Harga Minyak Naik, Inflasi AS Yang Lambat Dan Permintaan Kuat

Harga Minyak Naik
Harga Minyak Menguat

Singapura | EGINDO.co – Harga minyak melanjutkan kenaikan dari sesi sebelumnya pada hari Kamis di tengah tanda-tanda permintaan yang lebih kuat di AS, di mana data menunjukkan inflasi lebih lambat dari perkiraan pasar, memperkuat argumen penurunan suku bunga yang dapat mendorong konsumsi lebih besar.

Brent berjangka naik 32 sen, atau 0,4 persen, menjadi $83,07 per barel pada pukul 06.20 GMT, sementara minyak mentah West Texas Intermediate (WTI) AS naik 31 sen, atau 0,4 persen, menjadi $78,94.

“Angka inflasi AS bulan April yang lebih terkendali dan penjualan ritel AS yang jauh lebih lemah dari perkiraan tampaknya memberikan ruang bagi The Fed untuk mempertimbangkan penurunan suku bunga lebih awal, dengan ekspektasi pasar yang lebih condong pada pelonggaran kebijakan yang akan dimulai pada bulan September tahun ini. ,” kata ahli strategi pasar IG Yeap Jun Rong.

Baca Juga :  Harga Minyak Kembali Naik Karena Kegelisahan Di Timur Tengah

“Penurunan persediaan minyak mentah AS yang lebih besar dari perkiraan pada minggu lalu juga menawarkan ketenangan, sementara ketegangan geopolitik terus berlanjut di Timur Tengah.”

Harga konsumen AS naik kurang dari perkiraan pada bulan April, hal ini mendorong ekspektasi pasar keuangan terhadap penurunan suku bunga Federal Reserve pada bulan September, yang dapat mengurangi kekuatan dolar dan membuat harga minyak lebih terjangkau bagi pemegang mata uang lainnya.

Di tempat lain, persediaan minyak mentah, bensin, dan sulingan AS turun, mencerminkan peningkatan aktivitas penyulingan dan permintaan bahan bakar, menurut data dari Energy Information Administration (EIA).

Persediaan minyak mentah turun 2,5 juta barel menjadi 457 juta barel dalam pekan yang berakhir 10 Mei, kata EIA, dibandingkan perkiraan konsensus analis dalam jajak pendapat Reuters sebesar 543.000 barel.

Baca Juga :  Anies Tetapkan UMP Jakarta Rp 4,45 Juta

Tanda-tanda melambatnya inflasi dan menguatnya permintaan mendukung harga, ANZ Research juga mengatakan dalam catatan kliennya, begitu pula risiko geopolitik, yang menurut mereka masih tetap tinggi.

Di Timur Tengah, pasukan Israel memerangi militan Hamas di Gaza, termasuk Rafah, yang dulunya merupakan tempat perlindungan sipil.

Pembicaraan gencatan senjata yang dimediasi oleh Qatar dan Mesir menemui jalan buntu, dengan Hamas menuntut diakhirinya serangan dan Israel menolak sampai kelompok tersebut dimusnahkan.

Kenaikan terhambat setelah IEA memangkas perkiraan pertumbuhan permintaan minyak pada tahun 2024, sehingga memperlebar kesenjangan antara pandangan IEA dan kelompok produsen OPEC.

Permintaan minyak global tahun ini akan tumbuh sebesar 1,1 juta barel per hari (bpd), kata IEA, turun 140.000 barel per hari dari perkiraan sebelumnya, sebagian besar disebabkan oleh lemahnya permintaan di negara-negara maju yang tergabung dalam Organisasi untuk Kerja Sama dan Pembangunan Ekonomi (OECD).

Baca Juga :  Harga Minyak Naik, Stok AS Berkurang Dalam Jumlah Besar

Sumber : CNA/SL

Bagikan :