Harga Minyak Stabil, Berada Di Jalur Penurunan Minggu Kedua

Harga Minyak Stabil
Harga Minyak Stabil

New York | EGINDO.co – Harga minyak sedikit berubah pada hari Jumat, menuju kerugian minggu kedua berturut-turut karena bank sentral AS membiarkan kemungkinan kenaikan suku bunga di masa depan dan kekhawatiran bahwa konflik Timur Tengah akan mengganggu pasokan mereda.

Minyak mentah berjangka Brent naik 6 sen menjadi $86,91 per barel pada pukul 00.10 GMT, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 12 sen, atau 0,2 persen, menjadi $82,58 per barel.

Kedua harga minyak acuan tersebut telah naik lebih dari $2 per barel pada hari Kamis. Brent berada di jalur untuk turun sekitar 4 persen dalam minggu ini, sementara WTI tampaknya akan ditutup turun 3,5 persen.

Baca Juga :  Seberapa Penting Sunscreen Untuk Kulit? Pahami Hal Berikut

Kekhawatiran geopolitik tetap menjadi fokus, ketika pasukan Israel pada hari Kamis mengepung Kota Gaza – kota utama Jalur Gaza – dalam serangan mereka terhadap Hamas, kata militer, namun kelompok militan Palestina menolak upaya mereka dengan serangan tabrak lari dari terowongan bawah tanah.

Gedung Putih mengatakan pihaknya sedang menjajaki serangkaian jeda dalam konflik Israel-Hamas untuk membantu orang-orang keluar dari Gaza dengan aman dan memungkinkan bantuan kemanusiaan masuk, namun menegaskan kembali penolakannya terhadap gencatan senjata penuh.

Di sisi pasokan, eksportir minyak utama Arab Saudi diperkirakan akan mengkonfirmasi kembali perpanjangan pengurangan produksi minyak secara sukarela sebesar 1 juta barel per hari hingga bulan Desember, perkiraan para analis.

Baca Juga :  Tarif Baru Ojek Online per Agustus 2022

Data jumlah rig minyak AS diperkirakan akan dirilis hari ini dan akan berfungsi sebagai indikator produksi di masa depan.

Sementara itu, Federal AS memberikan jeda ‘dovish’ terhadap kenaikan suku bunganya pada hari Rabu, sementara BoE memberikan jeda ‘hawkish’ pada hari Kamis.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :