Harga Minyak Goreng Naik Drastis

ilustrasi minyak goreng
ilustrasi minyak goreng

Jakarta | EGINDO.com         — Harga minyak goreng dalam beberapa minggu terakhir mengalami kenaikan yang signifikan.

Namun, ternyata Kementerian Perdagangan belum membahas evaluasi harga eceran tertinggi (HET) minyak goreng.

Harga minyak goreng ini terkerek dengan naiknya harga minyak sawit mentah (CPO).

“Belum ada pembahasan (evaluasi HET minyak goreng),” ujar Direktur Jenderal Perdagangan Dalam Negeri Oke Nurwan saat dihubungi Kontan.co.id, Minggu (24/10/2021).

Oke bilang, harga yang ditentukan pemerintah hanya mengatur minyak goreng kemasan sederhana.

Pada Peraturan Menteri Perdagangan Nomor 7 Tahun 2020, harga minyak goreng kemasan sederhana diatur sebesar Rp 11.000 per liter.

Berdasarkan Pusat Informasi Harga Pangan Strategis (PIHPS), harga minyak goreng kemasan telah melonjak di atas Rp 16.000 per kilogram (kg).

Berdasarkan data tersebut harga minyak goreng kemasan bermerk 1 sebesar Rp 17.200 per kg dan minyak goreng kemasan bermerk 2 sebesar Rp 16.700 per kg.

“HET kan untuk minyak dengan kemasan sederhana bukan untuk minyak goreng secara umum, sehingga tidak membatasi perdagangan minyak jenis lainnya,” ungkap Oke.

Sementara itu, Gabungan Industri Minyak Nabati Indonesia (GIMNI) mendorong pemerintah merevisi HET minyak goreng. GIMNI meminta HET minyak goreng kemasan sederhana menjadi Rp 15.600 per liter.

Saat ini, harga minya sawit mentah (CPO) sebagai bahan baku minyak goreng telah mencapai Rp 14.010 per kg.

Angka tersebut belum ditambah biaya produksi dan distribusi.

Sumber: Tribunnews/Sn

 

Bagikan :
Baca Juga :  Pemasangan Stiker Keluarga Miskin Akan Disosialisasikan Dinsos Mukomuko