Hermoso Masuk Skuad Spanyol Sejak Skandal Ciuman

Jenni Hermoso - Spanyol
Jenni Hermoso - Spanyol

Madrid | EGINDO.co – Jenni Hermoso pada hari Rabu dimasukkan dalam skuad Spanyol asuhan pelatih Montse Tome untuk pertama kalinya sejak kemenangan tim tersebut di Piala Dunia Wanita pada bulan Agustus ketika mantan presiden FA Spanyol (RFEF) Luis Rubiales mencium bibirnya selama upacara presentasi.

Hermoso, yang bermain untuk klub Meksiko Pachuca, adalah bagian dari skuad untuk pertandingan Nations League melawan Swiss dan Italia bulan ini.

Rubiales mengumumkan pengunduran dirinya bulan lalu setelah dugaan ciuman yang tidak diminta tersebut menyebabkan kemarahan di kalangan pemain, pejabat pemerintah dan banyak masyarakat Spanyol secara luas dan menimbulkan pertanyaan mengenai seksisme dalam olahraga.

Rubiales mengatakan ciuman itu bersifat timbal balik dan suka sama suka.

Baca Juga :  Hamilton Tinggalkan Mercedes Ke Ferrari Tahun 2025

Hermoso yang berusia 33 tahun tidak dimasukkan dalam skuad untuk pertandingan Spanyol melawan Swedia dan Swiss pada bulan September, dengan Tome mengatakan dia membuat keputusan untuk “melindunginya”.

Namun, Hermoso mengatakan bulan lalu bahwa pengecualiannya dari skuad menunjukkan bahwa tidak ada yang berubah di RFEF bahkan setelah pengunduran diri Rubiales, yang sedang diselidiki oleh Pengadilan Tinggi Spanyol atas dugaan pelecehan seksual dan pemaksaan menyusul tuntutan pidana oleh Hermoso.

“Dalam panggilan terakhir saya menjelaskan mengapa dia tidak ada di sana, tetapi setelah kamp kami menghubunginya. Mungkin itu membuka pintu bagi spekulasi, tetapi pada saat itu tidak ada masalah dengannya. Kami tidak meneleponnya karena kami pikir itu yang terbaik untuknya,” kata Tome pada konferensi pers, Rabu.

Baca Juga :  Sergio Ramos Akan Meninggalkan Paris St Germain

“Saya telah memperhatikan kemajuannya. Kami sangat gembira melihatnya, dia dapat kembali berlatih dan mulai memikirkan masa depan karena tujuan kami adalah tampil di Olimpiade.”

Setelah para pemain memboikot skuad setelah Piala Dunia, RFEF setuju untuk melakukan “perubahan segera dan mendalam”, dengan beberapa pejabat senior diminta meninggalkan jabatan mereka sebagai bagian dari kesepakatan dengan para pemain.

Mantan pelatih Spanyol Jorge Vilda juga dipecat bulan lalu.

“Perubahan telah dilakukan di federasi dan banyak pekerjaan yang sedang dilakukan. Sekarang kami ingin berpikir dan berbicara hanya tentang sepak bola, baik saya sendiri maupun para pemain,” tambah Tome.

“Mengenai pemanggilan ini, saya sudah berbicara dengan semua pemain, hubungan dengan mereka baik dan profesional, tidak perlu berspekulasi dalam hal itu.”

Baca Juga :  Jepang Lolos, Kemenangan Comeback Menakjubkan Lawan Spanyol

Sumber : CNA/SL

Bagikan :