Hati Pelatih Regragui Berayun Di Kampung Halaman Prancis

Walid Regragui , pelatih Maroko
Walid Regragui , pelatih Maroko

Corbeil-Essonnes| EGINDO.co – Menjelang semifinal Piala Dunia antara Maroko dan Prancis, Hichem Sayadi merasa terkoyak oleh loyalitas yang terbagi.

Berbicara dari aula olahraga lokalnya di pinggiran Prancis di selatan Paris, di mana pelatih Maroko Walid Reragui mulai bermain sepak bola, dan mengenakan pakaian olahraga Paris St Germain, pemain berusia 29 tahun itu mengatakan dia pada akhirnya akan turun ke sisi Maroko.

“(Regragui) berasal dari sekitar sini, dia telah bermain di mana kami bermain, dan juga itu adalah tim Afrika … ini bersejarah,” kata Sayadi, yang merupakan keturunan Prancis-Aljazair, menambahkan bahwa “mustahil untuk melawan Kylian (Mbappe).”

Ditunjuk sebagai pelatih tim nasional Maroko tahun ini, Reragui, 47, memulai perjalanan sepak bolanya di Corbeil-Essonnes, kurang dari 30 km dari ibu kota Prancis, tempat ia dibesarkan.

Dia bermain untuk tim Prancis, termasuk AC Ajaccio, Dijon dan Grenoble, serta untuk Maroko dari 2001-09.

Di Piala Dunia di Qatar, Maroko mengalahkan Belgia untuk memuncaki grup mereka sebelum mengalahkan Spanyol dan Portugal untuk menjadi tim Afrika dan Arab pertama yang mencapai empat besar dalam acara pameran global tersebut.

Baca Juga :  Zidane : Kurangnya Kepercayaan Real Menyebabkan Kepergiannya

Di lingkungan Reragui di Montconseil, blok menara mengelilingi gedung olahraga dan pusat komersial dari sebagian besar toko yang tutup.

Penduduk, kebanyakan berasal dari Afrika, mengatakan “hati mereka berayun” dan mereka duduk “di antara dua kursi” saat pertandingan hari Rabu menampilkan banyak identitas dan kesetiaan olahraga.

Rekan satu tim dan sahabat akan saling berhadapan di lapangan, termasuk Mbappe dan Achraf Hakimi yang sama-sama bermain untuk Paris St Germain. Reragui bermain bersama striker Prancis Olivier Giroud untuk Grenoble pada 2008.

Ada rasa ganti rugi historis dalam perjalanan Maroko di mana mereka telah menyingkirkan kekuatan kolonial sebelumnya dari turnamen, termasuk kekuatan mereka sendiri.

Di babak 16 besar mereka mengalahkan Spanyol, yang menjajah sebagian negara itu pada abad ke-20 dan masih menguasai daerah kantong Ceuta dan Melilla, dan sekarang menghadapi Prancis, yang menjajah Maroko hingga 1956.

Reragui tetap fokus pada olahraga pada konferensi pers di Qatar pada hari Selasa, menjelang pertandingan.

Baca Juga :  Chiellini Malu Sebagai Orang Italia, Trio Napoli Dilecehkan

“Saya berkewarganegaraan ganda. Merupakan suatu kehormatan dan kesenangan untuk bermain melawan Prancis tetapi ini hanya sepak bola … Saya di sini sebagai pelatih sepak bola dan yang menarik minat saya adalah untuk menang,” katanya.

“Tidak Menyerah”
Mereka yang mengenal Reragui sebagai seorang anak di Corbeil-Essonnes mengatakan dia terus-menerus bermain sepak bola, naik kereta ke pertandingan dan meskipun dia bukan yang terbaik di antara teman-temannya, dia yang paling bertekad.

Ketika dia mulai bermain sepak bola profesional dengan Ajaccio dan Dijon, Reragui akan membawa remaja dari lingkungan sekitar ke klub, termasuk Sayadi ketika dia masih berusia sekitar 14 tahun.

Reragui melanjutkan tradisi ini di Qatar dengan menerbangkan ibunya dan beberapa teman dekatnya ke Doha.

Moussa Jagne, seorang pencari bakat sepak bola berusia 20 tahun, yakin kemenangan Maroko akan memberi anak muda dari daerah tersebut kepercayaan diri untuk mengejar ambisi mereka.

“Ada klise tentang lingkungan (seperti kita), sering dibicarakan buruk, sekarang bagus untuk berbicara tentang kesuksesan – seperti dalam hubungannya dengan Walid,” katanya.

Baca Juga :  Kekalahan Nadal Mengejutkan Di Babak Keempat as Terbuka

“Kita Dapat Mencampurkan Hal-Hal”
Di Prancis, di mana sayap kanan semakin kuat, subjek identitas telah menjadi titik nyala politik, dan pertandingan Maroko-Prancis telah menjadi “ujian kesetiaan” bagi warga Prancis asal imigran, kata Rim-Sarah Alouane, seorang peneliti hukum tentang diskriminasi dan kebebasan sipil di Universitas Toulouse.

“(Politisi sayap kanan) tidak menerima bahwa Prancis telah berevolusi dan bahwa ada generasi baru yang percaya diri dengan banyak identitas mereka,” katanya.

Menyusul kemenangan perempat final Prancis dan Maroko, Eric Zemmour, politisi sayap kanan yang menang 7 persen pada putaran pertama pemilihan presiden tahun ini, mengatakan bahwa “satu tidak bisa untuk satu dan untuk yang lain”.

Faycil Achouche, pelayan berusia 20 tahun dari Montconseil, tidak melihat kontradiksi. Dia mengatakan dia telah mendukung Prancis melalui begitu banyak turnamen dan dia sekarang ingin bersorak untuk negaranya yang lain, Maroko.

“Saya sudah tahu emosi melihat Prancis menang, sekarang Maroko ada di Piala Dunia, kita bisa mencampuradukkan,” katanya.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :