Harga Minyak Naik, Kekhawatiran Timur Tengah Memicu Pasokan

Harga Minyak Naik
Harga Minyak Naik

Singapura | EGINDO.co – Harga minyak bangkit kembali pada awal perdagangan Selasa, menyusul penurunan lebih dari 1 persen pada sesi sebelumnya, karena meningkatnya ketegangan geopolitik di wilayah produsen utama di Timur Tengah yang memicu kekhawatiran pasokan.

Minyak mentah berjangka Brent naik 17 sen, atau 0,21 persen, menjadi $82,57 per barel pada pukul 04.01 GMT. Minyak mentah West Texas Intermediate AS naik 17 sen, atau 0,22 persen, menjadi $76,95 per barel.

Kedua kontrak tersebut turun lebih dari $1 pada hari Senin karena krisis real estate yang semakin parah memicu kekhawatiran mengenai permintaan dari Tiongkok, konsumen minyak mentah terbesar di dunia, setelah pengadilan Hong Kong memerintahkan likuidasi raksasa properti China Evergrande Group.

“Harga minyak yang diperdagangkan di atas US$80/bbl kembali memperhitungkan sejumlah premi risiko geopolitik karena gejolak terus terjadi di kawasan Timur Tengah. Hal ini bisa memudar dalam waktu satu atau dua minggu jika tidak ada reaksi keras dari AS,” kata DBS Bank. tim sektor energi dipimpin Suvro Sarkar.

Baca Juga :  Harga Minyak Naik Lebih Dari $1/Bbl Jelang Pertemuan OPEC+

“Jika hal ini memburuk menjadi kebuntuan AS-Iran dan sanksi yang lebih ketat, maka kami memperkirakan harga minyak akan bertahan pada kisaran US$80-100/bbl untuk beberapa waktu,” tambahnya.

Washington berjanji akan mengambil “semua tindakan yang diperlukan” untuk membela pasukannya menyusul serangan pesawat tak berawak mematikan di Yordania yang dilakukan oleh militan yang didukung Iran, yang merupakan kematian pertama militer AS sejak perang Israel-Gaza dimulai, sehingga membuat pasar gelisah.

“Jika ketegangan AS-Iran meningkat, terutama melalui konfrontasi langsung, risiko pasokan minyak Iran akan terkena dampak buruk akan meningkat. Ekspor minyak Iran kemungkinan besar paling rentan karena kemungkinan penerapan sanksi yang lebih besar,” kata analis Commonwealth Bank of Australia, Vivek Dhar, dalam sebuah pernyataan. sebuah catatan.

Baca Juga :  Minyak Naik Setelah FED Naikkan Suku Bunga,Dolar Melemahkan

Iran mengekspor 1,2-1,6 juta barel minyak mentah per hari sepanjang tahun 2023, tambah Dhar, mewakili 1-1,5 persen pasokan minyak global.

“Cara Iran merespons meningkatnya ketegangan AS juga akan menentukan arah pasar minyak. Kekhawatiran utamanya adalah Iran mengancam akan memblokade Selat Hormuz, yang menjadi tempat transit 15-20 persen pasokan minyak global,” tambahnya.

Kenaikan juga terjadi menjelang keputusan suku bunga Federal Reserve, ketika Komite Pasar Terbuka Federal (FOMC) memulai pertemuan dua hari pada hari Selasa.

Para pengambil kebijakan diperkirakan akan mempertahankan suku bunga tetap stabil, namun beberapa investor yakin bank sentral AS dapat menghilangkan bias kenaikan suku bunganya. Suku bunga yang lebih rendah berdampak positif bagi harga minyak, dan selanjutnya dapat meningkatkan permintaan.

Baca Juga :  Harga BBM Pertamax Naik Mulai 1 Maret 2023

Pasar kini memperkirakan peluang penurunan suku bunga Fed pada bulan Maret sebesar 47 persen, alat CME FedWatch menunjukkan, turun dari 88 persen pada bulan sebelumnya.

Sementara itu, persediaan minyak mentah dan sulingan AS diperkirakan turun pada minggu lalu sementara stok bensin terlihat meningkat, menurut jajak pendapat Reuters.

Kelompok industri American Petroleum Institute (API) akan mempublikasikan data stok AS pada hari Selasa pukul 16:30 EST (2130 GMT), sementara data dari Badan Informasi Energi (EIA), badan statistik Departemen Energi AS, akan dirilis pada pukul 10:30 EST (15.30 GMT) pada hari Rabu.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :