Harga Minyak Kembali Naik Karena Kegelisahan Di Timur Tengah

Harga Minyak Naik
Harga Minyak Naik

Tokyo | EGINDO.co – Harga minyak naik pada awal perdagangan hari Jumat di tengah meningkatnya ketegangan di Timur Tengah, di mana Iran berjanji akan membalas dugaan serangan udara Israel terhadap kedutaan besarnya di Suriah, yang dapat berisiko mengganggu pasokan dari wilayah penghasil minyak tersebut.

Minyak mentah berjangka Brent naik 34 sen, atau 0,38 persen, menjadi $90,08 per barel, sementara minyak mentah berjangka West Texas Intermediate AS naik 44 sen, atau 0,51 persen, menjadi $85,45, pada pukul 00.33 GMT.

Kenaikan tersebut menghapus beberapa kerugian dari sesi sebelumnya, yang didominasi oleh kekhawatiran terhadap inflasi AS yang membandel sehingga mengurangi harapan penurunan suku bunga pada awal Juni.

Baca Juga :  RS Rujukan Covid-19 Di Jakarta Mulai Kosong

Pesawat-pesawat tempur Israel yang dicurigai mengebom kedutaan Iran di Damaskus dalam serangan tanggal 1 April 1 yang mana Iran telah bersumpah akan membalas dendam, meningkatkan ketegangan di wilayah yang sudah tegang akibat perang Gaza.

Israel belum mengatakan pihaknya bertanggung jawab namun pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei, mengatakan pada hari Rabu bahwa Israel “harus dihukum dan merekalah yang harus menanggung akibatnya” atas serangan tersebut.

AS memperkirakan serangan Iran terhadap Israel akan terjadi, namun serangan tersebut tidak akan cukup besar untuk menarik Washington ke dalam perang, menurut seorang pejabat AS. Sumber-sumber Iran mengatakan bahwa Teheran telah memberi isyarat tanggapan yang bertujuan menghindari eskalasi besar.

Baca Juga :  530 Orang Tidur Liar Ditemukan Di Singapura

Israel terus melanjutkan perangnya di Gaza namun juga mempersiapkan skenario di wilayah lain, kata Perdana Menteri Benjamin Netanyahu pada hari Kamis.

“Risiko geopolitik tetap tinggi,” kata ANZ Research dalam sebuah catatan, seraya menambahkan bahwa harga minyak telah melonjak hampir 19 persen juga didukung oleh membaiknya kondisi ekonomi dan pengurangan pasokan oleh Organisasi Negara-negara Pengekspor Minyak dan sekutunya, yang bersama-sama disebut OPEC+.

Di Eropa, dimana pasar tenaga kerja mulai melemah dan pertumbuhan mengalami stagnasi, para gubernur bank sentral mempertahankan suku bunga kebijakan tidak berubah pada hari Kamis namun mengisyaratkan mereka tetap berada di jalur yang tepat untuk menurunkan suku bunga pada bulan Juni.

Baca Juga :  Minyak Naik Di Tengah Kekhawatiran Atas Pengetatan Pasokan

“Keputusan Bank Sentral Eropa (ECB) untuk mempertahankan suku bunga kebijakannya tidak berubah… memang diharapkan, namun pernyataan yang menyertainya membuka pintu bagi pelonggaran moneter jangka pendek,” kata S&P Global Market Intelligence dalam sebuah catatan.

Namun di AS, pejabat Federal Reserve pada hari Kamis memberi isyarat agar tidak terburu-buru menurunkan suku bunga, karena inflasi AS yang tinggi masih menjadi kekhawatiran.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :