Henry Kissinger, pemenang Nobel, meninggal usia 100 tahun

Henry Kissinger,Diplomat AS,Pemenang Nobel Perdamaian
Henry Kissinger,Diplomat AS,Pemenang Nobel Perdamaian

Washington | EGINDO.co – Henry Kissinger, pemenang Hadiah Nobel Perdamaian yang kontroversial dan tokoh diplomatik yang pengabdiannya di bawah dua presiden meninggalkan jejak yang tak terhapuskan dalam kebijakan luar negeri AS, meninggal pada Rabu (29 November), menurut Kissinger Associates.

Kissinger meninggal di rumahnya di Connecticut, kata Kissinger Associates.

Kissinger telah aktif melewati usianya yang keseratus, menghadiri pertemuan di Gedung Putih, menerbitkan buku tentang gaya kepemimpinan, dan memberikan kesaksian di depan komite Senat tentang ancaman nuklir yang ditimbulkan oleh Korea Utara. Pada Juli 2023 ia melakukan kunjungan mendadak ke Beijing untuk bertemu dengan Presiden Tiongkok Xi Jinping.

Pada tahun 1970-an, ia terlibat dalam banyak peristiwa global yang mengubah zaman pada dekade tersebut ketika menjabat sebagai menteri luar negeri di bawah Presiden Richard Nixon yang berasal dari Partai Republik.

Upaya pengungsi Yahudi kelahiran Jerman ini berujung pada pembukaan diplomatik Tiongkok, perundingan penting mengenai pengendalian senjata AS-Soviet, perluasan hubungan antara Israel dan negara-negara tetangga Arabnya, serta Perjanjian Damai Paris dengan Vietnam Utara.

Kekuasaan Kissinger sebagai arsitek utama kebijakan luar negeri AS memudar dengan pengunduran diri Nixon pada tahun 1974. Namun, ia terus menjadi kekuatan diplomatik di bawah Presiden Gerald Ford dan memberikan pendapat yang kuat sepanjang sisa hidupnya.

Meski banyak yang memuji Kissinger karena kecerdasan dan pengalamannya yang luas, ada pula yang mencapnya sebagai penjahat perang atas dukungannya terhadap kediktatoran anti-komunis, khususnya di Amerika Latin. Pada tahun-tahun terakhirnya, perjalanannya dibatasi oleh upaya negara-negara lain untuk menangkap atau menanyainya tentang kebijakan luar negeri AS di masa lalu.

Hadiah Perdamaian tahun 1973 yang diberikan bersama kepada Le Duc Tho dari Vietnam Utara, yang menolaknya, adalah salah satu hadiah paling kontroversial yang pernah ada. Dua anggota komite Nobel mengundurkan diri karena pemilihan tersebut dan muncul pertanyaan tentang pemboman rahasia AS di Kamboja.

Ford menyebut Kissinger sebagai “menteri luar negeri yang super” tetapi juga mencatat sifat keras kepala dan kepercayaan dirinya, yang oleh para kritikus lebih cenderung disebut sebagai paranoia dan egoisme. Bahkan Ford berkata, “Henry dalam pikirannya tidak pernah melakukan kesalahan.”

Baca Juga :  Afsel Melaporkan 20.000 Kasus Covid-19, Gelombang Omicron

“Dia memiliki kulit tertipis di antara figur publik mana pun yang pernah saya kenal,” kata Ford dalam sebuah wawancara sesaat sebelum kematiannya pada tahun 2006.

Dengan ekspresi masam dan suaranya yang serak dan beraksen Jerman, Kissinger bukanlah seorang bintang rock, namun memiliki citra sebagai seorang pria wanita, yang mengajak para bintang muda berkeliling Washington dan New York di masa lajangnya. Kekuasaan, katanya, adalah afrodisiak terhebat.

Karena pandai dalam mengambil kebijakan, Kissinger enggan dalam urusan pribadi, meskipun dia pernah mengatakan kepada seorang jurnalis bahwa dia melihat dirinya sebagai pahlawan koboi, yang pergi sendirian.

Fakultas Harvard

Heinz Alfred Kissinger lahir di Furth, Jerman, pada tanggal 27 Mei 1923, dan pindah ke Amerika Serikat bersama keluarganya pada tahun 1938 sebelum kampanye Nazi untuk memusnahkan orang-orang Yahudi Eropa.

Mengangkat namanya menjadi Henry, Kissinger menjadi warga negara AS yang dinaturalisasi pada tahun 1943, bertugas di Angkatan Darat di Eropa pada Perang Dunia Kedua, dan melanjutkan ke Universitas Harvard dengan beasiswa, memperoleh gelar master pada tahun 1952 dan doktor pada tahun 1954. Ia berada di Harvard’s fakultas selama 17 tahun ke depan.

Selama sebagian besar waktunya, Kissinger menjabat sebagai konsultan untuk lembaga-lembaga pemerintah, termasuk pada tahun 1967 ketika ia bertindak sebagai perantara Departemen Luar Negeri di Vietnam. Dia menggunakan koneksinya dengan pemerintahan Presiden Lyndon Johnson untuk menyampaikan informasi tentang negosiasi perdamaian kepada kubu Nixon.

Ketika janji Nixon untuk mengakhiri Perang Vietnam membuatnya memenangkan pemilihan presiden tahun 1968, dia membawa Kissinger ke Gedung Putih sebagai penasihat keamanan nasional.

Namun proses “Vietnamisasi” – mengalihkan beban perang dari setengah juta tentara AS ke Vietnam Selatan – berlangsung panjang dan berdarah, diselingi oleh pemboman besar-besaran AS di Vietnam Utara, penambangan di pelabuhan-pelabuhan Utara, dan pemboman Kamboja.

Baca Juga :  Pembicaraan Dengan China Sangat Penting Untuk Hindari Krisis

Kissinger mendeklarasikan pada tahun 1972 bahwa “perdamaian sudah dekat” di Vietnam namun Perjanjian Damai Paris yang dicapai pada bulan Januari 1973 tidak lebih dari sekedar pendahuluan pengambilalihan terakhir oleh Komunis di Selatan dua tahun kemudian.

Pada tahun 1973, selain perannya sebagai penasihat keamanan nasional, Kissinger diangkat menjadi Menteri Luar Negeri – memberinya wewenang yang tidak tertandingi dalam urusan luar negeri.

Konflik Arab-Israel yang semakin intensif meluncurkan Kissinger pada apa yang disebut misi “pesawat ulang-alik” pertamanya, sebuah bentuk diplomasi yang sangat pribadi dan bertekanan tinggi yang membuatnya terkenal.

Tiga puluh dua hari yang dihabiskan untuk bolak-balik antara Yerusalem dan Damaskus membantu Kissinger menjalin perjanjian pelepasan yang bertahan lama antara Israel dan Suriah di Dataran Tinggi Golan yang diduduki Israel.

Dalam upaya untuk mengurangi pengaruh Soviet, Kissinger menghubungi saingan utama komunisnya, Tiongkok, dan melakukan dua perjalanan ke sana, termasuk perjalanan rahasia untuk bertemu dengan Perdana Menteri Zhou Enlai. Hasilnya adalah pertemuan puncak bersejarah Nixon di Beijing dengan Ketua Mao Zedong dan akhirnya formalisasi hubungan antara kedua negara.

Kesetujuan Senjata Strategis

Skandal Watergate yang memaksa Nixon mengundurkan diri hampir tidak menyentuh hati Kissinger, yang tidak terlibat dalam upaya menutup-nutupi dan terus menjabat sebagai menteri luar negeri ketika Ford mulai menjabat pada musim panas 1974. Namun Ford menggantikannya sebagai penasihat keamanan nasional dalam upaya untuk mengubah posisinya. mendengar lebih banyak suara mengenai kebijakan luar negeri.

Belakangan tahun itu Kissinger pergi bersama Ford ke Vladivostok di Uni Soviet, di mana presiden bertemu dengan pemimpin Soviet Leonid Brezhnev dan menyetujui kerangka dasar pakta senjata strategis. Perjanjian tersebut mengakhiri upaya perintis Kissinger dalam meredakan ketegangan yang meredakan ketegangan AS-Soviet.

Baca Juga :  Korsel Melaporkan Rekor Harian 4.116 Infeksi Baru Covid-19

Namun keterampilan diplomatis Kissinger ada batasnya. Pada tahun 1975, ia disalahkan karena gagal membujuk Israel dan Mesir untuk menyetujui pelepasan tahap kedua di Sinai.

Dan dalam Perang India-Pakistan tahun 1971, Nixon dan Kissinger dikritik habis-habisan karena condong ke arah Pakistan. Kissinger terdengar menyebut orang-orang India itu sebagai “bajingan” – sebuah pernyataan yang kemudian dia sesali.

Seperti Nixon, dia khawatir akan penyebaran ide-ide sayap kiri di belahan bumi Barat, dan tindakannya sebagai tanggapan akan menimbulkan kecurigaan mendalam terhadap Washington di banyak orang Amerika Latin di tahun-tahun mendatang.

Pada tahun 1970 ia bersekongkol dengan CIA mengenai cara terbaik untuk menggoyahkan dan menggulingkan Presiden Chili Salvador Allende yang beraliran Marxis namun terpilih secara demokratis, sementara ia mengatakan dalam sebuah memo setelah kudeta berdarah Argentina pada tahun 1976 bahwa diktator militer harus didukung.

Ketika Ford kalah dari Jimmy Carter, seorang Demokrat, pada tahun 1976, hari-hari Kissinger dalam kekuasaan pemerintah sebagian besar telah berakhir. Anggota Partai Republik berikutnya di Gedung Putih, Ronald Reagan, menjauhkan diri dari Kissinger, yang menurutnya tidak sejalan dengan konstituen konservatifnya.

Setelah meninggalkan pemerintahan, Kissinger mendirikan perusahaan konsultan berbiaya tinggi dan berkuasa di New York, yang menawarkan nasihat kepada elit korporasi dunia. Ia bertugas di dewan perusahaan dan berbagai forum kebijakan luar negeri dan keamanan, menulis buku, dan menjadi komentator media reguler mengenai urusan internasional.

Setelah serangan 11 September 2001, Presiden George W. Bush memilih Kissinger untuk memimpin komite investigasi. Namun protes dari Partai Demokrat yang melihat adanya konflik kepentingan dengan banyak klien perusahaan konsultannya memaksa Kissinger mundur dari jabatannya.

Bercerai dari istri pertamanya, Ann Fleischer, pada tahun 1964, ia menikah dengan Nancy Maginnes, seorang ajudan Gubernur New York Nelson Rockefeller, pada tahun 1974. Ia memiliki dua anak dari istri pertamanya.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :