Harris : AS ‘Harus Menanggapi’ Krisis Politik El Salvador

Wakil Presiden AS Kamala Harris
Wakil Presiden AS Kamala Harris

Washington | EGINDO.co – Wakil Presiden AS Kamala Harris mengatakan pada hari Selasa (4 Mei) bahwa Washington “harus menanggapi” serangan oleh kepemimpinan El Salvador terhadap kemerdekaan peradilannya, dan lebih luas lagi terhadap korupsi yang melanda Amerika Latin.

“Akhir pekan ini, kami mengetahui bahwa parlemen Salvador bergerak untuk merusak pengadilan tertinggi negaranya,” katanya saat berbicara di Konferensi Washington tahunan tentang Amerika.

“Peradilan yang independen sangat penting untuk demokrasi yang sehat dan ekonomi yang kuat. Di bidang ini, di setiap bidang, kita harus merespons,” katanya, tanpa menjelaskan bentuk tanggapan apa yang sedang dipertimbangkannya.

Badai politik mengguncang El Salvador setelah parlemen memilih untuk memberhentikan hakim Mahkamah Agung yang memusuhi Presiden Nayib Bukele, keputusan yang digambarkan sebagai kudeta oleh oposisi dan menyebabkan kekhawatiran internasional.

Harris, yang telah ditugaskan oleh Presiden AS Joe Biden untuk menangani masalah sensitif imigrasi ke AS, secara lebih luas menjanjikan tindakan komprehensif terhadap “akar” penyebab masuknya migran di perbatasan dengan Meksiko.

Dia telah menyebutkan korupsi, kekerasan, kemiskinan, kurangnya kesempatan ekonomi dan kurangnya adaptasi iklim sebagai salah satu penyebabnya.

 

“Kami tidak akan membuat kemajuan berarti jika korupsi di daerah terus berlanjut,” tambahnya.

Harris berjanji akan mengadopsi strategi yang melibatkan pemerintah daerah, komunitas internasional, aktor swasta, dan masyarakat sipil, tanpa menjelaskan secara rinci.

Harris juga mengonfirmasi bahwa dia akan melakukan perjalanan dalam waktu satu bulan ke Guatemala dan Meksiko untuk perjalanan pertamanya sebagai wakil presiden.
Sumber : CNA/SL