Hampir 1.000 Burung Mati Setelah Menabrak Gedung Chicago

Burung Mati Setelah Menabrak Gedung
Burung Mati Setelah Menabrak Gedung

Chicago | EGINDO.co – David Willard telah memeriksa halaman pusat pameran tepi danau Chicago untuk mencari burung mati selama 40 tahun. Pada Kamis pagi ia menemukan sesuatu yang mengerikan: Ratusan burung penyanyi mati, begitu tebal hingga tampak seperti karpet.

Hampir 1.000 burung penyanyi mati pada malam hari setelah menabrak jendela McCormick Place Lakeside Center, yang menurut para ahli unggas, diakibatkan oleh pertemuan mematikan antara kondisi migrasi utama, hujan, dan rendahnya pencahayaan ruang pameran serta dinding berdinding jendela.

“Itu seperti hamparan burung mati di jendela sana,” kata Willard, pensiunan manajer koleksi divisi burung di Chicago Field Museum, yang tugasnya termasuk mengelola, melestarikan, dan membuat katalog koleksi 500.000 spesimen burung serta koleksi museum. mencari serangan burung sebagai bagian dari penelitian migrasi.

“Malam normal akan ada nol hingga 15 burung (mati). Itu merupakan hal yang mengejutkan dibandingkan dengan apa yang kami alami,” kata Willard. “Dalam 40 tahun memantau apa yang terjadi di McCormick, kami belum pernah melihat apa pun dalam skala sebesar itu.”

Para peneliti memperkirakan ratusan juta burung mati akibat benturan jendela di Amerika Serikat setiap tahunnya. Para ilmuwan dari Smithsonian Conservation Biology Institute dan US Fish and Wildlife Service merilis sebuah penelitian pada tahun 2014 yang menyebutkan jumlah burung yang ada antara 365 juta dan 988 juta setiap tahunnya.

Pemogokan jendela merupakan masalah di hampir setiap kota besar di AS. Burung tidak melihat kaca bening atau reflektif dan tidak memahami bahwa itu adalah penghalang yang mematikan. Ketika mereka melihat tanaman atau semak-semak melalui jendela atau terpantul di dalamnya, mereka langsung menuju ke sana dan membunuh diri mereka sendiri dalam prosesnya.

Baca Juga :  Minggu Tarif Tol Bakauheni-Terbanggi Besar Disesuaikan

Burung yang bermigrasi di malam hari, seperti burung pipit dan burung kicau, mengandalkan bintang untuk bernavigasi. Cahaya terang dari gedung-gedung menarik sekaligus membingungkan mereka, menyebabkan jendela terbentur atau burung-burung beterbangan di sekitar lampu hingga mereka mati karena kelelahan – sebuah fenomena yang dikenal sebagai atraksi cahaya yang fatal. Pada tahun 2017, misalnya, hampir 400 orang yang lewat mengalami disorientasi saat terkena lampu sorot gedung pencakar langit di Galveston, Texas, dan meninggal akibat terbentur jendela.

“Sayangnya, hal ini sangat umum terjadi,” kata Matt Igleski, direktur eksekutif Chicago Audubon Society. “Kami melihat hal ini terjadi di hampir setiap kota besar selama migrasi musim semi dan musim gugur. Ini (jendela di McCormick Place) adalah satu peristiwa yang sangat dahsyat, tetapi jika Anda menjumlahkannya (di seluruh negeri), selalu seperti itu.”

Kondisi sudah siap untuk gelombang besar migrasi burung penyanyi ke selatan di Chicago pada Rabu malam, kata Stan Temple, pensiunan profesor ekologi satwa liar dan pakar unggas di Universitas Wisconsin-Madison.

Burung penyanyi kecil mencari makan pada siang hari dan bermigrasi pada malam hari untuk menghindari turbulensi udara dan predator. Mereka telah menunggu angin utara untuk memberikan dorongan ke selatan, kata Temple, tetapi pada bulan September terjadi angin selatan yang luar biasa hangat yang membuat burung-burung tetap bertahan di sini. Pada Rabu malam, sebuah front menyapu ke selatan, memberikan angin penarik, dan ribuan burung terbang ke langit.

Baca Juga :  Nilai Tukar Rupiah Terhadap Dolar AS, Waspada Obligasi AS

“Ada banyak burung yang sedang bersemangat untuk pergi, namun mereka terjebak pada bulan September dan Oktober yang aneh ini dengan suhu yang jauh di atas normal,” kata Temple. “Kau menyuruh sekelompok besar burung lepas landas.”

Burung-burung itu menyapu ke selatan melewati Chicago, mengikuti garis pantai Danau Michigan – dan langsung menuju labirin bangunan yang diterangi cahaya, kata Temple.

Hujan menjelang fajar memaksa burung-burung tersebut turun ke tempat yang lebih rendah, dan mereka menemukan lampu di McCormick Center menyala, kata Willard. Menurut perhitungan museum lapangan, 964 burung mati di pusat tersebut. Jumlah itu sekitar 700 lebih banyak daripada yang pernah ditemukan di pusat tersebut selama 40 tahun terakhir, kata Willard. 33 anggota spesies mati, menurut museum lapangan; kebanyakan dari mereka adalah burung pengicau palem dan burung kicau kuning.

Panggilan ke kantor administrasi McCormick Center tidak dijawab pada hari Jumat.

Tabrakan jendela dan tarikan cahaya yang fatal dapat dengan mudah dicegah, kata Anna Pidgeon, ahli ekologi burung di Universitas Wisconsin-Madison. Pengelola gedung cukup meredupkan lampunya, katanya, dan arsitek dapat mendesain jendela dengan tanda pada kaca yang mudah dikenali oleh burung. Orang dapat menambahkan sekat, mengecat jendela, atau juga menempelkan stiker pada kaca.

Baca Juga :  AS Harus Siap Hadapi Sabotase Dunia Maya Dari Peretas China

Kota New York telah mematikan pancaran cahaya kembar yang melambangkan World Trade Center selama beberapa waktu selama upacara peringatan tahunan 11 September untuk mencegah burung terperangkap di tiang lampu. National Audubon Society meluncurkan program pada tahun 1999 yang disebut Lights Out, sebuah upaya untuk mendorong pusat-pusat kota mematikan atau meredupkan lampu selama bulan-bulan migrasi. Hampir 50 kota di Amerika dan Kanada telah bergabung dengan gerakan ini, termasuk Toronto, New York, Boston, San Diego, Dallas dan Miami.

Chicago juga berpartisipasi dalam program Lights Out. Dewan kota pada tahun 2020 mengeluarkan peraturan yang mewajibkan langkah-langkah keselamatan burung di gedung-gedung baru tetapi belum menerapkan persyaratan tersebut. Bangunan pertama di McCormick Center dibangun pada tahun 1959.

“Ini adalah bangunan yang aneh,” kata Willard tentang pusat pameran tersebut. “Saat dibangun, masyarakat tidak memikirkan keselamatan burung. Mereka masih belum ada di sebagian besar arsitektur. Itu tepat di tepi danau. Ada banyak malam yang menyala. Orang-orang menggambarkan migrasi sepanjang malam sebagai bagian dari kejadian sekali seumur hidup… (tetapi) ini masih merupakan gangguan yang tidak dapat diterima oleh manusia dan arsitekturnya. Sangat menyedihkan dan dramatis.”

Sumber : CNA/SL

Bagikan :