Hamilton Tenang Setelah Kehilangan Keunggulan Klasemen

Lewis Hamilton
Lewis Hamilton

London | EGINDO.co – Lewis Hamilton dan Mercedes kehilangan pimpinan klasemen Formula Satu mereka di Grand Prix Monaco pada Minggu, tetapi pembalap tersukses dalam olahraga tersebut mengatakan dia tenang dan siap untuk kembali lebih kuat.

Juara dunia tujuh kali, yang finis ketujuh saat Red Bull dan Max Verstappen menang untuk mengambil alih posisi puncak klasemen, mengatakan kepada wartawan bahwa balapan itu membosankan dan dia senang itu berakhir.

“Saya tidak benar-benar merasa sakit,” kata pembalap Inggris itu, pemenang rekor 98 balapan. “Tentu saja ini bukan akhir pekan yang hebat tapi saya tidak memikirkannya.

“Saya yakin bagi Max sore itu cukup dingin. Bagi saya pribadi, saya sudah mematikannya. Akhir pekan sudah selesai. Saya mungkin tidak akan menonton ulang balapan ini.

“Saya mungkin akan menonton sorotan untuk pemahaman yang lebih baik tentang di mana saya berpotensi kehilangan tiga tempat. Jika tidak, saya akan fokus pada hal lain.”

Hamilton kalah dengan strategi pitstop yang menjadi bumerang dan mengatakan Mercedes, yang juga membuat Valtteri Bottas mundur di pit ketika sebuah roda tidak bisa dilepas, tidak melakukan pekerjaan yang cukup baik.

“Kami tampil buruk sebagai tim sepanjang akhir pekan sejak awal,” katanya.

Dia menambahkan, bagaimanapun, bahwa pelajaran yang didapat dari kesalahan dan hari-hari buruk adalah bagian dari apa kesuksesan tim – memenangkan tujuh gelar pembalap dan konstruktor terakhir – dibangun.

“Kami menang dan kami kalah sebagai tim dan secara kolektif bukan pekerjaan yang baik dari kami semua, dan kami tidak menganggapnya enteng, tapi tidak ada gunanya menjadi depresi,” katanya.

“Kami akan menerima telepon selama beberapa hari ke depan setelah kami mendapatkan beberapa analisis. Tentu saja kami semua menginginkan jawaban dalam tim dan saya tahu semua orang akan bekerja keras untuk memastikan akhir pekan seperti ini tidak terjadi lagi.

“Kami telah menunjukkan berkali-kali di masa lalu bahwa kami dapat bangkit kembali akhir pekan depan, oleh karena itu mengapa tidak ada terlalu banyak stres.”

Sumber : CNA/SL