Harga Rumah Pribadi Di Singapura Bangkit Kembali

Ilustrasi Perumahan di Singapura
Ilustrasi Perumahan di Singapura

Singapura | EGINDO.co – Harga rumah pribadi naik tipis 0,8 persen pada kuartal ketiga tahun 2023, menyusul penurunan 0,2 persen pada kuartal sebelumnya, menurut data yang dirilis oleh Urban Redevelopment Authority (URA) pada Jumat (27 Oktober).

Otoritas mencatat bahwa rata-rata kenaikan harga triwulanan – sekitar 0,3 persen – selama dua kuartal terakhir “jauh lebih rendah” dibandingkan rata-rata kenaikan triwulanan sebesar 2,1 persen pada keseluruhan tahun 2022.

Harga properti tanah turun sebesar 3,6 persen, membalikkan kenaikan 1,1 persen pada kuartal sebelumnya.

Untuk properti non-tanah, harga naik sebesar 2,2 persen, dibandingkan dengan penurunan sebesar 0,6 persen pada kuartal kedua.

Harga properti non-tanah di wilayah pusat inti (CCR) turun sebesar 2,7 persen, menyusul penurunan sebesar 0,1 persen pada kuartal sebelumnya. Di wilayah tengah lainnya (RCR), harga naik sebesar 2,1 persen, dibandingkan dengan penurunan sebelumnya sebesar 2,5 persen.

Harga properti non-tanah di luar wilayah tengah (OCR) meningkat sebesar 5,5 persen menyusul kenaikan sebesar 1,2 persen.

Christine Sun, wakil presiden senior penelitian dan analitik OrangeTee & Tie, mengatakan bahwa meskipun harga rumah pribadi mengalami peningkatan, ini adalah kuartal kedua berturut-turut dimana kenaikan harga kurang dari 1 persen. Angka ini lebih rendah dibandingkan pertumbuhan harga rata-rata triwulanan dalam tiga tahun terakhir sebesar 2,1 persen dari triwulan ketiga tahun 2020 hingga triwulan kedua tahun 2023.

“Sampai saat ini, harga-harga naik tipis 3,9 persen dalam sembilan bulan pertama tahun ini, peningkatan yang lebih kecil dibandingkan periode yang sama pada tahun 2022 sebesar 8,2 persen dan tahun 2021 sebesar 5,3 persen,” tambahnya.

Baca Juga :  813 Kasus Baru Covid-19 Di Singapura, 365 Infeksi Omicron

Menurut Mr Lee Sze Teck, direktur senior analisis data di Huttons Asia, tiga proyek terlaris pada kuartal ketiga tahun 2023 adalah Grand Dunman, Lentor Hills Residences, dan The Myst.

“Grand Dunman menghasilkan banyak perhatian dan menarik sekitar 10,000 orang pada akhir pekan pertama pratinjau,” katanya, sambil mencatat bahwa dengan 580 unit terjual pada kuartal tersebut, Grand Dunman menjadi proyek terlaris dalam lebih dari dua tahun.

Lentor Hills Residences juga mencatatkan penjualan yang kuat, terjual hampir 400 unit, sedangkan Myst – berlokasi di Upper Bukit Timah – terjual lebih dari 150 unit.

Volume transaksi penjualan pada triwulan III 2023 berjumlah 5.201, dibandingkan triwulan sebelumnya 5.388 dan triwulan III 2022 sebesar 6.148.

Harga Sewa Dimoderasi

Persewaan rumah swasta meningkat lebih lambat sebesar 0,8 persen pada kuartal ketiga tahun 2023, dibandingkan dengan kenaikan 2,8 persen pada kuartal sebelumnya.

Ini merupakan kenaikan kuartal-ke-kuartal terkecil sejak kuartal terakhir tahun 2020.

Peningkatan sewa properti non-tanah melambat menjadi 0,2 persen, dari 2,3 persen.

Penyewaan properti tapak naik sebesar 4,4. persen pada kuartal ketiga tahun 2023, lebih moderat dari kenaikan sebelumnya sebesar 6,7 persen.

Momentum sewa mereda di semua segmen pasar, kata URA, dengan harga di CCR mengalami penurunan sebesar 1,7 persen. Jumlah yang berada di RCR dan OCR mengalami moderasi, masing-masing meningkat sebesar 1,9 persen dan 1,3 persen.

