Harga Pangan Akan Naik Di Tengah Biaya Energi Yang Tinggi

Harga Pangan Akan Naik di Singapura
Harga Pangan Akan Naik di Singapura

Singapura | EGINDO.co – Harga pangan diperkirakan akan “naik lebih lanjut dalam beberapa bulan mendatang” karena harga energi akan meningkat, Menteri Perdagangan dan Industri Gan Kim Yong mengatakan pada Rabu (3 November).

Dalam jawaban tertulis atas pertanyaan anggota parlemen Shawn Huang Wei Zhong (PAP-Jurong GRC) tentang dampak pada harga pangan karena gangguan rantai pasokan dan peningkatan biaya energi, Gan mengatakan bahwa harga energi berkontribusi pada biaya pangan global.

Dia menambahkan bahwa pemasok mungkin perlu menyesuaikan harga untuk mencerminkan kenaikan biaya.

“Harga pangan dipengaruhi oleh kombinasi beberapa faktor, termasuk harga impor, biaya energi, pengiriman, tenaga kerja, dan perubahan cuaca musiman,” katanya.

Harga pangan domestik telah meningkat dalam enam bulan terakhir, terutama karena “kenaikan harga komoditas pangan global, harga energi yang lebih tinggi, kemacetan rantai pasokan dan kekurangan tenaga kerja”, kata menteri.

Lima pengecer listrik telah menarik diri dari pasar Singapura selama tiga minggu terakhir, mengutip kondisi pasar yang bergejolak setelah lonjakan harga energi grosir.

Rantai pasokan global berada di bawah tekanan karena pandemi COVID-19, yang telah mengurangi tenaga kerja, menunda kapal, dan menyebabkan kemacetan di pelabuhan-pelabuhan utama di seluruh dunia.

Gan mengatakan bahwa Pemerintah akan membantu keluarga di Singapura dalam “berbagai cara” untuk mengurangi dampak dari harga pangan yang lebih tinggi.

“Misalnya, Dinas Sosial Kementerian Sosial dan Pembangunan Keluarga memberikan bantuan ComCare kepada rumah tangga berpenghasilan rendah untuk mendukung biaya hidup sehari-hari mereka,” katanya.

“Skema Voucher Belanjaan Anggaran 2020 juga telah membantu warga Singapura yang kurang mampu dengan pengeluaran rumah tangga mereka selama periode ketidakpastian ekonomi ini.”

Bulan lalu, sekitar 160.000 warga Singapura yang memenuhi syarat menerima voucher belanja senilai S$100.

Baca Juga :  1.004 Kasus Covid-19 Lokal Baru Singapura

“Singapura akan terus mendiversifikasi sumber impor kami untuk menjaga harga tetap kompetitif dan meningkatkan ketahanan pasokan,” kata Gan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :