Harris Wakili AS Pada Pertemuan Perdamaian Swiss Untuk Ukraina

Wapres AS, Kamala Harris
Wapres AS, Kamala Harris

Washington | EGINDO.co – Wakil Presiden Kamala Harris akan mewakili AS pada pertemuan puncak perdamaian global yang diselenggarakan Swiss bulan ini mengenai perang di Ukraina, sebuah acara yang disponsori oleh Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky.

Gedung Putih mengatakan pada hari Senin (3 Juni) bahwa Harris akan menghadiri pertemuan di Lucerne pada tanggal 15 Juni. Presiden Joe Biden dijadwalkan menghadiri penggalangan dana kampanye di Los Angeles yang diselenggarakan oleh aktor George Clooney dan Julia Roberts.

“Wakil Presiden akan menggarisbawahi komitmen Pemerintahan Biden-Harris untuk mendukung upaya Ukraina dalam mengamankan perdamaian yang adil dan abadi, berdasarkan kedaulatan dan integritas teritorial Ukraina” dan prinsip-prinsip piagam PBB, kata direktur komunikasinya, Kirsten Allen.

Ia mengatakan Harris juga akan “menegaskan kembali dukungan bagi rakyat Ukraina saat mereka membela diri terhadap agresi Rusia yang sedang berlangsung.”

Baca Juga :  Roket Rusia Menghantam Blok Apartemen Ukraina

Penasihat keamanan nasional Biden, Jake Sullivan, akan bergabung dengan Harris sebagai bagian dari delegasi AS.

Zelenskyy telah sangat mendukung pertemuan puncak tersebut dan mendorong para pemimpin dunia untuk hadir, bahkan saat ia menuduh Rusia, dengan bantuan China, mencoba merusak pertemuan tersebut.

Swiss akan menjadi tuan rumah pertemuan puncak tersebut pada tanggal 15-16 Juni yang bertujuan untuk membangun dukungan internasional yang luas bagi proposal perdamaian Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky termasuk penarikan penuh pasukan Rusia dari Ukraina, tetapi Moskow belum diundang.

107+ Negara Ikut Berpartisipasi

Kantor Zelensky mengatakan bahwa 107 negara dan organisasi internasional telah mengonfirmasi partisipasi mereka, termasuk Sekutu Barat Ukraina dan negara-negara dari Amerika Selatan, Afrika, dan Timur Tengah. Kyiv telah mengirimkan undangan ke sekitar 160 ibu kota dan organisasi secara keseluruhan.

Baca Juga :  Daftar Proyek Yang Seret Menhub Budi Karya Jadi Saksi KPK

Juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan bahwa pertemuan puncak itu akan “benar-benar sia-sia” tanpa partisipasi Rusia.

Kyiv memutuskan untuk tidak mengundang Rusia karena tidak mempercayai Moskow, yang invasinya telah menyebabkan kematian puluhan ribu orang, mengungsikan jutaan orang lainnya, dan menghancurkan kota-kota Ukraina. Pasukan Rusia saat ini menguasai sekitar 18% wilayah Ukraina.

Serhiy Nikiforov, juru bicara kepresidenan, mengatakan bahwa pembicaraan tersebut, yang dibangun berdasarkan formula perdamaian 10 poin Zelensky, akan memprioritaskan tiga tema utama – keamanan pangan, keselamatan nuklir, dan pembebasan semua tahanan dan orang yang dideportasi.

“Tepatnya ketiga poin ini berpotensi menyatukan negara-negara dengan pandangan yang berbeda,” kata Nikiforov kepada TV Ukraina.

Baca Juga :  Pasukan Ukraina Bertahan Di Donbas Dibawah Tembakan Berat

Pembicaraan pertama antara Ukraina dan Rusia terjadi pada hari-hari awal invasi Rusia. Delegasi tersebut bertemu di Belarus dan kemudian pada Maret 2022 di Istanbul, tetapi gagal.

Selama tahun 2022 dan 2023, sejumlah inisiatif perdamaian diumumkan oleh Tiongkok, Vatikan, dan sekelompok negara Afrika, tetapi juga tidak berhasil.

Pada September 2022, Zelensky menandatangani dekrit yang melarang segala bentuk pembicaraan dengan Putin. Pejabat Ukraina tetap pada pendirian mereka bahwa pembicaraan damai dengan Rusia hanya akan mungkin dilakukan jika Moskow menarik pasukannya dari wilayah Ukraina yang diduduki.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :