Hat-Trick Ramos Bantu Portugal Kalahkan Swiss 6-1

Goncalo Ramos - Portugal
Goncalo Ramos - Portugal

Lusail | EGINDO.co – Goncalo Ramos dari Portugal bangkit pada kesempatan itu pada penampilan perdananya di Piala Dunia untuk mencetak hat-trick dalam kemenangan 6-1 atas Swiss pada Selasa, mengirim timnya lolos ke perempat final untuk pertama kalinya dalam 16 tahun. bentrok dengan Maroko.

Pelatih Portugal Fernando Santos telah mencadangkan pencetak gol terbanyak sepanjang masa negara itu Cristiano Ronaldo, menugaskan pemain depan Benfica Ramos untuk memimpin barisan meski pemain berusia 21 tahun itu melakukan debutnya hanya tiga hari sebelum Piala Dunia dalam pertandingan persahabatan.

Ramos hanya bermain 10 menit sebagai pemain pengganti di Qatar tetapi anak muda itu tampak seperti berada di panggung besar dengan penampilan yang mengesankan untuk Portugal, yang tidak melewatkan Ronaldo – pemain pengganti yang golnya dianulir karena offside.

“Cristiano Ronaldo berbicara kepada saya dan semua orang di tim. Dia pemimpin kami dan selalu berusaha membantu,” kata Ramos setelah mencetak hat-trick pertama di turnamen di Qatar.

“Saya tidak tahu apakah saya akan menjadi starter di pertandingan berikutnya, itu terserah pelatih, saya harus bekerja sekeras yang saya bisa dan kita lihat nanti.”

Baca Juga :  Korea Selatan Maju Ke Babak Sistem Gugur Piala Dunia

Setelah awal yang buruk, pertandingan menjadi hidup ketika Ramos membuka skor pada menit ke-17 dengan menerima umpan tajam dari Joao Felix sebelum melepaskan bola ke sudut atas dari sudut sempit untuk membuat pemain Portugal itu unggul.

Mereka menggandakan keunggulan mereka melalui kapten Pepe ketika pemain berusia 39 tahun itu mengatur waktu lompatannya dengan sempurna untuk melewati dua bek tengah Swiss dan menanduk bola dari sepak pojok Bruno Fernandes pada menit ke-33, dengan Yann Sommer kalah lagi.

Di ujung lain, striker Swiss Breel Embolo dibuat frustrasi oleh pertahanan Portugal meskipun ada pergerakan aneh menuju sepertiga akhir, sementara peluang terbaik mereka di babak pertama datang ketika tendangan bebas Xherdan Shaqiri didorong keluar untuk menghasilkan sepak pojok.

Sommer, yang kembali dari sakit, menggagalkan Ramos gol keduanya di babak pertama dengan penyelamatan ujung jari dari serangan balik saat pemain Portugal itu unggul 2-0 saat istirahat.

Namun, penjaga gawang yang terkepung itu tidak dapat berbuat apa-apa ketika Diogo Dalot mengirimkan umpan silang enam menit setelah babak kedua dimulai kembali dengan Ramos di tempat yang tepat lagi di tiang dekat untuk menyelipkan bola di antara kaki Sommer dan memberi Portugal keunggulan tiga gol.

Baca Juga :  Tchouameni Tandatangani Kontrak 6 Tahun Dengan Real Madrid

“Kami tidak menunjukkan mentalitas yang biasanya kami bawa ke lapangan,” kata Sommer.

“Ini adalah malam yang sangat pahit. Kami memberi lawan terlalu banyak ruang. Dalam beberapa situasi saya juga tidak terlihat terlalu bagus. Ini bukan cara untuk bertahan melawan lawan seperti itu.”

Lebih Banyak Penderitaan
Portugal menambah kesengsaraan pada menit ke-55 ketika mereka membuka pertahanan Swiss dengan serangan balik mengalir lainnya di mana Ramos menemukan Raphael Guerreiro di ruang kosong dan bek sayap itu menembakkan bola melewati Sommer untuk menjadikannya 4-0.

Swiss mendapatkan gol balasan tepat sebelum satu jam ketika bek Manuel Akanji menyelinap masuk tanpa penjagaan di tiang jauh dari sepak pojok untuk melepaskan tembakan setelah Portugal gagal menyapu.

Tapi serangan Portugis yang bersemangat bangkit kembali ketika Ramos berhasil mencetak gol oleh Felix dan, tepat ketika dia tampak seperti kehilangan bola dengan sentuhan yang berat, penyerang itu mencungkilnya di atas Sommer yang bergerak maju untuk menyelesaikan hat-trick yang memang pantas didapatkan. .

Baca Juga :  Lampard Menikmati Awal Kemenangan Di Everton

Dengan kemenangan terbungkus, penonton Stadion Lusail memohon kepada Santos untuk memasukkan Ronaldo dan mencadangkan sorak-sorai paling keras malam itu ketika dia masuk ke lapangan pada menit ke-74.

Tapi pemain depan berusia 37 tahun itu tidak banyak mempengaruhi jalannya pertandingan, melepaskan tendangan bebas ke tembok sebelum hakim garis mengangkat benderanya untuk menggagalkan gol kedua Ronaldo di turnamen tersebut setelah ia berlari dari posisi offside.

Pemain pengganti Leao kemudian membuat kejutan di waktu tambahan dengan upaya melengkung ke sudut jauh jaring saat bahu Sommer yang terdampar tenggelam sementara dia tak berdaya menyaksikan bola melayang melewatinya ke belakang jaring.

“Hari ini kami harus meminta maaf kepada seluruh Swiss, itu bukan wajah kami yang sebenarnya malam ini. Kami sangat kecewa,” kata Shaqiri.

“Kami diperlihatkan batas kami malam ini. Pelatih memberi kami rencana tetapi sayangnya itu tidak berhasil bagi kami. Kami kalah di babak pertama dan kami selalu selangkah di belakang.”
Sumber : CNA/SL

Bagikan :