Helikopter Mars Ingenuity Diberi Misi Pengintaian Baru

Helikopter Mars 'Ingenuity'
Helikopter Mars 'Ingenuity'

Washington | EGINDO.co – Setelah membuktikan bahwa penerbangan bertenaga dan terkontrol dimungkinkan di Planet Merah, helikopter Mars Ingenuity NASA mendapat perintah baru: mengintai di depan penjelajah Perseverance untuk membantu pencarian tanda-tanda kehidupan mikroba di masa lalu.

Fase berikutnya memperluas misi rotocraft melebihi demonstrasi teknologi asli selama sebulan.

Sekarang, tujuannya adalah untuk menilai seberapa baik penerbang dapat membantu eksplorasi Mars dan dunia lain di masa depan.

“Kami akan mengumpulkan informasi tentang kemampuan dukungan operasional helikopter sementara Perseverance berfokus pada misi sainsnya,” kata Lori Glaze, direktur Divisi Ilmu Planet NASA, kepada wartawan, Jumat.

Jenis pengintaian yang dilakukan Ingenuity suatu hari nanti juga terbukti berguna untuk misi manusia, dengan mencari tahu jalur terbaik untuk dijelajahi oleh penjelajah, dan mencapai lokasi yang sebaliknya tidak memungkinkan.

Helikopter mini seberat 1,8 kilogram ini masih memiliki dua jadwal penerbangan aslinya. Satu seharusnya dilakukan pada hari Jumat, meskipun data yang mengonfirmasi keberhasilannya belum diumumkan, dan yang lainnya direncanakan dalam beberapa hari mendatang.

Kemudian misinya akan diperpanjang, awalnya selama satu bulan Mars.

Apakah itu berlanjut di luar itu akan tergantung pada apakah itu masih dalam kondisi yang baik dan apakah itu membantu, daripada menghalangi, tujuan penjelajah mengumpulkan sampel tanah dan batuan untuk analisis laboratorium di masa depan.

Kepala teknisi Bob Balaram memperkirakan faktor pembatasnya adalah kemampuannya untuk bertahan di malam Mars yang dingin, di mana suhu turun hingga -90 derajat Celcius.

Ingenuity tetap hangat dengan pemanas bertenaga surya, tetapi itu hanya dirancang untuk bertahan selama sebulan dan para insinyur tidak yakin “berapa banyak siklus pembekuan dan pencairan (itu) dapat melewati sebelum sesuatu rusak,” katanya.

NASA awalnya mengira Perseverance akan menjauh dari situs tempat ia mendarat di Kawah Jezero pada 18 Februari, tepat di utara ekuator planet itu.

Itu berarti penjelajah meninggalkan Ingenuity di belakang dan bergerak melampaui jangkauan komunikasi. Namun sekarang, agensi ingin mempertahankan Perseverance di daerah tersebut untuk beberapa waktu setelah menemukan singkapan batu yang mereka yakini mengandung beberapa bahan tertua di lantai kawah.

Mereka berharap dapat mengumpulkan sampel pertama mereka pada bulan Juli.

Eksploitasi Ingenuity telah menangkap imajinasi publik sejak melakukan penerbangan pertama pada 19 April, tetapi NASA mengatakan ini bukan faktor dalam keputusannya untuk memungkinkan kedua robot terus menjelajahi Mars bersama.

“Kami benar-benar ingin menghabiskan banyak waktu di tempat kami berada dan jadi ini semacam penyelarasan yang kebetulan,” kata ilmuwan proyek Perseverance, Ken Farley.

Sumber : CNA/SL