Hamilton Setelah Pulih Dari Kesalahan Yang Langka Terjadi

Lewis Hamilton
Lewis Hamilton

London | EGINDO.co – Lewis Hamilton mengatakan dia hanya manusia setelah melakukan kesalahan langka dalam rollercoaster Grand Prix Emilia Romagna di Imola pada Minggu (18 April).

Kesalahan tersebut membuat juara dunia tujuh kali itu menatap pensiun yang jarang terjadi sebelum pulih untuk melawan dan finis kedua.

Dalam perlombaan yang menyerupai permainan ular dan tangga berkecepatan tinggi, pembalap Mercedes dari posisi terdepan ke posisi kedua terhenti, menatap pembatas dan takut balapannya selesai, lalu kesembilan dan satu putaran turun dan kembali ke podium.

Itu, katanya, seperti sore hari dari masa mudanya ketika dia akan berjuang kembali melalui lapangan dengan “go-kart tua yang cerdik”.

Pada akhirnya, pembalap Inggris itu juga mencetak lap tercepat dan mengambil poin bonus berharga yang membuatnya tetap memimpin klasemen meski kalah dari rival Red Bull dan pemenang balapan Max Verstappen.

“Kami hanya manusia, jadi kesalahan kecil itu bisa dipelajari,” katanya setelah meluncur ke Tosa dan menyenggol dinding ban.

 

“Hanya ada satu garis kering dan kurasa aku terlalu terburu-buru untuk dilewati semua orang.”

Untuk suatu usia yang tampaknya dia duduk di dalam mobil, berjuang untuk melakukan gerakan mundur sebelum dia dengan hati-hati memandu mobil ke belakang melintasi kerikil dan kembali ke trek dengan sayap depan yang rusak.

“Saya ingat hanya duduk di sana, melihat pembatas dan saya menolak untuk berpikir bahwa balapan telah berakhir. Saya menolak untuk percaya bahwa balapan telah selesai,” katanya.

“Saya jelas bisa saja mematikan mobil dan keluar tapi saya bersyukur bahwa saya tidak … Ini adalah pelajaran yang luar biasa untuk dikirim dan (untuk) dialami.”

Saat bunga api beterbangan dari depan mobil, Hamilton kembali ke pit.

Bendera merah setelah tabrakan antara rekan setim Finlandia Valtteri Bottas dan George Russell dari Williams, juga seorang pembalap kontrak Mercedes, menaikkan level dan memberinya platform untuk mengisi kembali ketika balapan dimulai kembali.

“Saya hanya bersyukur saya bisa maju lagi dan kembali ke balapan,” kata Hamilton. “Bukan bagaimana kamu jatuh. Tapi bagaimana kamu bangun.”
Sumber : CNA/SL