Hasil Sanksi Rusia ‘Cukup Dekat’ Dengan Harapan Selama Ini

Sanksi Amerika Serikat atas Rusia 'Cukup Dekat' Dengan Harapan
Sanksi Amerika Serikat atas Rusia 'Cukup Dekat' Dengan Harapan

Washington | EGINDO.co – Sanksi AS yang diberlakukan pekan lalu terhadap Rusia menghasilkan hasil yang “cukup dekat” dengan harapan Washington, kata seorang pejabat senior AS pada Jumat (23 April), karena ketegangan tampaknya mereda di antara negara-negara terkait Ukraina.

“Tujuan kami adalah untuk bertindak secara proporsional, dan menjadi sasaran dalam pendekatan kami, dan untuk memberi sinyal bahwa kami memiliki kapasitas untuk mengenakan biaya yang jauh lebih besar jika Rusia melanjutkan atau meningkatkan perilakunya,” kata Daleep Singh, seorang internasional Gedung Putih terkemuka. pembantu ekonomi, dalam sebuah wawancara.

“Hasil sejauh ini cukup dekat dengan apa yang kami harapkan.”

Kementerian pertahanan Rusia mengatakan pada hari Jumat pihaknya telah mulai mengembalikan unit militer dari Krimea yang dianeksasi ke pangkalan permanen mereka menyusul penumpukan puluhan ribu tentara di dekat perbatasan Ukraina yang telah menimbulkan kekhawatiran tentang risiko perang.

Pekan lalu, tim Presiden AS Joe Biden menjatuhkan sanksi luas pada Rusia untuk menghukum Moskow karena menindas Ukraina serta mencampuri pemilu AS tahun lalu, peretasan dunia maya, dan dugaan tindakan lainnya.

Biden menyetujui ketentuan yang akan memungkinkan para pejabat dengan mudah memperluas sanksi di setiap area ekonomi Rusia sebagai tanggapan atas provokasi di masa depan. Tetapi Biden menekankan pada saat itu bahwa dia tidak ingin meningkatkan ketegangan.

Dia juga mengisyaratkan pembalasan akan datang dalam panggilan telepon dengan Presiden Rusia Vladimir Putin dua hari sebelum menjatuhkan sanksi.

Langkah-langkah itu adalah salah satu bagian dari strategi yang lebih luas oleh pemerintah AS untuk mencairkan hubungan dengan Moskow, yang telah memburuk sejak Biden menjabat pada Januari.

“Mereka hanyalah alat yang dapat memajukan strategi dengan, dalam hal ini, menciptakan pengaruh untuk proses diplomatik,” kata Singh. “Dalam kasus Rusia, tujuan dari proses itu adalah untuk hubungan yang lebih stabil dan dapat diprediksi.”

Rusia menanggapi dengan meminta 10 diplomat AS untuk meninggalkan negara itu dan menyarankan duta besar AS kembali ke rumah untuk konsultasi, tetapi mereka membiarkan pintu terbuka untuk dialog lebih lanjut dan kemungkinan KTT Biden-Putin.

Kremlin membantah tuduhan AS bahwa mereka ikut campur dalam pemilihan Amerika, mengatur peretasan dunia maya yang menggunakan perusahaan teknologi AS SolarWinds Corp untuk menembus jaringan pemerintah AS dan menggunakan agen saraf untuk meracuni kritikus Kremlin Alexei Navalny.

Gedung Putih telah mengamati dengan cermat perlakuan terhadap Navalny, seorang politisi oposisi yang dipenjara selama 2,5 tahun pada Februari karena pelanggaran pembebasan bersyarat yang menurutnya dibuat-buat.

Pada hari Jumat, Navalny mengatakan dia akan mulai mengakhiri mogok makan setelah mendapatkan perawatan medis. Kesehatannya yang memburuk di tahanan Rusia telah menimbulkan kekhawatiran di Barat.

Sumber : CNA/SL