Harga Minyak Naik Lebih Dari 2 Persen Pasokan Yang Terbatas

Harga Minyak Naik
Harga Minyak Naik

Melbourne | EGINDO.co – Harga minyak naik pada hari Jumat, menuju kenaikan lebih dari 2 persen untuk minggu ini, di tengah meningkatnya tanda-tanda pasokan yang ketat selama beberapa bulan ke depan karena meroketnya harga gas dan batu bara memicu peralihan ke produk minyak.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS naik 30 sen, atau 0,4%, menjadi US$81,61 per barel pada 0156 GMT, menambah lonjakan 87 sen pada hari Kamis. Kontrak menuju kenaikan 3 persen pada minggu ini.

Minyak mentah berjangka Brent naik 28 sen, atau 0,3%, menjadi US$84,28 per barel, setelah naik 82 sen di sesi sebelumnya, meninggalkan kontrak yang ditetapkan untuk kenaikan 2,3 persen untuk minggu ini.

Baca Juga :  Minyak Naik Di Pasar Yang Ketat,Musim Mengemudi AS Mendekat

Analis menunjukkan penurunan tajam dalam stok minyak OECD, ke level terendah sejak 2015. Permintaan telah meningkat dengan pemulihan dari pandemi COVID-19, dengan dorongan lebih lanjut datang dari industri yang beralih dari gas dan batu bara yang mahal ke bahan bakar minyak dan solar. untuk kekuasaan.

“Krisis energi ini, khususnya di batu bara dan gas, benar-benar telah mendorong kompleks energi lebih tinggi dan sebagai akibatnya minyak mendapat manfaat,” kata analis komoditas Commonwealth Bank Vivek Dhar.

Badan Energi Internasional pada hari Kamis mengatakan krisis energi diperkirakan akan meningkatkan permintaan minyak sebesar 500.000 barel per hari (bph). Itu akan menghasilkan kesenjangan pasokan sekitar 700.000 barel per hari hingga akhir tahun ini, sampai Organisasi Negara-negara Minyak dan sekutunya, bersama-sama disebut OPEC+, menambahkan lebih banyak pasokan, seperti yang direncanakan pada Januari.

Baca Juga :  Harga Minyak Kembali Naik , Pasokan OPEC Yang Ketat

“Anda sedang melihat jendela sempit di mana segala sesuatunya bisa sangat mengencang, tetapi itu akan sangat bergantung pada cuaca,” kata Dhar.

Analis RBC Capital Markets mengatakan pasar minyak global membentuk siklus bull yang kuat, dipimpin oleh pengetatan pasokan dan penguatan permintaan pada saat yang sama.

“Kami mempertahankan pandangan yang telah kami pegang sepanjang tahun – bahwa pasar minyak tetap pada hari-hari awal siklus multi-tahun, secara struktural kuat,” kata analis RBC Michael Tran dalam sebuah catatan.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :
Scroll to Top