Baca Juga :  Harga PCR Di Indonesia Mahal, Dibanding Dengan Negara Lain

“Moderasi harga sewa sesuai ekspektasi karena harga sewa meningkat terlalu cepat tahun lalu,” kata Ms Sun.

“Resistensi harga terjadi karena semakin banyak penyewa yang keluar dari pasar swasta untuk mencari akomodasi yang lebih murah di segmen pasar lain. Yang lainnya telah pindah sepenuhnya dari Singapura karena mereka menghadapi harga sewa yang tinggi dan meningkatnya biaya hidup.”

Dia menambahkan bahwa dengan lebih banyak penyelesaian rumah baru, tingkat kekosongan meningkat menjadi 8,4 persen. Terakhir kali tingkat lowongan kerja meningkat lebih tinggi dari itu terjadi pada kuartal ketiga tahun 2016, ketika mencapai 8,7 persen.

Pembeli Asing Kurang, Anggaran Lebih Rendah

Lee dari Huttons mengatakan bahwa proporsi orang asing yang membeli properti residensial di Singapura pada kuartal ini berkurang lebih dari setengahnya, dari 4 persen menjadi 1,7 persen, setelah adanya langkah-langkah pendinginan.

Warga negara AS merupakan pembeli asing terbanyak pada kuartal ini, disusul oleh warga negara Tiongkok.

Warga Singapura dan penduduk tetap juga memiliki porsi yang lebih besar, karena semakin banyak pembeli yang menunggu izin tinggal permanen atau kewarganegaraan mereka sebelum membeli properti di Singapura, tambahnya.

Lebih dari 81 persen pembelian dilakukan oleh warga Singapura, dengan PR dan orang asing masing-masing berjumlah 16,9 persen dan 1,7 persen.

Pengadaan Perumahan Swasta

Sebanyak 9,013 unit hunian pribadi, termasuk kondominium eksekutif (EC), selesai dibangun pada kuartal ketiga. Angka tersebut merupakan penyelesaian pasokan triwulanan tertinggi sejak triwulan kedua tahun 2016, kata URA.

Baca Juga :  Dicabut Penangguhan Boeing 737 MAX Setelah Penilaian Teknis

“Secara kumulatif, total penyelesaian 17,199 unit pada tiga kuartal pertama tahun 2023 lebih dari tiga kali lipat dibandingkan periode yang sama tahun 2022,” tambahnya.

Proyek yang diselesaikan selama periode ini antara lain Treasure at Tampines sebanyak 2.203 unit dan Normanton Park sebanyak 1.862 unit.

Berdasarkan perkiraan tanggal penyelesaian yang dilaporkan oleh pengembang, 3,167 unit, termasuk EC, akan selesai dalam tiga bulan terakhir tahun ini. Sepanjang tahun 2023, sekitar 20,400 unit, termasuk EC, diperkirakan akan selesai dibangun, menjadikannya angka tahunan tertinggi sejak tahun 2017.

Pandangan

Moderasi pertumbuhan harga yang stabil menunjukkan bahwa pasar telah mencapai puncaknya, kata Dr Tan Kee Hoon, country manager PropertyGuru di Singapura.

“Dengan demikian, harga properti swasta mungkin akan terombang-ambing antara sedikit kenaikan dan penurunan pada kuartal mendatang.”

Tanda-tanda penurunan permintaan sudah terlihat jelas, dengan meningkatnya ketidakpastian ekonomi di pasar properti Singapura dan tingkat suku bunga yang tinggi, tambahnya.

“Para pencari properti terus mengkalibrasi ulang keputusan pembelian mereka, untuk mencegah dampak finansial yang mungkin terjadi,” katanya.

Menurut Ms Sun, pasar properti “akan terus dipengaruhi oleh lingkungan tingkat suku bunga”.

Dia berkata: “Pemilik rumah menghadapi hipotek bulanan yang tinggi karena suku bunga tetap lebih tinggi lebih lama dari yang diperkirakan.

“Konsumen akan tetap berhati-hati di tengah ketidakpastian geopolitik dan pertumbuhan ekonomi global yang lebih lambat dari perkiraan.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :