Harga Minyak Stabil, Kekhawatiran Pasokan Imbangi Resesi

Harga Minyak Stabil
Harga Minyak Stabil

Singapura | EGINDO.co – Harga minyak sedikit berubah pada Selasa pagi karena kekhawatiran pasokan mengimbangi kekhawatiran resesi dan komitmen China terhadap kebijakan nol-COVID.

Minyak mentah Brent naik 7 sen, atau 0,1 persen, menjadi $97,99 per barel pada pukul 0155 GMT, sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik 7 sen, atau 0,1 persen, menjadi $91,86 per barel.

Kedua tolok ukur mencapai level tertinggi sejak Agustus pada hari Senin di tengah laporan bahwa para pemimpin di China, importir minyak mentah utama dunia, sedang mempertimbangkan untuk keluar dari pembatasan ketat COVID-19 di negara itu.

Namun, pejabat kesehatan China selama akhir pekan menegaskan kembali komitmen China terhadap kebijakan ketat nol-COVID. Juga, data terakhir menunjukkan ekspor dan impor negara itu secara tak terduga mengalami kontraksi pada bulan Oktober.

Baca Juga :  Harga Minyak Jatuh Tapi Tetap Didukung Oleh Prospek China

Fundamental jangka pendek untuk minyak tetap bullish, dengan fokus kembali ke masalah pasokan, kata analis ANZ Research.

“Pasar menghadapi tenggat waktu untuk impor minyak Rusia dari Eropa sebelum sanksi dimulai,” tambah ANZ.

Larangan Uni Eropa terhadap minyak Rusia, yang diberlakukan sebagai pembalasan atas invasi Rusia ke Ukraina, akan dimulai pada 5 Desember dan akan diikuti dengan penghentian impor produk minyak pada Februari.

Pelaku pasar akan mengamati data CPI A.S. minggu ini untuk isyarat perdagangan “di mana inflasi yang lengket dapat memperkuat sikap hawkish Fed dan mengintensifkan ketakutan resesi”, membebani minyak, kata analis CMC Markets Tina Teng.

Stok minyak mentah AS diperkirakan telah meningkat sekitar 1,1 juta barel pekan lalu, jajak pendapat awal Reuters menunjukkan pada hari Senin.

Baca Juga :  Teknologi Modifikasi Cuaca, Upaya Cegah Karhutla Sejak Dini

Jajak pendapat itu dilakukan menjelang laporan dari American Petroleum Institute yang akan dirilis pada pukul 16:30. ET (2130 GMT) pada hari Selasa, dan Administrasi Informasi Energi dijadwalkan pada 10:30 pagi (1530 GMT) pada hari Rabu.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :