Harga Batubara China Capai Rekor Tertinggi Di Musim Dingin

Krisis Energi China,Pembangkit Listrik butuh batu bara
Krisis Energi China,Pembangkit Listrik butuh batu bara

Beijing | EGINDO.co – Krisis energi China semakin dalam pada Jumat (15 Oktober) karena cuaca dingin melanda sebagian besar negara dan pembangkit listrik bergegas untuk menimbun batu bara, mengirim harga bahan bakar ke rekor tertinggi.

Permintaan listrik untuk memanaskan rumah dan kantor diperkirakan akan melonjak minggu ini karena angin dingin yang kuat bergerak turun dari Cina utara. Peramal memperkirakan suhu rata-rata di beberapa wilayah tengah dan timur bisa turun sebanyak 16 derajat Celcius dalam dua hingga tiga hari ke depan.

Kekurangan batu bara, harga bahan bakar yang tinggi, dan permintaan industri pascapandemi yang meningkat pesat telah memicu kelangkaan listrik yang meluas di negara dengan ekonomi terbesar kedua di dunia itu. Penjatahan telah diberlakukan di setidaknya 17 dari lebih dari 30 wilayah daratan China sejak September, memaksa beberapa pabrik untuk menangguhkan produksi dan mengganggu rantai pasokan.

Batubara termal Zhengzhou Januari teraktif mencapai rekor tertinggi 1.669,40 yuan (US$259,42) per ton pada Jumat pagi. Kontrak telah meningkat lebih dari 200 persen tahun ini.

Tiga provinsi timur laut Jilin, Heilongjiang dan Liaoning – di antara yang paling parah dilanda kekurangan listrik bulan lalu – dan beberapa wilayah di China utara termasuk Mongolia Dalam dan Gansu telah memulai pemanasan musim dingin, yang sebagian besar berbahan bakar batu bara, untuk mengatasi cuaca yang lebih dingin. -dari cuaca normal.

Beijing telah mengambil banyak langkah untuk menahan kenaikan harga batu bara termasuk meningkatkan produksi batu bara domestik dan memotong listrik untuk industri yang haus listrik dan beberapa pabrik selama periode permintaan puncak. Ini telah berulang kali meyakinkan pengguna bahwa pasokan energi akan diamankan untuk musim pemanasan musim dingin.

Baca Juga :  Kapal Perang AS Ilegal Masuk Wilayah Laut China Selatan

Tetapi kekurangan listrik diperkirakan akan berlanjut hingga awal tahun depan, dengan analis dan pedagang memperkirakan penurunan 12 persen dalam konsumsi listrik industri pada kuartal keempat karena pasokan batu bara berkurang dan pemerintah daerah memberikan prioritas kepada pengguna perumahan.

Awal pekan ini, China dalam langkah paling berani dalam reformasi sektor tenaga listrik selama beberapa dekade mengatakan akan memungkinkan harga listrik tenaga batu bara berfluktuasi hingga 20 persen dari tingkat dasar mulai 15 Oktober, memungkinkan pembangkit listrik meneruskan lebih banyak sumber daya. biaya pembangkitan yang tinggi untuk pengguna akhir komersial dan industri.

Produsen baja, aluminium, semen dan kimia diperkirakan akan menghadapi biaya listrik yang lebih tinggi dan lebih fluktuatif di bawah kebijakan baru, menekan margin keuntungan. Data pada hari Kamis menunjukkan inflasi gerbang pabrik pada bulan September mencapai rekor tertinggi.

China bertujuan untuk menjadi “netral karbon” pada tahun 2060 dan Beijing telah berusaha mengurangi ketergantungannya pada pembangkit listrik tenaga batu bara yang berpolusi demi angin, matahari, dan air yang lebih bersih. Namun batu bara diharapkan dapat memenuhi sebagian besar kebutuhan listriknya untuk beberapa waktu.
China bukan satu-satunya negara yang berjuang dengan pasokan listrik, yang telah menyebabkan kekurangan bahan bakar dan pemadaman listrik di beberapa negara. Krisis telah menyoroti kesulitan dalam memotong ketergantungan ekonomi global pada bahan bakar fosil ketika para pemimpin dunia berusaha untuk menghidupkan kembali upaya untuk mengatasi perubahan iklim pada pembicaraan bulan depan di Glasgow.

China akan berusaha untuk mencapai puncak karbon pada tahun 2030, kata Wakil Perdana Menteri Han Zheng dalam pesan video di Forum Internasional Pekan Energi Rusia, menurut kantor berita pemerintah Xinhua pada Kamis malam.

Baca Juga :  WTA Tangguhkan Turnamen Di China, Khawatir Atas Peng Shuai

Dia juga mengatakan bahwa China dan Rusia adalah kekuatan penting yang memimpin transisi energi dan mereka harus bekerja sama dan memastikan kelancaran proyek pipa minyak dan gas utama dan tenaga nuklir.
Sumber : CNA/SL

Bagikan :