Harga Minyak Melemah Karena Khawatir Permintaan China

Harga Minyak tergelincir
Harga Minyak tergelincir

Tokyo | EGINDO.co – Harga minyak turun pada hari Jumat setelah reli sehari sebelumnya, karena ketegangan geopolitik dan gangguan produksi minyak AS akibat cuaca dingin yang diimbangi oleh kekhawatiran atas lambatnya pertumbuhan permintaan di Tiongkok.

Minyak mentah berjangka Brent turun 17 sen, atau 0,2 persen, menjadi $78,93 per barel pada pukul 01.51 GMT, dan minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS turun 3 sen menjadi $74,05.

Kedua harga minyak acuan tersebut, yang naik sekitar 2 persen pada hari Kamis ketika Badan Energi Internasional (IEA) bergabung dengan kelompok produsen OPEC dalam memperkirakan pertumbuhan yang kuat dalam permintaan minyak global, berada di jalur yang tepat untuk mengakhiri minggu ini dengan kenaikan sekitar 1-2 persen.

Baca Juga :  Roket SpaceX Berhasil Meluncurkan Satelit Mata-Mata AS

Pakistan melancarkan serangan terhadap militan separatis di Iran pada hari Kamis, sebagai serangan balasan dua hari setelah Teheran mengatakan pihaknya menyerang pangkalan kelompok lain di wilayah Pakistan.

“Ketika ketegangan di Timur Tengah menyebar, para pedagang tidak ingin mengambil posisi short, namun mereka juga berhati-hati untuk terus membangun posisi long karena pemulihan ekonomi Tiongkok masih lambat,” kata Hiroyuki Kikukawa, presiden NS Trading, sebuah unit dari Nissan Sekuritas.

Ada juga kekhawatiran bahwa konflik AS-Tiongkok akan kembali menarik perhatian menjelang pemilu AS, yang akan berdampak negatif terhadap permintaan energi, katanya.

“Kecuali ketegangan di Timur Tengah meningkat lebih lanjut, WTI kemungkinan akan terus diperdagangkan dalam kisaran $70-$76,” katanya.

Baca Juga :  PPKM Jawa-Bali, Sudah 26 Daerah Level 1

Dua kapal tanker minyak yang menyimpang dari Laut Merah telah berbalik arah dan melewati Selat Bab al-Mandab, menurut data pelacakan kapal, meskipun ketegangan di kawasan terus mengganggu pelayaran dan perdagangan global.

Badan Informasi Energi AS (EIA) pada hari Kamis melaporkan penurunan persediaan minyak mentah yang lebih besar dari perkiraan sebesar 2,5 juta barel karena kuatnya permintaan dari kilang pada pekan yang berakhir 12 Januari, namun persediaan bensin dan sulingan naik ke level tertinggi dalam beberapa tahun.

Sementara itu, sekitar 40 persen produksi minyak di North Dakota, negara bagian AS yang merupakan penghasil minyak terbesar, masih ditutup karena cuaca dingin ekstrem dan tantangan operasional, kata otoritas saluran pipa di negara bagian tersebut pada hari Rabu.

Baca Juga :  AS Minta Diplomat Yang Tidak Penting Segera Meninggalkan Myanmar

Pada hari Kamis, IEA kembali menaikkan perkiraan pertumbuhan permintaan minyak global tahun 2024, meskipun proyeksinya masih lebih rendah dari perkiraan OPEC, dan mengatakan pasar terlihat memiliki pasokan yang baik karena kuatnya pertumbuhan di luar kelompok produsen.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :