Hawaii Tetapkan Ambang Batas Vaksin Untuk Cabut Karantina

Hawaii Tetapkan Ambang Batas Vaksin
Hawaii Tetapkan Ambang Batas Vaksin

Honolulu | EGINDO.co – Gubernur Hawaii David Ige mengatakan pada hari Jumat (4 Juni) bahwa negara bagian akan membatalkan persyaratan karantina dan pengujian COVID-19 untuk pelancong setelah 70 persen populasi negara bagian telah divaksinasi terhadap penyakit tersebut.

Hawaii juga akan mencabut persyaratannya bahwa orang memakai masker di dalam ruangan setelah tingkat itu tercapai, katanya.

Situs web Departemen Kesehatan negara bagian mengatakan 59 persen populasi Hawaii telah memiliki setidaknya satu dosis vaksin COVID-19 dan 52 persen menyelesaikan rejimen dosis mereka.

Negara bagian menggunakan angka-angkanya, dan bukan yang disediakan oleh Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS, untuk menghitung ambang batas pencabutan pembatasan.

Direktur Departemen Kesehatan Dr Libby Char mengatakan itu karena angka Hawaii lebih akurat.

Dia mengatakan tampaknya CDC telah menghitung beberapa dosis Hawaii dua kali.

Saat ini, para pelancong yang datang dari luar negeri harus menghabiskan 10 hari di karantina atau, untuk melewati karantina itu, mereka harus menunjukkan bukti tes COVID-19 negatif yang diambil sebelum keberangkatan ke pulau-pulau.

Setelah 60 persen populasi Hawaii divaksinasi, kata Ige, negara bagian akan mengizinkan para pelancong untuk melewati persyaratan karantina selama mereka dapat membuktikan bahwa mereka divaksinasi di AS.

Pembatasan perjalanan antar pulau akan dibuka sebelum itu. Ige mengatakan bahwa mulai 15 Juni, orang akan dapat terbang antar pulau tanpa melakukan tes COVID-19 atau menunjukkan bukti vaksinasi.

Juga pada tanggal tersebut, mereka yang telah divaksinasi di Hawaii dapat melewati karantina saat kembali dari perjalanan ke luar negara bagian.

Untuk mendorong lebih banyak orang untuk divaksinasi, negara mengumumkan meluncurkan situs web HIGotVaccinated.com di mana orang yang divaksinasi dapat masuk untuk memenangkan hadiah dan belajar tentang diskon di pengecer dan restoran lokal.

Di antara penawaran: Sekantong cabai Zippy seharga US$3 untuk mereka yang menunjukkan kartu vaksinasi mereka.

Di antara hadiahnya adalah 100.000 mil frequent flyer dari Hawaiian Airlines.

Begitu banyak orang pergi ke situs web setelah negara mengumumkan keberadaannya bahwa situs tersebut mogok.

Juru bicara Departemen Kesehatan Brooks Baehr mengatakan 500 orang mendaftar untuk mendapatkan hadiah dalam satu jam pertama.

Sumber : CNA/SL