Hannah Green pertahankan gelar di LPGA LA Championship

Hannah Green - Australia
Hannah Green - Australia

Los Angeles | EGINDO.co – Hannah Green dari Australia mempertahankan gelarnya di Kejuaraan LPGA Los Angeles dengan kemenangan tiga pukulan pada Minggu (28 April) di Wilshire Country Club untuk kemenangan keduanya musim ini.

Green mencetak 5-under-par pada putaran 66 untuk mengakhiri 12-under di turnamen tersebut, saat ia menindaklanjuti kemenangannya di Kejuaraan Dunia Wanita HSBC di Singapura bulan lalu dengan penampilan mengesankan lainnya.

Pegolf berusia 27 tahun itu mengawali hari dengan berbagi keunggulan dengan rekan senegaranya Grace Kim, yang mengalami mimpi buruk di babak final, memukul enam over 77 tanpa satu birdie pun.

Kim mencatatkan 12-under dalam dua ronde, namun mencatatkan lima over pada ronde ketiga dengan skor 76 pada hari Sabtu sebelum penampilan mengecewakan serupa di ronde terakhir.

Dengan absennya Kim, ancaman terbesar bagi Green datang dari pemain Swedia Maja Stark, yang mencatatkan 68 pukulan dan berakhir dengan sembilan di bawah pada minggu itu.

Baca Juga :  Australia Memerangi Covid-19 Omicron Baru,Kematian Meningkat

Petenis nomor satu dunia Nelly Korda, yang telah memenangkan lima turnamen terakhirnya, tidak berkompetisi dalam acara tersebut dan dijadwalkan untuk kembali untuk Cognizant Founders Cup, yang berlangsung pada 9-12 Mei, mencari rekor kemenangan keenam berturut-turut.

Green memulai dengan lambat, mencapai titik genap, setelah birdie-nya di lubang pembuka dibatalkan oleh bogey pada par-3 keempat.

Namun ia melanjutkan langkahnya dengan birdie pada par-3 ke-12 dan par-5 ke-13 sebelum melakukan pukulan eagle pada par-5 ke-15 dan birdie pada ke-16.

Green memiliki rekor luar biasa di Wilshire. Selain kemenangannya tahun lalu, dia berada di urutan kedua pada tahun 2022 dan berada di urutan ketiga pada tahun 2021.

Acara ini akan dilewati satu tahun pada musim depan sementara renovasi sedang dilakukan di lapangan, namun Green mengatakan dia hampir merasa seperti itu adalah klub rumahnya.

Baca Juga :  Penembakan Tahun Baru Imlek LA Bunuh 10 Orang, Pelaku Tewas

“Ini sangat baik bagi saya. Saya merasa seperti beberapa kali hari ini (saya) hampir seperti anggota yang terpental. Saya jelas sangat menyukai klub golf dan bercanda bahwa mereka tidak menyetujuinya dengan saya bahwa mereka membuat perubahan, ” dia berkata.

“Saya suka di sini. Suasananya luar biasa. Penontonnya sangat bagus tahun ini. Sedih sekali kami tidak kembali tahun depan, tapi menantikan tahun 2026,” tambahnya.

Eagle

Green melewatkan peluang untuk mendapatkan birdie pada menit ke-18, namun kontes tersebut telah usai.

“Saat saya membuat eagle di hole 15, hal seperti itu memastikan kesepakatan. Saya memang melihat Maja mencetak 9-under, jadi saya tahu apa yang perlu saya lakukan. Biasanya saya membuatnya sangat rumit pada diri saya sendiri dan hanya menang dengan satu pukulan,” dia dikatakan.

Baca Juga :  MPL PH Pekan Ketiga Akan Berlangsung Offline

“Sungguh bersyukur saya sekarang bisa melangkah maju dan menang dengan selisih beberapa poin,” tambah pegolf Australia itu.

Ini adalah finis dua teratas kedua berturut-turut bagi Stark setelah menjadi runner-up di Kejuaraan Chevron minggu lalu, dan mengatakan bahwa dia mendapatkan manfaat dari pola pikir yang tenang.

“Ini merupakan praktik kesabaran yang sangat baik,” katanya. “Saya sangat bangga dengan cara saya bermain. Saya merasa telah melakukan banyak pukulan bagus dan saya merasa saraf saya mengambil alih untuk sementara waktu, namun saya selalu bisa kembali ke performa terbaik saya. keadaan pikiranku yang normal, itu luar biasa.”

Ryu Hae-ran dari Korea Selatan finis ketiga, enam pukulan di belakang Green, setelah 69 pukulan di babak final.

Dia diikuti oleh sepasang rekan senegaranya, dengan Ko Jin-young dan Im Jin-hee keduanya mencatatkan lima under pada minggu ini.

Sumber : CNA/SL

Bagikan :