicara “harus dibangun di atas prinsip kebutuhan dan proporsionalitas”.

“Penafsiran pemerintah tentang doxxing belum tentu sama dengan perusahaan teknologi,” seorang eksekutif di salah satu perusahaan teknologi mengatakan kepada Reuters dengan syarat anonim karena sensitivitas masalah tersebut.

Komisaris Privasi Ada Chung mengatakan dia telah bertemu dengan perwakilan koalisi bulan ini. Mereka telah “mengklarifikasi” bahwa mereka tetap berkomitmen pada Hong Kong dan doxxing adalah masalah yang serius, katanya.

Perwakilan dari Facebook dan Twitter merujuk Reuters ke surat Koalisi Internet Asia, dan mengatakan perusahaan mereka tidak menambahkan apa pun untuk saat ini. Google tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pemerintah telah mengatakan bahwa tindakan doxxing “mempersenjatai data pribadi, dan telah menyebabkan kerugian besar di masyarakat dalam beberapa tahun terakhir”.

Pemimpin kota Carrie Lam mengatakan dia yakin para pejabat akan dapat “menghilangkan kekhawatiran” yang diangkat oleh platform online.

Antara Juni 2019 dan April 2021, komisaris menerima lebih dari 5.700 keluhan terkait doxxing, kata pemerintah.

Polisi menangkap 17 orang karena dicurigai melakukan doxxing selama periode tersebut, dua di antaranya telah dihukum, katanya.

Sumber : CNA/SL