Harga Batubara China Mencapai Rekor Tertinggi

Batu Bara China ditengah pasokan yang ketat
Batu Bara China ditengah pasokan yang ketat

Beijing | EGINDO.co – Harga batu bara China melonjak ke rekor tertinggi pada hari Selasa karena kekhawatiran pasokan karena wilayah produksi batu bara utama memulai putaran baru pemeriksaan keamanan.

Permintaan juga tetap kuat dengan pembangkit listrik di Cina utara mulai mengisi kembali menjelang musim pemanasan musim dingin.

Kontrak berjangka batubara termal yang paling banyak diperdagangkan di Zhengzhou Commodity Exchange melonjak lebih dari 4 persen pada Selasa di perdagangan pagi ke level rekor tertinggi 979 yuan (US$151,63) per ton.

Harga batu bara kokas, bahan baku yang terutama digunakan dalam pembuatan baja, naik lebih dari 4,5 persen, mencapai level tertinggi baru 2.896,5 yuan per ton.

Provinsi pertambangan batu bara utama China, Shanxi, pada hari Jumat memerintahkan semua tambang batu baranya untuk melakukan inspeksi keselamatan selama dua bulan, dan mengatakan mereka yang gagal mematuhi akan ditutup untuk diperbaiki.

Sebuah tambang batu bara milik negara dengan kapasitas produksi tahunan 6 juta ton telah ditutup oleh pemerintah Shanxi setidaknya selama sebulan setelah kecelakaan fatal terjadi minggu lalu.

Perencana negara China juga telah memulai putaran baru penyelidikan harga di wilayah pertambangan batu bara utama termasuk Shaanxi dan Mongolia Dalam, yang bertujuan untuk menahan kenaikan harga gelap dan menstabilkan pasar.

“Penyelidikan saat ini berfokus pada beberapa tambang besar yang bertanggung jawab untuk memastikan pasokan ke pembangkit listrik tenaga batu bara. Masih belum pasti apakah penyelidikan akan diperluas ke tambang yang lebih luas,” kata seorang pedagang batu bara di Mongolia Dalam. .

Pusat Perdagangan Batubara Mongolia Dalam telah menangguhkan publikasi penilaian harian harga spot di wilayah tersebut sejak 30 Agustus.

Pada bulan Agustus, seorang pejabat di Dewan Listrik China mengkonfirmasi bahwa 11 pembangkit listrik tenaga batu bara bersama-sama mengajukan banding ke pemerintah kota Beijing melalui surat, meminta kenaikan harga listrik untuk perdagangan massal karena perusahaan listrik berjuang dengan kerugian di tengah harga batu bara yang tinggi. .

Baca Juga :  Taipei Menutup Tempat Hiburan Saat Wabah Covid-19 Menyebar

“Operasi di pembangkit listrik sangat sulit dan arus kas di beberapa perusahaan telah rusak,” kata surat itu, yang ditandatangani oleh kelompok-kelompok listrik termasuk Datang International Power Generation, China Huaneng Group, China Huadian Corp dan CR Power.

Pembangkit listrik di Cina timur laut telah mulai mengisi kembali persediaan sebelum musim pemanasan musim dingin, sementara yang lain di bagian utara negara itu diperkirakan akan menyusul dalam beberapa minggu mendatang.
Sumber : CNA/SL